• May 22, 2024
Dari ‘perang darat’ ke ‘perang udara’

Dari ‘perang darat’ ke ‘perang udara’

Dengan dicabutnya pembatasan iklan TV oleh Mahkamah Agung, akankah serangan mendadak kehilangan keunggulannya dalam kampanye?

Sebuah bangunan putih bersih di jalan Makati, tanpa satu pun terpal atau poster di fasadnya dan tidak ada kelompok yang berkeliaran, sepertinya bukan tempat yang cocok untuk dijadikan markas kampanye. Daerah itu relatif sepi. Beberapa penjaga keamanan berdiri di dekat bank di lantai dasar. Rekan saya dan saya mengira kami berada di tempat yang salah dan ragu-ragu untuk masuk.

Namun ketika kami berjalan ke lantai dua—penjaga harus mengumumkan kami terlebih dahulu—kami menemukan markas Tim PNoy. Di sana, di aula, kehidupan muncul. Dindingnya dipenuhi poster kandidat. Ada meja panjang dengan kopi dan merienda, serta bilik dan ruangan yang mengelilingi ruang luas untuk konferensi pers. Orang-orang sibuk bertelepon, mengocok kertas, berbicara dengan pengunjung, menganalisis data survei.

Kami punya janji untuk mewawancarai manajer kampanye, Senator Franklin Drilon.

Dia membawa kami ke kantornya, sebuah ruangan kecil dengan pemandangan gedung di seberang jalan yang dipenuhi poster Migz Zubiri. Selama wawancara, kedua ponselnya berdering tanpa henti dan dia harus pamit beberapa kali untuk menjawab panggilan di ruang konferensi terdekat. Dia sepertinya sedang memadamkan api.

Tampaknya Drilon adalah manajer kampanye yang aktif. Dia menunjukkan kepada kami daftar lusinan penerbangan yang mereka ikuti dan ikuti: “Saya ikut penerbangan untuk merasakan langsung bagaimana keadaannya, permasalahannya, sehingga kami dapat meningkatkan dan merevisi . .. ”

Kenyataan di Filipina adalah bahwa politisi lokal tidak begitu tertarik dengan pemilihan senator. Kekhawatiran mereka bersifat parokial dan mereka lebih tertarik pada persaingan di Kongres. Jadi bagian dari tugas Drilon – dan asistennya – adalah mengeksploitasi jaringan sekutu mereka di berbagai bagian negara dan memobilisasi mereka untuk melakukan penerbangan.

Lagipula, partai politik bukanlah lembaga yang permanen di sini. Anggotanya seperti butiran pasir; mereka berpindah posisi dengan mudah. Yang penting adalah kepribadian yang kita kenal dan persahabatan yang dibangun.

TRO Mahkamah Agung

Kampanye ini kembali menjadi penting dalam kampanye pemilu sela ini ketika Komisi Pemilihan Umum menyatakan pada awal tahun ini bahwa setiap kandidat hanya bisa mendapatkan 120 menit iklan TV dan 180 menit iklan radio—bertentangan dengan penafsiran liberal di masa lalu yang menafsirkan berita acara ini berlaku untuk setiap stasiun. “Kami beralih ke penyiaran, ke kampanye di lapangan,” kata Drilon.

Namun apakah perintah Mahkamah Agung yang membekukan peraturan Comelec akan membawa perubahan besar? Perubahan dramatis mungkin terjadi di akhir masa kampanye. Beberapa kandidat berencana sejak awal untuk meningkatkan iklan TV mereka pada bagian akhir kampanye.

Mengapa Pengadilan terlambat menerbitkan TRO?

Beberapa orang di pengadilan awalnya enggan untuk menindaklanjuti petisi jaringan tersebut untuk menangguhkan aturan Comelec karena tidak ada kandidat yang mempertanyakannya. Intervensi Senator Alan Peter Cayetano tampaknya membuat petisi jaringan tersebut menarik.

Mayoritas hakim, yang kami pelajari, menyetujui 3 alasan berbeda. Pertama, Comelec gagal membenarkan interpretasi baru yang menjadikan waktu tayang bersifat kumulatif, bukan per stasiun. Mereka berpendapat bahwa pembatasan ekspresi politik apa pun harus dibenarkan secara jelas.

Kedua, mereka melihat kelemahan Comelec: mereka mengeluarkan resolusi tanpa dengar pendapat publik. Sidang diadakan hanya ketika jaringan tersebut memprotes.

Ketiga, ada yang berpendapat bahwa undang-undang yang membatasi jam tayang itu sewenang-wenang karena tidak memuat batasan pengeluaran. Oleh karena itu, kandidat yang berbeda akan memiliki batasan pengeluaran yang berbeda karena tarif jaringan airtime berbeda. Hal menarik yang dikemukakan adalah bahwa batasan tersebut harus ditentukan pada pengeluaran kampanye, bukan pada jam tayang, dan batasan pada pengeluaran kampanye harus didasarkan pada populasi pemilih.

‘Perang Udara’ mendapat suara

Namun, “perang darat” – di mana para kandidat melakukan kampanye ketat di kota-kota, turun ke jalan dan mendorong lebih banyak orang – masih terus berlanjut. Sebaliknya, “perang udara” mengacu pada penggunaan media, terutama iklan, untuk melakukan pemungutan suara di pengadilan.

Kepala operasi Tim PNoy, Chit Asis, telah terlibat dalam kampanye pemilu selama beberapa dekade. Dia mengatakan bahwa “pemilu tidak dimenangkan melalui perang udara atau darat. Mereka dimenangkan oleh keduanya. Interaksi mereka sangat menentukan.”

Berdasarkan pengalamannya, “Langitlah yang mendapatkan suara dan bumi menjamin penyampaian dan perlindungan suara.” Peperangan darat membutuhkan pengorganisasian yang ketat dari badan-badan hangat. Ia menjelaskan: “Perang darat melibatkan kerja keras yang terdiri dari berbagai kegiatan, mulai dari operasi jabat tangan sederhana, pembagian selebaran, operasi “dikit” atau poster, kunjungan dari rumah ke rumah, pertemuan dengan pemimpin setempat, penjaga gerbang, dan panglima perang, untuk menghadiri festival. Hal ini ada hubungannya dengan memobilisasi masyarakat untuk bertindak, yaitu masyarakat yang telah diyakinkan dan dimenangkan oleh perang udara.”

Referendum Aquino

Sejauh ini, survei menunjukkan bahwa 8 hingga 9 dari 12 kandidat senator teratas berasal dari daftar pemerintahan. Berbagai faktor bertanggung jawab atas hal ini, mulai dari kandidat itu sendiri hingga cara dia melakukan kampanye.

Namun kelompok 8 atau 9 dalam lingkaran pemenang memiliki satu elemen yang sama: dukungan terhadap Presiden Aquino. Bagi seorang presiden di tahun ketiga masa jabatannya, Peringkat kepuasan Aquino tidak buruk sama sekali (59%).

Perang darat dan udara yang dilakukan para kandidat koalisi yang berkuasa mendapat dorongan besar dari presiden sendiri, yang menurut berbagai laporan menikmati kampanyenya yang meriah di jalan. Dia tahu pemilu ini adalah referendum atas kinerjanya. – Rappler.com

HK Malam Ini