• April 20, 2024
PH Pengekspor uang kotor terbesar ke-15 di negara berkembang

PH Pengekspor uang kotor terbesar ke-15 di negara berkembang

Lebih dari $9,16 miliar uang kotor mengalir keluar dari Filipina pada tahun 2012, menghilangkan dana perekonomian yang seharusnya dapat digunakan untuk memerangi kemiskinan dan mendorong pertumbuhan, menurut studi Integritas Keuangan Global

MANILA, Filipina – Pada tahun 2012, Filipina merupakan pengekspor uang gelap terbesar ke-15 di antara negara-negara berkembang dan berkembang, menurut sebuah studi internasional yang dirilis pada Selasa, 16 Desember.

Peringkat tersebut mencerminkan sebagian dari korupsi, pencucian uang, dan dokumentasi perdagangan palsu di negara Asia Tenggara yang berpenduduk hampir 100 juta jiwa, dimana lebih dari 20% di antaranya diperkirakan lenganmenurut data pemerintah.

Lebih dari $9,16 miliar uang kotor keluar dari Filipina pada tahun 2012 – jumlah yang dilaporkan memfasilitasi kejahatan, korupsi dan penghindaran pajak, kata kelompok penelitian dan penasihat Global Financial Integrity (GFI) yang berbasis di Washington.

Studi tersebut menunjukkan bahwa total $93,49 miliar atau rata-rata $9,35 miliar per tahun mengalir ke luar negeri secara ilegal dari tahun 2003 hingga 2012, sehingga mengakibatkan hilangnya dana perekonomian yang seharusnya dapat digunakan untuk memerangi kemiskinan dan mendorong pertumbuhan.

Jumlah dana yang terkuras dari perekonomian Filipina diperkirakan lebih besar dari yang dilaporkan, karena beberapa bentuk aliran keuangan gelap yang “biasanya dimaksudkan untuk disembunyikan” “sulit diperkirakan secara akurat,” kata studi tersebut.

Laporan internasional ini ditulis bersama oleh Kepala Ekonom GFI Dev Kar dan Ekonom Junior GFI Joseph orang Spanyolmengamati perpindahan aset dan dana ilegal ke luar negeri di negara-negara berkembang dari tahun 2003 hingga 2012, yang menunjukkan perlunya regulasi yang lebih baik.

Hampir $1 triliun hilang di negara-negara berkembang, kata laporan itu, dengan ekspor uang kotor tumbuh sebesar 9,4% per tahun.

Pertumbuhan arus keluar uang gelap yang terus berlanjut ini mencapai rekor tertinggi sebesar $991,2 miliar pada tahun 2012.

NEGARA JUMLAH UANG YANG TIDAK DIJANJIKAN KEDALUWARSA (2003-2012)
Cina Rata-rata US$125,24 miliar (kumulatif US$1,25 triliun)
Rusia Rata-rata US$97,39 miliar. (US$973,86 miliar cum.)
Meksiko Rata-rata US$51,43 miliar. (US$514,26 miliar cum.)
Dalam Rata-rata US$43,96 miliar. (US$439,59 miliar cum.)
Malaysia Rata-rata US$39,49 miliar. (US$394,87 miliar cum.)
Arab Saudi Rata-rata US$30,86 miliar. (US$308,62 miliar cum.)
Brazil Rata-rata US$21,71 miliar. (US$217,10 miliar cum.)
Indonesia Rata-rata US$18,78 miliar. (US$187,84 miliar cum.)
Thailand Rata-rata US$17,17 miliar. (US$171,68 miliar cum.)
Nigeria Rata-rata US$15,75 miliar. (US$157,46 miliar cum.)
UEA Rata-rata US$13,53 miliar. (US$135,30 miliar cum.)
Afrika Selatan Rata-rata US$12,21 miliar. (US$122,14 miliar cum.)
Irak Rata-rata US$11,14 miliar. (US$89,10 miliar cum.)
Kosta Rika Rata-rata US$9,40 miliar. (US$94,03 miliar cum.)
Filipina Rata-rata US$9,35 miliar. (US$93,49 miliar cum.)
Belarusia Rata-rata US$8,45 miliar. (US$84,53 miliar cum.)
Polandia Rata-rata US$5,31 miliar. (US$53,12 miliar cum.)
Panama Rata-rata US$4,85 miliar. (US$48,48 miliar cum.)
Serbia Rata-rata US$4,57 miliar. (US$45,66 miliar cum.)
Chili Rata-rata US$4,56 miliar. (US$45,64 miliar cum.)
Brunei Rata-rata US$4,30 miliar. (US$34,40 miliar cum.)
Suriah Rata-rata US$3,77 miliar. (US$37,68 miliar cum.)
Mesir Rata-rata US$3,77 miliar. (US$37,68 miliar cum.
Paraguay. Rata-rata US$3,70 miliar. (US$36,97 miliar cum.)
Venezuela Rata-rata US$3,68 miliar. (US$36,77 miliar cum.)

Investasi yang hilang

Sebanyak $6,6 triliun mengalir keluar dari negara berkembang selama periode 10 tahun, mewakili 3,9% PDB negara berkembang.

Pihak Spanyol mengatakan kerugian yang dialami Filipina dan negara-negara berkembang lainnya akibat “aliran keuangan ilegal” bisa saja “diinvestasikan pada bisnis lokal, layanan kesehatan, pendidikan atau infrastruktur.”

Hal ini dapat berkontribusi pada “pertumbuhan ekonomi yang inklusif, penciptaan lapangan kerja yang sah di sektor swasta dan anggaran publik yang sehat,” kata Spanjers.

Sebaliknya, sebagian besar uang tersebut hilang karena kesalahan faktur perdagangan (trade misinvoice), yaitu suatu bentuk pencucian uang berbasis perdagangan dimana nilai transaksi komersial dengan sengaja dilaporkan secara salah pada faktur yang diserahkan ke bea cukai. Harga, kuantitas atau kualitas suatu barang atau jasa dimanipulasi secara curang.

“Penipuan yang salah dalam penagihan transaksi perdagangan terungkap sebagai komponen terbesar aliran keuangan gelap dari negara-negara berkembang, mencakup 77,8% dari seluruh aliran keuangan gelap,” kata GFI.

Laporan tersebut menjelaskan bahwa hal ini dimungkinkan oleh “fakta bahwa mitra dagang menulis dokumen perdagangan mereka sendiri.”

Kesalahan penagihan perdagangan memungkinkan “pejabat pemerintah yang korup, penjahat dan penghindar pajak komersial” untuk “dengan mudah memindahkan aset keluar negara dan masuk ke negara bebas pajak, perusahaan anonim dan rekening bank rahasia,” lanjut laporan itu.

Rekomendasi kebijakan

“Tanpa tindakan nyata untuk mengatasi arus keluar ilegal, kerugian di negara-negara berkembang hanya akan bertambah besar,” Spanjers memperingatkan.

Studi tersebut mengatakan permasalahan ini “terutama disebabkan oleh ketidakjelasan dalam sistem keuangan global.”

Hal ini tercermin dalam “keberadaan surga pajak dan yurisdiksi kerahasiaan, perusahaan anonim dan badan hukum lainnya, serta banyak sekali teknik yang tersedia untuk mencuci uang kotor.”

Perusahaan-perusahaan multinasional harus diwajibkan untuk mengungkapkan pendapatan, keuntungan, kerugian, penjualan, pajak yang dibayarkan, anak perusahaan dan tingkat staf mereka di setiap negara, kata studi tersebut, sebagai pencegahan terhadap praktik penghindaran pajak yang kejam.

Penegakan bea cukai yang lebih baik juga harus dilakukan. Petugas bea cukai harus dilatih untuk mendeteksi dengan lebih baik kesalahan penagihan transaksi perdagangan yang disengaja.

“Transaksi perdagangan yang melibatkan yurisdiksi surga pajak harus ditangani dengan tingkat pengawasan tertinggi oleh petugas bea cukai, pajak, dan penegak hukum, mengingat potensi penyalahgunaan yang lebih besar,” kata laporan itu.

Temuan keseluruhan

Secara keseluruhan, arus keluar terbesar datang dari negara-negara raksasa namun masih memiliki regulasi yang buruk seperti Brazil, Tiongkok, India dan Rusia, GFI melaporkan. Laporan tersebut mencatat bahwa di Tiongkok saja, $125 miliar mengalir secara ilegal setiap tahunnya selama periode tersebut.

Yang juga termasuk dalam 10 sumber utama arus keluar modal gelap adalah sejumlah negara dengan perekonomian menengah yang dinamis: Malaysia, Meksiko, Arab Saudi, dan Thailand.

Secara total, laporan tersebut menyebutkan total pergerakan modal gelap dari negara berkembang dan negara berkembang pada tahun 2012 mencapai $991,2 miliar, lebih besar dari jumlah gabungan investasi asing dan bantuan asing di negara-negara tersebut.

Selama satu dekade, totalnya mencapai $6,6 triliun, setara dengan hampir 4% perekonomian seluruh dunia.

Dalam hal besaran dampaknya, negara-negara yang paling terkena dampaknya adalah Timur Tengah, Afrika Utara, dan Afrika Sub-Sahara. – dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

Gambar uang peso Filipina dari Shutterstock

sbobet mobile