• June 22, 2024
PH termasuk dalam 20 negara ‘perokok’ teratas

PH termasuk dalam 20 negara ‘perokok’ teratas

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jumlah perokok perempuan di Filipina meningkat sementara jumlah perokok laki-laki menurun, namun negara ini tetap menjadi salah satu negara dengan jumlah perokok terbanyak di dunia.

MANILA, Filipina – Warga Filipina termasuk perokok terberat di dunia.

Hal ini berdasarkan Departemen Kesehatan (DOH) yang pada Senin 25 Juni menyatakan bahwa Filipina termasuk dalam 20 negara teratas dengan populasi perokok tertinggi.

Temuan ini, berdasarkan studi yang dilakukan oleh American Cancer Society dan World Lung Foundation, menyoroti perlunya negara tersebut meningkatkan upaya anti-tembakau, terutama dengan meningkatnya jumlah perokok perempuan di negara tersebut.

Luz Tagunicar dari DOH-Pusat Promosi Kesehatan Nasional menunjukkan perbedaan tren perokok pria dan wanita di Filipina.

Meskipun jumlah perokok laki-laki di Filipina menurun dari tahun 2006 hingga 2008, Tagunicar mengatakan hal sebaliknya terjadi pada perokok perempuan.

Studi tersebut menunjukkan bahwa antara tahun 2006 dan 2008, Filipina naik 10 peringkat dari peringkat 26 ke peringkat 16 dalam peringkat negara perokok perempuan. Negara ini sekarang memiliki 3,84 juta perokok perempuan.

Tagunicar menyatakan bahwa periklanan adalah penyebab kenaikan tersebut, dan mengatakan bahwa perempuan semakin menjadi sasaran perusahaan tembakau yang mempromosikan rokok sebagai produk yang modis.

Sebaliknya, laki-laki Filipina turun dari peringkat 6 ke peringkat 9 dunia selama periode dua tahun yang sama, dengan jumlah perokok pria di Filipina diperkirakan mencapai 17,6 juta pada tahun 2008.

Diperlukan reformasi

Konsultan DOH Dr. Anthony Leachon menambahkan bahwa populasi dan ekonomi juga berkontribusi terhadap masuknya Filipina dalam daftar tersebut.

“Terkait fungsi kependudukan dan perekonomian, itu angka absolut. Semakin miskin Anda, semakin banyak Anda merokok (Semakin miskin Anda, semakin besar kemungkinan Anda merokok),” katanya.

Berdasarkan angka-angka terbaru, para ekonom menegaskan kembali perlunya undang-undang baru yang dapat memerangi rokok.

Menurut Joann Latuja dari kelompok anti-tembakau Action for Economic Reform, RUU DPR no. 5727 atau RUU reformasi pajak dosa, yang membuat harga rokok lebih mahal, membantu.

“Kenaikan harga sebesar 10 persen akan mengurangi konsumsi sebesar 5,8%. Jadi, untuk merek terpopuler Fortune, kenaikan harga sebesar 76 persen akan menurunkan konsumsi sebesar 44 persen,” ujarnya.

Mengenai RUU tersebut, dia mengatakan bahwa “peralihan ke merek-merek dengan harga lebih rendah akan berkurang karena adanya pergeseran ke struktur pajak yang lebih sederhana, peningkatan tajam dalam tarif pajak untuk tingkat harga yang rendah dan dengan demikian berkurangnya kesenjangan antara harga yang lebih tinggi dan harga yang lebih rendah. . merek-merek berharga.”

Dia mengatakan pajak yang lebih tinggi seharusnya mengarah pada berkurangnya kebiasaan merokok di kalangan masyarakat miskin dan generasi muda.

Cina di atas

Tiongkok berada di peringkat 3 teratas dalam hal perokok laki-laki dan perempuan, menduduki puncak daftar perokok laki-laki tertinggi dengan jumlah 311 juta jiwa.

India berada di urutan kedua dengan 229 juta perokok pria, diikuti oleh india dengan 53,3 juta perokok. Federasi Rusia (32,8 juta), Amerika Serikat (32,4 juta), Jepang (23 juta), Bangladesh (21,4 juta) dan Pakistan (17,7 juta) melengkapi daftar 8 teratas.

Untuk perokok perempuan, Amerika menduduki peringkat pertama dengan 23,6 juta perokok, diikuti oleh Tiongkok dengan 13,5 juta perokok, dan India dengan 11,9 juta perokok. Federasi Rusia (10,1 juta), Brazil (9,3 juta), Jerman (8,1 juta), Perancis (7,1 juta), Jepang (6,9 juta), Inggris (6,4 juta) dan Nauru (4,9 juta) berada di peringkat ke-4. tempat ke-10. , masing-masing. — Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut:

Di tempat lain di Rappler:

Pengeluaran Sidney