• May 26, 2024
PH sedang menunggu kabar tentang kapal ke Sabah

PH sedang menunggu kabar tentang kapal ke Sabah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kapal kemanusiaan tersebut akan membawa perbekalan medis dan makanan untuk membantu mereka yang membutuhkan di Lahud Datu, Sabah

MANILA, Filipina – Pemerintah Filipina mengungkapkan pada Sabtu, 2 Maret, bahwa mereka masih menunggu persetujuan Malaysia untuk kapal “kemanusiaan” yang akan berlabuh di Sabah guna membantu warga Filipina yang terkena dampak baku tembak pada hari Jumat.

Penyerangan yang dilakukan polisi Malaysia terhadap kelompok sekitar 200 Muslim Filipina yang dipimpin oleh Raja Muda Muedzul Lail Kiram mengakibatkan sedikitnya 10 orang tewas. Presiden sudah meminta Raja Muda dan 214 rakyatnya yang tersisa untuk menyerah setelah Kesultanan Sulu menyatakan ingin tetap tinggal.

Dalam pengarahan pada hari Sabtu, Sekretaris Kabinet Jose Rene Almendras mengatakan bahwa kapal yang rencananya akan mereka kirim ke Sabah akan membawa perbekalan makanan dan obat-obatan, serta tim pekerja sosial untuk membantu mereka yang membutuhkan bantuan.

“Menteri Luar Negeri meminta agar kapal kami diizinkan merapat. Jadi kami diberitahu bahwa kami harus menunggu pihak Malaysia (memberi izin.) Kami harus menghormati bahwa mereka mengendalikan situasi di sana,” kata Almendras.

“Kapalnya sudah siap. Kami punya tim medis, ada makanan, semuanya ada. Bahkan DSWD (Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan) sudah mengirimkan tim untuk mencari keluarga dari mereka yang perlu dirawat,” imbuhnya.

Bantuan hukum

Mengenai pemberian bantuan hukum kepada Tentara Kerajaan Kesultanan Sulu jika mereka menyerah, juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda mengatakan masih terlalu dini untuk mengatakannya.

Lacierda mengatakan karena Raja Muda dan kelompoknya belum menyerah, maka “tidak ada yang perlu berspekulasi”. Namun, ia mengatakan pemerintah memberikan perwakilan hukum bagi pekerja Filipina di luar negeri (OFWs) dan bahkan pekerja tidak berdokumen.

“Kami akan menjawabnya ketika waktu yang tepat tiba. Sejauh ini, dalam praktiknya, kami menyediakan perwakilan hukum bagi OFW atau pekerja tidak berdokumen. Tapi itu benar dari jenisnya sendiri, jadi ini adalah sesuatu yang akan kita diskusikan nanti. Mereka tidak menyerah, jadi tidak ada yang perlu berspekulasi,” kata Lacierda.

Seminggu yang lalu, Departemen Luar Negeri (DFA) mengatakan sebuah kapal sedang menjalankan “misi kemanusiaan” untuk menjemput dan mengangkut kembali perempuan dan warga sipil di antara kelompok warga Filipina di Lahud Datu, Sabah.

Para pemimpin Muslim Filipina serta pekerja sosial dan tenaga medis seharusnya berada di kapal yang akan berlayar dari Bongao, Tawi-Tawi menuju Tanduo, Lahud Datu.

DFA mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pemerintah Malaysia telah diberitahu tentang keberangkatan kapal tersebut pada hari Sabtu, 23 Februari, namun pada saat itu Menteri Luar Negeri Malaysia Anifah Aman dikutip mengatakan bahwa dia “belum diberitahu mengenai masalah ini.” menjadi.”

Penduduk setempat tetap tinggal di dalam rumah dan kota pesisir Lahad Datu yang biasanya ramai menjadi sepi dengan sebagian besar toko tutup pada hari Sabtu, 2 Maret. – dengan laporan dari Cai Ordinario/Rappler.com

Togel Hongkong Hari Ini