• May 29, 2024
PH siap mengevakuasi Pinoy di Korea

PH siap mengevakuasi Pinoy di Korea

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Departemen Luar Negeri telah menaikkan Kewaspadaan Tingkat 1 untuk Filipina di Semenanjung Korea

MANILA, Filipina – Meskipun Malacañang kembali menyerukan solusi diplomatik terhadap konflik Korea, Departemen Luar Negeri Departemen Luar Negeri (DFA) sudah bersiap memulangkan warga Filipina ke Korea Selatan jika ketegangan meningkat.

Juru bicara DFA Raul Hernandez mengatakan mereka telah menaikkan kewaspadaan ke level 1 untuk Filipina di sana.

“Kami punya etitik keluar di Korea Selatan. Bagi yang tidak bisa ke bandara di Seoul dan Incheon harus ke Busan. Mereka akan direlokasi untuk dipulangkan, baik dengan pesawat atau kapal,” kata Hernandez.

Wakil Juru Bicara Kepresidenan Abigail Valte mengatakan pemerintah dapat meninjau rencana darurat DFA.

“Kami mempunyai kesempatan untuk melihat kembali rencana darurat tersebut sehingga persiapannya sekarang mendapat manfaat dari pandangan tersebut,” kata Valte.

“Saya memahami dari Departemen Luar Negeri bahwa mereka telah menghubungi para pemimpin komunitas Filipina di Korea Selatan dan bahwa semua orang berada pada tahap – saya pikir berada pada Tingkat Siaga 1, untuk meningkatkan kesadaran – dan persiapan sudah dilakukan,” dia dikatakan.

Valte mengatakan DFA memperbaiki sistemnya karena pembelajaran dari pengalaman di Libya, Suriah dan Lebanon.

“Kita bisa melakukan ini (evakuasi) di beberapa negara lain. Mudah-mudahan kita bisa melakukan hal itu juga, tapi kita berharap hal itu tidak perlu. Dan kami bersatu dengan semua orang dengan harapan ketegangan di kawasan itu berkurang,” kata Valte dalam jumpa pers, Senin, 1 April.

“Kami fokus untuk memastikan bahwa persiapan yang kami lakukan akan berupaya mengamankan warga kami yang berada di sana,” kata Valte.

Presiden Benigno Aquino III pada November 2010 bergabung dengan negara-negara lain dalam menyerukan penghematan dan diakhirinya permusuhan baru antara kedua Korea. Pyongyang melepaskan tembakan ke wilayah Korea Selatan, menghantam sebuah pulau dan membakar 19 rumah.

Pada hari Sabtu, 30 Maret, Korea Utara mengatakan pihaknya memasuki “keadaan perang” dengan Korea Selatan dan mengancam akan menutup zona industri perbatasan, yang merupakan contoh terakhir kerja sama antar-Korea yang memberikan akses kepada Korea Utara yang miskin terhadap dana senilai US$2 miliar. bisnis setahun.

Filipina mengutuk serangan artileri tersebut dan memuji Korea Selatan karena menunjukkan pengendalian diri yang luar biasa. Manila juga menyerukan diakhirinya tindakan provokatif yang akan meningkatkan ketegangan dan berdampak buruk pada perdamaian dan stabilitas di Semenanjung Korea dan kawasan Asia-Pasifik.

Hal ini sangat mendorong Pyongyang untuk mematuhi kewajibannya berdasarkan hukum internasional dan Piagam PBB, dan untuk mematuhi Perjanjian Gencatan Senjata tahun 1953, Perjanjian Dasar Antar-Korea tahun 1991, dan Deklarasi tentang Peningkatan Hubungan Korea Selatan-Utara, Perdamaian dan Kemakmuran 4 Oktober 2007.

Pemerintah Filipina juga mengecam uji coba nuklir Korea Utara, dan mengatakan bahwa tindakan tersebut jelas bertentangan dengan harapan masyarakat internasional.

Disebutkan bahwa uji coba nuklir Korea Utara melanggar resolusi Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) 1695 (2006), 1718 (2006) dan 1874 (2009). Resolusi PBB ini menuntut Korea Utara untuk tidak melakukan uji coba nuklir lebih lanjut. – Rappler.com

Angka Keluar Hk