• June 21, 2024
Surat kepada Presiden

Surat kepada Presiden

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Saya pribadi tahu, saya tidak bisa menyalahkan pemerintah atas semua permasalahan negara ini, walaupun godaannya selalu besar. Saya memahami bahwa saya sebenarnya mempunyai hak untuk menentukan apakah negara ini akan tenggelam atau tenggelam.

Tuan Presiden yang terhormat,

Saya sudah lama menaruh rasa hormat yang besar kepada Anda dan mengagumi pencapaian pemerintahan Anda sejauh ini, namun izinkan saya memulai surat ini dengan catatan peringatan yang berani: Saya menulis kepada Anda, bukan sebagai anak sekolah yang sedang berusaha menyelesaikan tugas pekerjaan rumah, atau bahkan universitas sarjana yang mengharapkan kehormatan atas pengakuan singkat Anda. Dengan SONA yang tinggal beberapa hari lagi, saya menulis ini kepada Anda sebagai warga muda yang prihatin terhadap isu yang paling penting bagi saya – pendidikan.

Dalam pidato Anda tahun lalu, Anda berbicara tentang keinginan untuk berinvestasi pada masyarakat kita melalui pendidikan. Anda bilang hal ini akan mengurangi kemiskinan dan membangun daya saing nasional. Anda berjanji untuk membangun ribuan sekolah dan mempekerjakan ribuan guru. Anda memberi kami angka anggaran untuk menunjukkan komitmen baru pemerintah terhadap perjuangan ini – dari P175 miliar menjadi P207,3 miliar. Namun ketika Anda menerapkan proposal K-12 untuk mengubah sistem pendidikan kita, saya bertanya-tanya apa maksud sebenarnya yang ingin Anda sampaikan. Saya bertanya-tanya mengapa Anda secara otomatis mengasosiasikan peningkatan jumlah tahun sekolah seorang anak sebagai reformasi pendidikan yang signifikan.

Menurut saya Pak Presiden, ini masalah mendasar sistem pendidikan kita kualitas, bukan kuantitas. Bukan soal berapa tahun anak bangsa kita bersekolah, tapi kurangnya motivasi untuk sekedar bersekolah menghadiri sekolah karena kondisi yang kurang memuaskan.

Saya tidak mengatakan bahwa orang Filipina malas. Orang Filipina cerdas, kreatif, dan cakap. Kami bekerja dalam shift 12 jam dengan perut kosong, menantang panas terik untuk mendapatkan uang tambahan, dan berhasil meninggalkan negara ini dan keluarga kami hanya untuk memastikan semua anak kami diberi makan. Hal terakhir yang kita lakukan adalah malas.

Saya mengatakan itu Filipina ingin untuk bersekolah, namun bangsa kita justru mengecilkan hati dan bukannya memupuk mentalitas ini. Dengan angka putus sekolah yang mencapai lebih dari 50%, jelas bahwa insentif bagi keluarga-keluarga termiskin untuk terus menyekolahkan anak-anak mereka ke sekolah setiap hari sangatlah berkurang. Pada akhirnya, orang-orang tidak lagi percaya bahwa pendidikan dapat membawa perubahan.

Sesekali sebuah keluarga dikaruniai seorang anak yang memiliki cukup semangat dan tekad untuk berjalan dengan susah payah melewati tanah dan sungai selama 4 jam hanya untuk duduk di ruang kelas yang panas dan ramai, membaca dari satu buku yang dibagikan kepada 4 orang lainnya dan belajar dari seorang guru. mereka hampir tidak bisa mendengar. Pasti ada anak-anak yang berhasil mengatasi rintangan tersebut, namun hal tersebut jarang terjadi. Sebaliknya, sebagian besar orang bergumul dengan kenyataan pahit dalam kehidupan sehari-hari dan akhirnya menyerah. Sangat mudah untuk mengabaikan keyakinan bahwa pendidikan adalah solusi terhadap kemiskinan, namun kita sering lupa bahwa pendidikan tidak berakhir hanya dengan masuk ke ruang kelas.

Sayangnya, peningkatan anggaran tidak akan memotongnya. Kita perlu memikirkan kembali apa yang kita nyatakan sebagai alasan mengapa sistem pendidikan kita tidak lagi membaik dan kita harus mulai dari sana. Kita harus memupuk keinginan orang Filipina untuk belajar dan belajar.

Kita memerlukan kondisi kelas yang lebih baik, bahan bacaan yang lebih baik, dan alat bantu belajar yang lebih baik. Satu buku untuk 4 anak bukan saja tidak efektif, namun juga mengecilkan hati bagi seorang anak yang tidak mampu menyelesaikan bacaan atau tugas dengan kecepatannya sendiri. Kita perlu mengubah kurikulum kita sehingga kita dapat mendorong anak-anak untuk berpikir sendiri dan bukan hanya memberikan fakta dan angka untuk dihafal. Regurgitasi adalah keterampilan yang tidak terlalu penting di kelas sejarah, sedangkan pemecahan masalah dan berpikir kritis akan selalu berguna. Yang terpenting, kita harus memberi penghargaan kepada guru-guru di negara kita dengan insentif yang lebih baik dan gaji yang lebih tinggi. Kita perlu membangun kembali mengajar sebagai profesi yang dihormati. Kita perlu memotivasi guru kita agar mereka dapat memotivasi siswanya.

Ini adalah hal yang sulit—yang sulit dilakukan—dan tampaknya presidenlah yang harus bertanggung jawab atas keterlambatan ini. Anda sering kali disalahkan atas ketidakefektifan Kabinet dan Kongres Anda, dan bahkan orang-orang yang mengeluh bahwa Anda tidak berbuat cukup banyak. Anda memerlukan bantuan dan kerja sama kami dalam hal ini, Pak Presiden, jadi saya sarankan Anda mulai berbicara tentang pendidikan dengan mengakui hal itu.

Saya pribadi tahu, saya tidak bisa menyalahkan pemerintah atas semua permasalahan negara ini, walaupun godaannya selalu besar. Itu sebabnya saya belajar keras dan mengambil inisiatif. Saya memahami bahwa saya sebenarnya mempunyai hak untuk menentukan apakah negara ini akan tenggelam atau tenggelam. Namun saya beruntung dan dilahirkan dalam keluarga yang memiliki hak istimewa – sebuah anugerah yang saya sadari saya terima bukan karena perbuatan saya sendiri. Inilah sebabnya kita harus memberi kembali, dan mengapa banyak orang sudah mulai melakukannya. Memulai dari hal kecil dan memperbaiki sistem sekolah kami dari bawah (untuk kami) dan dari atas (untuk Anda) seharusnya memberikan kesempatan ini juga kepada anak-anak lain.

Saya berharap untuk mendengar kata-kata serupa pada hari Senin ketika saya menonton siaran langsung pidato Anda. Ketahuilah selalu bahwa Anda akan selalu mendapat dukungan dari jutaan siswa yang mengetahui bahwa pendidikan yang baik akan membawa manfaat besar.

Sungguh-sungguh,

Michi Ferreol – Rappler.com

Michi Ferreol lulus dari Sekolah Internasional Manila pada tahun 2011 dan merupakan mahasiswa tingkat dua di Universitas Harvard. Dia saat ini magang di Rappler.

Toto sdy