• July 17, 2024
PH ‘tidak ada yang disembunyikan’ tentang hak asasi manusia: De Lima

PH ‘tidak ada yang disembunyikan’ tentang hak asasi manusia: De Lima

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Filipina tidak menyembunyikan apa pun dan pemerintah mengambil ‘langkah nyata’ untuk mengatasi pembunuhan di luar proses hukum, kata Menteri Kehakiman Leila de Lima kepada kelompok hak asasi manusia AS.

MANILA, Filipina – Filipina tidak menyembunyikan apa pun dan pemerintah mengambil “langkah nyata” untuk mengatasi pembunuhan di luar proses hukum dan pelanggaran lainnya, Menteri Kehakiman Leila de Lima mengatakan kepada perwakilan kelompok hak asasi manusia yang berbasis di AS pada hari Rabu, September di Washington, DC . 25.

“Saya tidak bisa cukup menekankan bahwa pemerintahan Aquino tidak memaafkan kebijakan apa pun yang menggunakan kekerasan, intimidasi atau ancaman untuk membatasi berbagai hak dan kebebasan yang dinikmati masyarakat,” kata De Lima.

De Lima mengatakan kepada kelompok hak asasi manusia – termasuk Human Rights Watch, Amnesty International dan Komite Jurnalis – bahwa dia menyambut baik “kesempatan dan tantangan untuk menunjukkan tidak hanya ketulusan kami, tetapi juga langkah nyata yang telah kami ambil untuk menjamin dan membuktikan bahwa itu milikmu.”

Ketiga organisasi tersebut mengkritik pemerintahan Aquino karena gagal memenjarakan pejabat publik yang terkait dengan pembunuhan di luar hukum (ECK), seperti pensiunan Mayor Angkatan Darat Jovito Palparan, yang masih buron. Pembunuhan media juga terus berlanjut.

Pada bulan Juni, Human Rights Watch mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Presiden Aquino tidak menepati janjinya untuk mengadili mereka yang bertanggung jawab atas pelanggaran berat.” Elaine Pearson, wakil direktur Asia di Human Rights Watch, menambahkan: “Langkah-langkah nyata – dibandingkan dengan janji-janji – diperlukan saat ini.”

Dalam sebuah pernyataan baru yang dirilis pada hari Rabu, 26 September, Direktur Human Rights Watch Asia Brad Adams mengatakan: “Pemerintah Filipina terlalu dini dalam membanggakan kemajuan signifikan dalam bidang keadilan atas pembunuhan di masa lalu. Pertanyaannya bukan apa yang pemerintah rencanakan, tapi apa yang telah dilakukannya. Sampai saat ini belum ada penuntutan yang berhasil terhadap personel militer untuk EJK.”

“Meskipun tingkat pembunuhan sudah menurun sejak Aquino menjabat pada tahun 2010, namun pembunuhan masih terus terjadi. Kecuali jika pemerintah mengadili mereka yang bertanggung jawab atas pelanggaran di masa lalu dan yang baru terjadi – dan memastikan bahwa ada lembaga yang mampu melakukan hal tersebut – tidak ada yang bisa mencegah pelanggaran ini terjadi lagi di masa depan.”

De Lima mengakui, kinerja pemerintah sejauh ini masih jauh dari sempurna.

“Dalam hal jumlah hukuman, catatan kami masih memberikan ruang besar untuk perbaikan. Ini adalah fakta yang tidak kami sangkal,” kata De Lima, merujuk pada kasus pembunuhan di luar proses hukum yang diinginkan oleh kelompok hak asasi manusia agar pemerintah menyelesaikannya.

Langkah pemerintah

Namun dia menegaskan bahwa tidak adil untuk menyimpulkan bahwa situasi hak asasi manusia di Filipina belum membaik di bawah pemerintahan Presiden Benigno Aquino III.

Pemerintah tetap berkomitmen untuk memenuhi janjinya dan mengakhiri budaya impunitas, katanya.

Sekretaris menyebutkan bahwa salah satu langkah tersebut adalah pembentukan Kantor Urusan Hak Asasi Manusia di kepolisian dan tentara untuk mendidik personel berseragam tentang pentingnya memperhatikan dan menghormati hak asasi manusia.

De Lima juga menekankan bahwa DOJ juga berupaya meningkatkan Program Perlindungan Saksi melalui usulan amandemen undang-undang, alokasi anggaran yang lebih besar, dan bantuan dari donor internasional.

“Kami juga berinvestasi dalam infrastruktur investigasi dan forensik melalui Sistem Informasi Peradilan Nasional, memodernisasi fasilitas kami dan mempersiapkan para penyelidik dan jaksa untuk bekerja sama secara erat dalam membangun kasus-kasus yang kuat untuk penuntutan,” katanya.

Mantan ketua Komisi Hak Asasi Manusia melakukan perjalanan ke AS pada hari Senin, 24 September, untuk bertemu dengan kelompok hak asasi manusia yang berperan penting dalam menghalangi pencairan bantuan militer senilai lebih dari US$13 juta ke Filipina oleh Kongres AS. sejak 2008, menurut pernyataan dari Kedutaan Besar Filipina di Washington.

Beliau didampingi oleh Duta Besar Jose Cuisia selama pertemuan yang diadakan di Kedutaan Besar Filipina di Washington, dan menyampaikan laporan mengenai diskusi tersebut kepada Menteri Luar Negeri Albert del Rosario. – Rappler.com

Keluaran Sydney