• April 12, 2024
PH tidak bisa mendapatkan upgrade penerbangan AS?

PH tidak bisa mendapatkan upgrade penerbangan AS?

Pihak berwenang AS masih menganggap industri penerbangan Filipina ‘tidak aman’ dan tetap melarang maskapai penerbangan lokal, kata sumber

MANILA, Filipina (PEMBARUAN ke-2) – Filipina gagal mendapatkan peningkatan peringkat penerbangan yang didambakan dari Badan Penerbangan Federal AS (FAA), yang masih menganggap negara tersebut “tidak aman” dalam audit baru-baru ini, kata sumber industri.

Artinya, maskapai penerbangan Filipina masih dilarang membuka rute baru atau mengoperasikan penerbangan tambahan ke AS.

Pada bulan Januari, tim FAA mengunjungi negara tersebut untuk meninjau kepatuhan Otoritas Penerbangan Sipil Filipina (CAAP) terhadap standar keselamatan internasional, dan memberikan laporan setebal 5 halaman yang tidak menyenangkan, kata orang dalam CAAP.

Salinan laporan yang diperoleh dari sumber menunjukkan bahwa CAAP gagal memenuhi berbagai persyaratan, mempertahankan status Kategori 2 dan tidak dapat naik ke daftar Kategori 1.

CAAP telah berupaya mendapatkan peningkatan selama 6 tahun sekarang. Dia yakin lembaga itu akan mendapatkan peningkatan pada bulan lalu, dan Wakil Direktur Jenderal John Andrews mengatakan dia akan mengundurkan diri jika mereka tidak melakukan hal tersebut.

FAA menurunkan peringkat keselamatan CAAP pada tahun 2008 atas rekomendasi Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) Perserikatan Bangsa-Bangsa. Pada saat itu, ICAO menemukan “kekhawatiran yang signifikan” mengenai kemampuan CAAP untuk memenuhi standar keselamatan internasional.

Di bawah Kategori 2, maskapai penerbangan Filipina dapat melanjutkan penerbangan yang sudah ada ke AS, namun mereka tidak dapat memulai rute baru atau penerbangan tambahan. Kategori 2 juga menempatkan mereka dalam pengawasan yang lebih ketat.

Menyusul penurunan peringkat AS, Uni Eropa juga memberlakukan larangan terhadap maskapai penerbangan Filipina pada tahun 2010 karena masalah keamanan yang sama.

Namun tahun lalu, ICAO memberi Filipina nilai kelulusan dalam auditnya, sementara UE mengizinkan maskapai lama Philippine Airlines (PAL) untuk kembali terbang ke blok 28 negara tersebut.

Status AS adalah satu-satunya penilaian negatif yang tersisa terhadap negara tersebut.

FAA diperkirakan akan segera mengumumkan temuan terbarunya di Washington.

Temuan

Sumber CAAP mengatakan regulator gagal melewati 4 dari “8 elemen penting” yang dipantau FAA untuk kepatuhan “pengawasan keselamatan” oleh otoritas penerbangan sipil negara-negara anggota ICAO.

Aturan FAA mengharuskan otoritas penerbangan untuk memblokir 8 elemen agar tidak ditingkatkan statusnya menjadi Kategori 1.

4 elemen dimana terdapat temuan terhadap CAAP meliputi:

  • Peraturan Perundang-undangan Penerbangan Utama
  • Kualifikasi dan pelatihan staf teknis
  • Bimbingan teknis, alat dan penyediaan informasi penting keselamatan
  • Kewajiban perizinan, sertifikasi, otorisasi dan persetujuan

Di antara temuan dalam laporan FAA adalah:

  • CAAP tidak mematuhi pasal Konvensi Chicago mengenai Amandemen 37 pada Lampiran 6, bagian 1 yang diterbitkan 28 Maret 2013 terkait dengan larangan pendekatan.
  • Staf Dewan Ujian Penerbang CAAP tidak dilatih untuk mempersiapkan, mengelola dan mengevaluasi ujian teori tertulis. Catatan menunjukkan bahwa hanya 1 dari 9 karyawan yang mendapatkan empat pelatihan awal. Tidak ada bukti pelatihan yang benar di hampir semua kursus pengembangan Caap. Tidak ada yang menyelesaikan kebijakan dan program pelatihan formal untuk operasi dan pengawas kelaikan udara tidak mencakup pelatihan di tempat kerja yang memadai.
  • Pedoman teknis kelaikan udara CAAP tidak memuat kebijakan, prosedur dan standar yang lengkap.

Salah satu sumber mengatakan, “Sebagian besar temuan FAA dapat ditindaklanjuti, namun tidak ada seorang pun di CAAP yang benar-benar melakukan upaya nyata untuk mematuhi peraturan.”

Tinjauan FAA dilakukan dari tanggal 20 hingga 24 Januari oleh tim yang terdiri dari 5 orang, dipimpin oleh Gregory Michael, Kepala Kantor Distrik Standar Penerbangan FAA.

Wawancara keluar pada 24 Januari dilaporkan dihadiri oleh pejabat tinggi CAAP, termasuk Andrews dan Kepala Layanan Inspektorat Keselamatan Penerbangan Beda Badiola.

Andrews sedang cuti dan akan melapor kembali bekerja pada 17 Februari. Direktur Jenderal William Hotchkiss, sebaliknya, menghadiri Singapore Air Show 2014.

Andrews menolak mengomentari laporan FAA, namun dia mengatakan ada seseorang yang mencoba mendiskreditkan upaya badan tersebut.

Dia menambahkan para pejabat masih yakin akan adanya peningkatan. “Kami optimistis hasilnya positif.”

CFO CAAP Rodante Joya, dalam wawancara telepon, juga menolak mengonfirmasi apakah Filipina mendapat peningkatan tersebut atau tidak.

Dia berkata: “FAA-lah yang akan mengumumkannya di Washington. Kami belum menerima komunikasi resmi apa pun jika kami gagal atau lolos tinjauan.”

Joya mengatakan FAA diperkirakan akan membuat pengumuman tersebut “65 hari sejak hari terakhir audit.”

Melawan ekspektasi

Pada bulan November, Andrews mengatakan dia yakin negaranya akhirnya akan mendapatkan peningkatan dari otoritas AS tahun ini.

“Jika itu tidak terjadi, tanggung jawab berhenti di tangan saya. Jika itu tidak terjadi… Saya tidak akan berada di sini lagi. Ini komitmen saya,” ucapnya kemudian.

Andrews yakin dengan langkah ICAO pada bulan Februari yang memberikan Filipina titik sementara, serta keputusan UE untuk mencabut larangan tersebut.

Sumber mengatakan FAA akan kembali pada bulan Maret untuk audit CAAP lainnya.

Maskapai penerbangan Filipina telah mengandalkan peningkatan ini karena mereka berencana untuk melakukan ekspansi di AS.

Saat ini, hanya PAL yang diperbolehkan terbang ke AS. Maskapai penerbangan hemat Cebu Pacific telah menyatakan keinginannya untuk mengoperasikan rute yang menguntungkan. – Rappler.com

Keluaran Hongkong