• April 23, 2024
PH Tegaskan Kembali Hak Laut Cina Selatan, Tawarkan 3 Blok

PH Tegaskan Kembali Hak Laut Cina Selatan, Tawarkan 3 Blok

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seorang pejabat energi menekankan bahwa ketiga blok tersebut dekat dengan proyek gas alam Malampaya, yang tidak disengketakan oleh Tiongkok

MANILA, Filipina – Pemerintah akan menawarkan kontrak eksplorasi minyak di Laut Cina Selatan (Laut Filipina Barat) meskipun baru-baru ini terjadi ketegangan dengan Tiongkok terkait konflik klaim teritorial di perairan tersebut, kata seorang pejabat pada Rabu (11 Juli).

Tiga blok di Laut Cina Selatan, di lepas pantai pulau Palawan di Filipina barat, diyakini sebagai blok yang paling menjanjikan untuk cadangan minyak dan gas, kata Menteri Energi James Layug.

“Semua cadangan di wilayah itu adalah milik Filipina. Kami hanya akan menawarkan wilayah di dalam zona ekonomi eksklusif kami,” katanya di sela-sela forum energi di Manila.

Daerah tersebut, yang dikenal sebagai Cekungan Palawan di barat laut, berada tepat di sebelah ladang gas alam Filipina yang ada, proyek Malampaya, yang telah memasok 40% tenaga listrik ke pulau utama Luzon di Filipina, kata Layug.

“Semua ini berdekatan dengan kontrak layanan kami yang ada, jadi tidak ada keraguan bahwa wilayah ini adalah milik Filipina,” tambahnya.

Dia mengatakan bahwa secara historis, eksplorasi energi Filipina paling sukses di wilayah di luar Palawan, yang menunjukkan bahwa 3 blok baru tersebut mungkin juga memiliki cadangan minyak dan gas yang besar.

Kontrak eksplorasi 3 blok tersebut akan ditawarkan pada 31 Juli, ujarnya.

Ketegangan antara Filipina dan Tiongkok meningkat baru-baru ini karena konflik klaim atas sebagian wilayah Laut Cina Selatan.

Fokus konflik terbaru ini adalah Scarborough Shoal, yang menurut Filipina berada dalam zona ekonomi eksklusifnya, namun diklaim Tiongkok bersama dengan sebagian besar Laut Cina Selatan.

Wilayah Laut Cina Selatan lainnya, Reed Bank yang berpotensi kaya minyak, juga akan dikembangkan oleh Filipina melalui konsorsium swasta yang dipimpin oleh pengusaha Manuel V. Pangilinan.

Tahun lalu, Filipina menuduh Tiongkok, yang juga mengklaim Reed Bank sebagai miliknya, melakukan pelecehan terhadap kapal eksplorasi minyak di wilayah tersebut.

Baru-baru ini, Pangilinan mengakui bahwa ia terlibat dengan perusahaan milik negara China National Offshore Oil Corporation (CNOOC) untuk kemungkinan kesepakatan mengenai proyek Reed Bank, dan menekankan bahwa kesepakatan komersial akan lebih berhasil dibandingkan upaya diplomatik.

Layug mengatakan China tidak keberatan dengan rencana tender kontrak 3 blok tersebut.

Tiongkok mengklaim hampir seluruh wilayah Laut Cina Selatan, bahkan hingga pantai negara tetangganya. Filipina mengutip hukum internasional untuk mendukung klaimnya.

Sementara itu, para menteri dan diplomat yang mewakili Tiongkok dan negara-negara Asia Tenggara, termasuk Filipina, bertemu pada pertemuan puncak ASEAN di Kamboja pada hari Rabu dan membahas kode etik yang dirancang untuk meredakan ketegangan di Laut Cina Selatan, namun kesulitan untuk mencapai kesepakatan. – Badan Media Perancis Dan Rappler.com

Cerita Terkait:

Di tempat lain di Rappler:

Sidney siang ini