• February 21, 2024
Pertumbuhan Inklusif di Filipina?  Bukan dengan BPO, kiriman uang

Pertumbuhan Inklusif di Filipina? Bukan dengan BPO, kiriman uang

MANILA, Filipina – Jika pemerintah tidak mendukung kebijakan yang mendukung sektor manufaktur yang lebih kuat, perjalanan Filipina untuk mencapai pertumbuhan inklusif masih panjang, kata Asian Development Bank (ADB) dalam laporannya baru-baru ini.

Ketergantungan Filipina pada industri outsourcing proses bisnis (BPO), serta konsumsi swasta yang didorong oleh pengiriman uang, tidak menyediakan lapangan kerja dengan gaji lebih tinggi yang diperlukan untuk mengurangi kemiskinan, demikian pandangan Asian Development Outlook 2012 yang dirilis pada Rabu, 11 April.

Jadi meskipun BPO dan konsumsi telah mendorong pertumbuhan ekonomi dalam beberapa tahun terakhir, ADB mencatat bahwa dampak pertumbuhan ini baru dirasakan oleh sebagian besar penduduk, yang berjumlah 92,3 juta jiwa pada tahun 2010.

“Filipina mengalami kemajuan yang lambat dalam mencapai tujuan-tujuan yang berkaitan dengan kemiskinan, pendidikan dasar dan kesehatan ibu dan anak,” kata laporan itu.

Tidak hanya dengan BPO saja

ADB mencatat bahwa ada “hubungan yang lemah antara pertumbuhan dan pembangunan.” Hal ini terutama disebabkan oleh tingginya tingkat pengangguran dan setengah pengangguran.

Sektor jasa, yang dipimpin oleh industri BPO, memberikan kontribusi paling besar terhadap pertumbuhan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja. Namun, industri BPO, yang telah berkembang pesat selama 7 tahun terakhir, hanya menyerap sekitar 1% tenaga kerja, sehingga mengurangi total layanan dengan produktivitas tinggi.

Produktivitas tenaga kerja di sektor jasa yang didorong oleh BPO kurang dari setengah produktivitas pekerja di sektor industri selama 30 tahun terakhir. Produktivitas tenaga kerja hanya meningkat sebesar 10% pada periode tersebut, kata ADB.

“Banyak pekerja berada dalam pekerjaan dengan produktivitas rendah dan upah rata-rata riil turun. Dengan koefisien Gini sebesar 45, ketimpangan pendapatan juga tinggi. Angka kemiskinan turun dari 33,1% pada tahun 1991 menjadi 24,9% pada tahun 2003, namun kemudian meningkat menjadi 26,4% pada tahun 2006 dan tetap pada angka tersebut pada tahun 2009,” lapor ADB.

Dari "Asian Development Outlook 2012: Menghadapi Meningkatnya Ketimpangan di Asia"

BPO juga mempekerjakan pekerja terampil, meninggalkan sejumlah besar pekerja yang kurang dimanfaatkan “dengan keterampilan sedang,” kata ADB.

Country Senior Economist ADB Filipina Norio Usui menjelaskan, sektor jasa, khususnya industri BPO, hanya dapat mempekerjakan warga Filipina yang memiliki gelar sarjana. Artinya, pekerja lain yang hanya memiliki ijazah SMA dan keterampilan sedang tidak memiliki peluang untuk berpartisipasi dalam pertumbuhan di sektor ini.

“BPO memang bagus untuk perekonomian, tapi hanya lulusan perguruan tinggi yang bisa mendapat pekerjaan. Bagaimana lulusan sekolah menengah atas atau pekerja berpendidikan rendah dapat memperoleh manfaat dari BPO? Tidak ada yang salah dengan BPO, namun Filipina membutuhkan sumber pertumbuhan lain yang akan menguntungkan pekerja dengan keterampilan sedang,” kata Usui di sela-sela peluncuran ADO pada 11 April.

“Mengingat pertambahan jumlah penduduk, bertambahnya angkatan kerja, tenaga kerja di negeri ini, kuncinya adalah menciptakan lapangan kerja. Kalau masyarakat bisa mendapat pekerjaan, maka kehidupannya bisa lebih baik,” imbuhnya.

Oleh karena itu, laporan tersebut menyimpulkan bahwa “BPO saja tidak mungkin mendorong pertumbuhan inklusif.”

Pekerjaan dengan gaji lebih tinggi

ADB mengatakan “akar penyebab” kurangnya pertumbuhan inklusif adalah “sektor operasional yang stagnan.”

Laporan ini mencatat bahwa perekonomian Asia yang berkinerja tinggi telah melalui transformasi struktural yang dinamis: pergeseran output dari barang-barang dengan produktivitas rendah ke barang-barang dengan produktivitas tinggi, terutama manufaktur. Tenaga kerja kemudian juga beralih ke manufaktur dari pertanian.

“Industri di negara-negara ini telah mempertahankan peningkatan produktivitas dengan meningkatkan teknologi dan produk manufaktur. Transformasi ini menopang pertumbuhan dan menciptakan lapangan kerja dengan gaji yang lebih baik untuk mengurangi kemiskinan. Namun di Filipina, kontribusi industri terhadap PDB turun dari 39% pada tahun 1980 menjadi 32% pada tahun 2011. Manufaktur hanya menyumbang 22,4% PDB dan 8,3% lapangan kerja pada tahun itu,” katanya.

Ketidakstabilan politik pada tahun 1980-an disebut-sebut menjadi penyebab stagnannya sektor industri saat ini. Filipina kemudian kehilangan pabrik-pabrik perusahaan manufaktur global yang terletak di bagian timur, kata ADB.

Filipina berhasil menyusul pada tahun 1990-an ketika mereka menarik sebagian besar pekerjaan elektronik berbasis perakitan, namun masalah pasokan listrik, jaringan transportasi yang bermasalah, dan tata kelola yang buruk menyebabkan kurangnya peningkatan dan diversifikasi produk ekspor.

Dengan ekspor barang dagangan yang sangat terkonsentrasi pada produk elektronik (sekitar 60% dari total ekspor), khususnya semikonduktor (sekitar 77% dari total ekspor elektronik), perekonomian Filipina “rentan secara struktural terhadap penurunan permintaan elektronik global dan terganggunya rantai produksi elektronik.

Filipina menderita pada tahun 2011 karena ekspor turun pada paruh kedua tahun 2011, sementara ekspor secara umum meningkat di negara-negara Asia Tenggara lainnya.

“Kegagalan industri untuk meningkatkan rantai nilai karena buruknya infrastruktur dan lingkungan bisnis yang rumit telah membatasi penciptaan lapangan kerja dengan gaji lebih tinggi yang diperlukan untuk mengurangi kemiskinan,” kata ADB.

Dengan demikian, sekitar 9,5 juta orang Filipina, atau hampir 10% dari populasi, bekerja di luar negeri karena kurangnya pekerjaan yang baik di dalam negeri.

Investasi tetap

Namun, pertumbuhan ekonomi meningkat pada tahun 2000–2011. Namun yang perlu diperhatikan adalah bagaimana investasi tetap, sebagai bagian dari PDB, turun menjadi 19% dalam beberapa tahun terakhir (misalnya, sebesar 19,3% pada tahun 2011), dari sedikit di atas 20% pada tahun 2000.

Sebaliknya, tingkat investasi di Indonesia meningkat dari sekitar 19% menjadi 32% pada periode yang sama.

Dari "Asian Development Outlook 2012: Menghadapi Meningkatnya Ketimpangan di Asia"

Oleh karena itu, ADB menetapkan bahwa “Pemerintah … memainkan peran strategis dan terkoordinasi dalam menciptakan insentif bagi pengembangan industri dan memberikan dukungan yang ditargetkan untuk produk-produk tertentu, dengan tolok ukur keberhasilan dan klausul akhir untuk menghentikan dukungan secara bertahap.”

“Pemerintah dapat mempertimbangkan dukungan untuk diversifikasi dan penambahan nilai khususnya bagi industri. Keputusan mengenai restrukturisasi, inovasi dan bauran produk adalah urusan sektor swasta,” tambahnya.

Mereka juga meminta pemerintahan Aquino untuk menepati janjinya untuk mempercepat belanja publik, terutama di bidang infrastruktur yang sangat dibutuhkan.

Mereka memperkirakan pertumbuhan Filipina sebesar 4,8% pada tahun 2012 setelah melemah sebesar 3,7% pada tahun 2011, tahun yang ditandai dengan penundaan yang merugikan dalam beberapa rencana kemitraan pemerintah-swasta, yang mencakup bandara, jalan raya, dan operasi pasokan air.

“Perkiraan untuk tahun 2012 dan 2013 mengasumsikan bahwa pemerintah akan meningkatkan belanja, menindaklanjuti komitmennya untuk memperbaiki lingkungan bisnis, dan melaksanakan (proyek) KPS,” tegasnya. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney