• May 27, 2024
Dukungan PNoy untuk Lim: Ini bersifat pribadi

Dukungan PNoy untuk Lim: Ini bersifat pribadi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ini merupakan balasan atas kesetiaan mantan jenderal polisi itu kepada ibunya, mendiang Presiden Corazon Aquino

MANILA, Filipina – Ketika Presiden Benigno Aquino III tampil untuk mendukung pencalonan kembali Walikota Manila Alfredo Lim pada hari Senin, 1 April, ia akan melakukannya karena alasan yang sangat pribadi.

Aquino akan mendukung Lim yang berusia 83 tahun sebagai balasan atas kesetiaan mantan jenderal polisi itu kepada ibunya, mendiang Presiden Corazon Aquino. Jika dia bisa membuat Lim menang, hal itu juga akan memperkuat nilai PNoy sebagai pendukung politik, sehingga meningkatkan peluang partainya untuk pemilu presiden tahun 2016.

Terlebih lagi, Manila adalah “pusat kekuasaan,” kata juru bicara Tim PNoy, Miro Quimbo ketika ditanya mengapa Manila penting.

Lim, yang menjabat sebagai walikota selama 9 tahun hingga tahun 1998, kembali menjabat sebagai walikota pada tahun 2007 dan sekarang ingin menjabat selama 3 tahun lagi.

Namun agar hal itu bisa terwujud, ia harus mengalahkan mantan sekutu dan pendukungnya, mantan Presiden Joseph Estrada yang sangat populer. Estrada mengadakan rapat umum yang dihadiri 75.000 orang pada Minggu, 31 Maret dan berjanji akan menghidupkan kembali kejayaan Manila jika terpilih.

Pertarungan satu lawan satu mereka diperkirakan akan menjadi salah satu yang terpanas pada bulan Mei mendatang.

Aquino, menurut juru bicara kampanye, mendukung penuh Lim bukan hanya karena pentingnya memerintah Manila – kota dengan 6 distrik dan lebih dari 950.000 pemilih terdaftar – tetapi juga karena hubungannya dengan keluarga Aquino.

Selama EDSA 1, yang menjadikan ibu Aquino berkuasa, Lim menolak mengikuti perintah Presiden Ferdinand Marcos untuk membubarkan massa yang semakin banyak di EDSA. Lim saat itu menjabat sebagai kepala Distrik Polisi Utara. Protes besar-besaran menyebabkan pemecatan Marcos.

Pada akhir tahun 1980an, Lim juga membantu membela pemerintahan Presiden Corazon Aquino dari upaya kudeta oleh pemberontak militer dan serangan perkotaan oleh gerilyawan sayap kiri. Ia kemudian diangkat oleh Aquino sebagai direktur Biro Investigasi Nasional dan menang sebagai Walikota Manila pada tahun 1992.

“Oleh karena itu, penting bagi dia untuk secara pribadi berusaha membantu Lim,” kata Quimbo tentang upaya presiden tersebut.

Corazon Aquino juga mendukung pencalonan Lim sebagai presiden pada tahun 1998. Dia kalah dari Estrada.

Pernyataan politik

Kemenangan Lim di Manila juga akan menjadi simbol bagi Presiden.

Estrada adalah salah satu dari 3 gembong oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu, bersama dengan Wakil Presiden Jejomar Binay yang berencana mencalonkan diri untuk jabatan tertinggi di negara itu pada tahun 2016, dan Presiden Senat Juan Ponce Enrile.

Kemenangan Lim akan menunjukkan kemampuan Aquino untuk mempengaruhi hasil pemilu tahun 2016, dan akan memungkinkan dia mengurangi kekuasaan Estrada pada pemilu yang sama, menurut sumber anggota parlemen Rappler.

Namun Quimbo yakin Lim akan menang, meski hanya untuk sejumlah ofisial yang tergabung dalam LP. Dari 6 anggota kongres di Manila, 5 memenuhi syarat untuk dipilih kembali berdasarkan keputusan tersebut: Benjamin Asilo, Carlo Lopez, Zenaida Angping, Trisha Bonoan dan Sandy Ocampo. Hanya satu taruhan LP, Faith Maganto dari Distrik 5, yang bukan solon duduk.

Dia menambahkan, Aquino diperkirakan akan menggunakan kekuasaannya dan mesin Manila untuk mendorong calon senatornya juga.

Lim mencalonkan diri bersama aktor-politisi dan anggota dewan Manila saat ini, Lou Veloso. Mantan wakil walikotanya, Isko Moreno, telah mengubah aliansinya dan kini bergabung dengan Estrada. – Rappler.com

HK Pool