• June 23, 2024
PH ‘senang’ dengan kesepakatan ASEAN

PH ‘senang’ dengan kesepakatan ASEAN

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Filipina ‘senang’ dengan kesepakatan 6 poin Asean setelah blok regional tersebut gagal mengeluarkan pernyataan bersama tradisional

PHNOM PENH, Kamboja – Negara-negara Asia Tenggara berjanji untuk menyusun “kode etik” di Laut Cina Selatan yang disengketakan namun gagal sepenuhnya memperbaiki keretakan yang mengganggu pertemuan regional pekan lalu.

Filipina mengaku “puas” dengan hasil perjanjian pada Jumat, 20 Juli.

Ketua saat ini, Kamboja, telah mengumumkan bahwa Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (Asean) telah menyetujui 6 prinsip di bidang kelautan, di mana ketegangan baru-baru ini berkobar dengan Vietnam dan Filipina yang menuduh Beijing melakukan perilaku yang semakin agresif.

Pernyataan tersebut – yang juga mencakup komitmen untuk menghormati hukum internasional dan tidak menggunakan kekerasan untuk menyelesaikan perselisihan – merupakan upaya untuk menghilangkan persepsi bahwa blok 10 negara tersebut terpecah.

Perpecahan akibat sengketa wilayah dengan Beijing menghalangi ASEAN untuk mengeluarkan pernyataan bersama pada akhir pertemuan di Phnom Penh pada 13 Juli, sebuah peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam 45 tahun sejarah blok tersebut.

Tiongkok mengatakan dalam sebuah wawancara pada hari Jumat bahwa pihaknya bersedia bekerja sama dengan ASEAN dalam deklarasi 6 poin tersebut.

“Pihak Tiongkok bersedia bekerja sama dengan anggota ASEAN untuk menerapkan Deklarasi Perilaku Para Pihak di Laut Cina Selatan secara komprehensif dan efektif,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Hong Lei.

Kalahkan PH, Vietnam

Namun tanda-tanda ketidaksepakatan tetap ada ketika Menteri Luar Negeri Kamboja Hor Namhong mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa poin-poin tersebut secara umum serupa dengan poin-poin yang ditolak oleh Vietnam dan Filipina minggu lalu, dan menyalahkan mereka atas kebuntuan sebelumnya.

“Mengapa dua negara ASEAN sangat menentangnya dan sekarang mereka menyetujuinya?” kata Hor Namhong.

Para diplomat mengatakan poin penting yang menjadi kendala sebelumnya adalah penolakan Kamboja, sekutu dekat Tiongkok, untuk menyebutkan perselisihan bilateral di laut tersebut, sehingga menempatkan Kamboja melawan Manila, yang menginginkan rujukan setelah perselisihan selama berbulan-bulan dengan Beijing mengenai Scarborough Shoal.

Dalam sebuah wawancara di Rappler’s Talk pada hari Kamis, analis Asia Tenggara Zachary Abuza mengatakan ASEAN harus mengutuk Kamboja atas insiden minggu lalu. Dia mengatakan blok regional harus “memperlakukan Kamboja dan kepemimpinan Kamboja sebagai paria, sebagaimana mereka seharusnya diperlakukan.”

“Kamboja telah membuktikan bahwa mereka tidak hanya tidak layak menjadi anggota Asean, namun tentu saja tidak layak untuk memimpinnya,” kata Abuza dalam sebuah wawancara dengan editor eksekutif dan CEO Rappler, Maria Ressa.

Tiongkok mengklaim kedaulatan atas hampir seluruh perairan yang kaya sumber daya alam tersebut, yang merupakan lokasi jalur pelayaran penting, namun negara-negara anggota ASEAN, Filipina, Vietnam, Malaysia, dan Brunei memiliki klaim yang tumpang tindih di wilayah tersebut.

Perjanjian 6 poin tersebut, yang tidak merinci insiden spesifik, mengikuti upaya diplomatik intensif yang dilakukan Menteri Luar Negeri Indonesia Marty Natalegawa, yang mengunjungi Hanoi dan Manila pada hari Rabu diikuti oleh Phnom Penh.

Hor Namhong mengatakan utusan tersebut memilih Vietnam dan Filipina “karena kedua negara ini menimbulkan masalah yang berujung pada kegagalan mengeluarkan komunike bersama.” – dengan laporan dari Agence France-Presse

Cerita terkait: