• May 29, 2024
PH terbesar, grup bisnis asing bersaing untuk proyek bandara Cebu

PH terbesar, grup bisnis asing bersaing untuk proyek bandara Cebu

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Konglomerat bisnis terbesar di Filipina, yang bermitra dengan para pemain penerbangan global, termasuk di antara kelompok yang bersaing untuk proyek yang melibatkan bandara internasional tersibuk ke-2 di negara tersebut.

MANILA, Filipina (UPDATE ke-6) – Konglomerat bisnis terbesar di Filipina, yang bermitra dengan pemain penerbangan internasional utama, termasuk di antara kelompok yang bersaing untuk proyek yang melibatkan bandara internasional tersibuk ke-2 di negara tersebut.

Pada hari Senin, 22 April, jumlah kelompok yang mengejar proyek perluasan Bandara Internasional Mactan-Cebu senilai P17,5 miliar yang dilelang oleh pemerintah Aquino semakin berkurang menjadi 7 dari sebelumnya 12.

Tujuh kelompok perusahaan Filipina dan asing yang akan maju ke tahap penawaran proyek berikutnya setelah menyerahkan dokumen prakualifikasi adalah:

Daftar singkat di atas menunjukkan minat berkelanjutan dari konglomerat terkemuka Filipina yang dipimpin oleh orang terkaya dan terkuat di negara ini: Gokongwei, Manuel Pangilinan, Ayala, Aboitiz, Gotianun, Lucio Tan, Henry Sy dan Lopez.

Daftar tersebut juga mengungkapkan siapa perusahaan asing tersebut dan apa keahlian mereka dalam proyek bandara. Semua perusahaan lokal harus mengambil operator bandara asing sebagai mitra untuk mengimbangi kurangnya keahlian mereka dalam pengoperasian bandara.

Ini termasuk grup bandara atau penerbangan dari:

  • Prancis (Bandara Lyon)
  • Amerika Serikat (bandara operator bandara global ADC & HAS)
  • Singapura (Bandara Internasional Changi)
  • Korea Selatan (Incheon Airport International Corp.)
  • Selandia Baru (perusahaan investasi infrastruktur Infratil Asia)
  • India (GMR Infrastruktur Ltd.)
  • Swiss (Zurich Airport International AG)

Sebelumnya, perusahaan asing seperti Samsung C&T Corp., Malaysia Airports Holdings Berhad (MAHB), Macquarie Infrastructure and Real Assets (Singapore) Pte Ltd. juga menanyakan tentang proyek tersebut.

Sekitar 12 perusahaan sebelumnya telah membeli dokumen undangan untuk proyek kemitraan publik dan swasta (KPS) ke-3 yang sedang diluncurkan oleh badan tersebut sejauh ini.

Komite Prakualifikasi, Penawaran dan Penghargaan (PBAC) pemrakarsa proyek bandara Cebu, Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC), akan mengevaluasi dokumen prakualifikasi setelah 20 hari. Wakil Menteri Perhubungan Jose Lotilla mengatakan mereka akan mengumumkan penawar akhir yang memenuhi syarat pada 17 Mei.

“Apa yang kami cari adalah standar kelas dunia untuk bandara kami. Hal itulah yang kami dapatkan saat ini dengan kualitas konsorsium yang kami miliki,” kata Wakil Menteri Transportasi Rene Limcaoco.

Proyek bandara

Proyek Perluasan Bandara Mactan-Cebu meliputi pemeliharaan fasilitas lama dan baru serta pembangunan terminal penumpang berkapasitas 8 juta penumpang per tahun.

Saat ini, terminal bandara tersebut berkapasitas 4,5 juta penumpang per tahun, yang sempat dibobol pada tahun 2010.

Pemerintahan Aquino ingin proyek bandara utama ini selesai pada tahun 2016.

Tahap proses penawaran ini telah dipindahkan sebanyak 4 kali. Penyerahan dokumen prakualifikasi yang semula ditetapkan pada 18 Februari, kemudian DOTC diundur menjadi 27 Februari. DOTC kemudian memindahkan batas waktu untuk kedua kalinya menjadi 22 Maret sebelum menjadwal ulangnya menjadi 5 April. DOTC sebelumnya mengatakan bahwa tenggat waktu tersebut memberi penawar lebih banyak waktu untuk melakukan inspeksi mata.

Sebelumnya, DOTC juga mempertimbangkan kembali keputusannya untuk tidak mengizinkan pemilik maskapai penerbangan berpartisipasi dalam proyek tersebut, dengan alasan adanya konflik kepentingan.

Terminal Bandara Internasional Mactan-Cebu terletak di lahan seluas 797 hektar. Ia memiliki landasan pacu tunggal sepanjang 3.300 meter dan taxiway yang panjangnya penuh.

Ini adalah gerbang tersibuk kedua di negara ini, setelah Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) di Manila.

Anggota konsorsium dan mitra

Berikut adalah anggota dan mitra dari masing-masing konsorsium yang mengajukan penawaran untuk Proyek Bandara Cebu:

1. Bandara MPIC-JGS

ANGGOTA KONSORSIUM:

  • ADLMS MCIA
  • Metro Pasifik Investasi Corp. (MPIC)
  • MPIC JGS Bandara Holdings Inc. anggota utama

MITRA

  • Perusahaan Tol Utara Manila.
  • Kontraktor Leighton Filipina Inc. Bouyguer Batiment Internasional
  • Hyundai Rekayasa dan Konstruksi Co. Ltd
  • EGIS Avia
  • Pascal+Watson Ltd.
  • Grup Logistik Tingkat Lanjut
  • Prointec SA
  • Ove Arup dan Rekan Hong Kong Ltd
  • Desain Terpadu Associated Ltd
  • DP Arsitek Pte Ltd
  • Woodhead Pte Ltd
  • bandara Lyon

2. Mitra Bandara AAA yang dipimpin Ayala dan Aboitiz

ANGGOTA KONSORSIUM

  • Anggota konsorsium
  • Mitra Bandara A2
  • ADS & HAS Bandara Seluruh Dunia Inc.

MITRA

  • Hedcor Sibulan Inc.
  • Therma Selatan Inc.
  • AP Energi Terbarukan Inc.
  • Daewoo E&C Co Ltd
  • Makati Development Corp.
  • Jalur Taman Obrascon SA
  • Bouygues Batiment Internasional
  • Ineco Teknik dan Ekonomi Transportasi SA
  • Paymakotas Sau
  • OVE Arup dan Rekan Hong Kong Ltd.
  • Tentang Arup dan Partners International Ltd.
  • Desain Terpadu Associates Ltd
  • DP Arsitek Pra Ltd
  • CHZM Bukit Internasional Ltd
  • Corgan Associates Inc.
  • Sistem Bandara Houston
  • Usaha Ekuitas Aboitiz

3. Filinvest-CAI

ANGGOTA KONSORSIUM:

  • Filinvest Pembangunan Corp. – anggota utama
  • Bandara Changi Mena Pte Ltd

MITRA:

  • Filinvest Tanah Inc.
  • Filinvest Alabang Inc.
  • Properti Cyberzone Inc.
  • Perusahaan EEI.
  • Bogues Batiment Internasional
  • Konsultan CPG Pte Ltd
  • Hutan Bagot Pty
  • Meinhardt Filipina Inc.
  • Bandara Changi Saudi Ltd

4. Bandara SMC-Incheon

ANGGOTA KONSORSIUM:

  • Perusahaan Internasional Bandara Incheon.
  • Pengembangan Infrastruktur Optimal SMC Inc.
  • Mactan Kapten Holdings Inc.
  • Skylake Incuvest & Co.

MITRA:

  • Kumho Industri Co. Ltd
  • Keun Jeong Arsitek dan Insinyur Co.Ltd
  • Aecom Asia Co Ltd

5. Bandara Filipina Pertama

ANGGOTA KONSORSIUM:

  • Perusahaan First Philippine Holdings Corp.
  • Infratil Asia Ltd.

MITRA:

  • Rockwell Land Inc.
  • Fentress Arsitek Inc
  • Buro Happold konsultasi insinyur Inc
  • OVE Arup dan Rekan Hong Kong Ltd
  • Mott Macdonald Ltd
  • Bandara Internasional Wellington Ltd
  • NZ Airports Ltd
  • Infratil Ltd.
  • Balfour pertama Inc.

6. Grup Bandara Premier

ANGGOTA KONSORSIUM:

  • SM Investments Corp.
  • Benteng Holdings Inc.
  • Bandara Internasional Zurich AG
  • Prospektor Investasi Holdings Inc.

MITRA:

  • SM Perdana Holdings Inc.
  • DM Consunji Inc.
  • Bandara Zurich AG
  • SM Investments Corp

7. Infrastruktur GMR dan Konsorsium Megawide

ANGGOTA KONSORSIUM

  • Perusahaan Konstruksi Megawide.
  • GMR Infrastruktur Ltd

MITRA

  • Bandara Internasional Delhi (P) Ltd
  • Bandara Internasional GMR Hyderabad
  • GMR Bandara Pengembang Ltd
  • BL Kashyap dan Sons Ltd
  • Vijay Nirman Co. (P) Ltd
  • Ove Arup dan Rekan Hong Kong Ltd
  • Louis Berger Grup Inc.
  • Asuh + Mitra
  • Mott Macdonald Ltd

Rappler.com

Live HK