• July 20, 2024
PH pulih pada tahun 2012 dengan pertumbuhan 4,8%.

PH pulih pada tahun 2012 dengan pertumbuhan 4,8%.

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Setelah pertumbuhan yang lesu pada tahun 2011, Filipina akan bangkit kembali dalam 2 tahun ke depan jika pemerintah meningkatkan belanja, memperbaiki lingkungan bisnis dan melaksanakan proyek KPS yang tertunda.

MANILA, Filipina – Setelah pertumbuhan ekonomi yang lemah sebesar 3,7% pada tahun 2011, Filipina akan bangkit kembali pada tahun 2012 dengan pertumbuhan sebesar 4,8%, demikian proyeksi Asian Development Bank (ADB) yang berbasis di Manila.

Dalam Asian Development Outlook 2012 yang dirilis pada Rabu, 11 April, ADB mengatakan peningkatan belanja publik, investasi dan konsumsi swasta akan mendorong pertumbuhan di Filipina selama dua tahun ke depan.

Pada tahun 2013, pertumbuhan PDB diproyeksikan akan meningkat menjadi sekitar 5% berdasarkan harapan akan “lingkungan eksternal yang lebih baik dan mendapatkan momentum dalam investasi infrastruktur.”

Namun, mereka juga mencatat bahwa “kelemahan struktural yang berkepanjangan masih menjadi hambatan untuk mencapai target pertumbuhan pemerintah sebesar 7% hingga 8%.”

“Remitansi dan inflasi yang lebih rendah akan menopang konsumsi swasta, dan sentimen bisnis yang kuat akan terus mendukung investasi swasta. Peningkatan investasi publik dan kebijakan moneter yang akomodatif juga akan membantu perekonomian Filipina,” kata Neeraj Jain, direktur ADB untuk Filipina.

“Namun permasalahan seperti infrastruktur yang buruk dan tata kelola yang buruk harus diatasi agar kemajuan ekonomi negara ini dapat bermanfaat bagi semua orang,” tambahnya.

“Untuk mengatasi hambatan-hambatan ini, para pembuat kebijakan harus mempercepat upaya untuk meningkatkan infrastruktur negara, serta tata kelola dan lingkungan bisnis, kata ADO 2012. Hal ini dapat mencakup reformasi kebijakan untuk menciptakan insentif yang tepat dan dukungan pemerintah yang ditargetkan secara selektif untuk meningkatkan output negara. untuk meningkatkan barang-barang bernilai tambah, dan untuk meningkatkan jumlah pekerjaan dengan produktivitas tinggi dan upah tinggi,” kata laporan itu.

Berikut adalah hal-hal penting lainnya dari laporan ini:

  • Prakiraan untuk tahun 2012 dan 2013 mengasumsikan bahwa pemerintah akan meningkatkan pengeluaran, menindaklanjuti komitmennya untuk memperbaiki lingkungan bisnis, dan melaksanakan beberapa rencana kemitraan pemerintah-swasta, yang mencakup bandara, jalan raya, dan operasi penyediaan air (hal ini telah tertunda ) . di 2011)
  • Peningkatan konsumsi rumah tangga, yang dipicu oleh peningkatan pengiriman uang dari pekerja luar negeri dan kebijakan moneter yang akomodatif juga akan mendukung pertumbuhan.
  • Peningkatan peringkat negara dan sentimen bisnis yang lebih baik diperkirakan akan meningkatkan investasi
  • Pertumbuhan ekspor kemungkinan akan membaik dengan sedikit pemulihan ekspor barang sebesar sekitar 5% yang terjadi pada tahun 2012, didukung oleh peningkatan pertumbuhan ekonomi di AS dan Jepang (yang keduanya mencakup sepertiga ekspor) dan pertumbuhan yang kuat di Asia Tenggara. (sekitar seperenam). Kelemahan di Eropa dan pertumbuhan moderat di Republik Rakyat Tiongkok (masing-masing menyerap sekitar seperdelapan ekspor) akan menghambat pertumbuhan ekspor.
  • Impor kemungkinan akan meningkat lebih cepat dibandingkan ekspor, mengingat kuatnya permintaan konsumen dan perkiraan peningkatan investasi.
  • Surplus transaksi berjalan diperkirakan sebesar 2,1% PDB, setelah memperhitungkan peningkatan pengiriman uang dan pendapatan dari BPO
  • Jasa akan menjadi kontributor pertumbuhan utama seiring dengan berkembangnya industri outsourcing proses bisnis yang sedang booming di negara ini
  • Inflasi pada tahun 2012 akan sedikit menurun hingga diperkirakan mencapai 3,7% dengan asumsi harga komoditas global stabil secara umum
  • Peso sedikit berubah terhadap dolar AS
  • Peningkatan pendapatan baru yang signifikan diperlukan jika pemerintah ingin mencapai tujuannya mengurangi defisit anggaran menjadi 2,0% PDB tahun depan, menurut Kepala Ekonom ADB Changyong Rhee. Selain upaya administrasi perpajakan, pihak berwenang juga mengupayakan pendapatan pajak yang lebih tinggi dari produk alkohol dan tembakau serta perbaikan insentif untuk menarik investasi langsung.
  • Kendala lain terhadap perekonomian adalah lambatnya kemajuan menuju Tujuan Pembangunan Milenium, meningkatnya kesenjangan pendapatan, ketergantungan yang berlebihan pada ekspor elektronik dan pengiriman uang, serta stagnasi industri.

– Rappler.com

SDy Hari Ini