• April 13, 2024
PH tidak bisa mengurangi kemiskinan hingga setengahnya dalam 3 tahun

PH tidak bisa mengurangi kemiskinan hingga setengahnya dalam 3 tahun

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Filipina mungkin mengalami kesulitan untuk mengurangi separuh kemiskinan pada tahun 2015 menjadi 16,6% dari 33,1% pada tahun 1991

MANILA, Filipina – Akibat sejumlah guncangan ekonomi baru-baru ini, termasuk krisis bahan bakar dan beras, peneliti senior di lembaga pemikir milik pemerintah Institut Studi Pembangunan Filipina (PIDS) mengatakan mungkin sulit untuk mengurangi tingkat kemiskinan di negara tersebut menjadi 16,6. % pada tahun 2015.

Tujuan pengurangan kemiskinan hingga separuhnya merupakan bagian dari Tujuan Pembangunan Milenium (MDG) yang pertama. Berdasarkan data tahun 1991, yang merupakan data dasar yang digunakan untuk MDGs, tingkat kemiskinan di negara ini mencapai 33,1% sekitar 21 tahun yang lalu.

“Mungkin penyebab sulitnya mencapai target 2015 karena banyaknya shock,” kata Reyes di sela-sela konferensi pers Bulan Penelitian Kebijakan Pembangunan ke-10, Senin, 3 September.

“Masyarakat miskin terdiri dari masyarakat miskin yang kronis atau terus-menerus sepanjang periode tersebut, dan masyarakat miskin sementara yang sebelumnya tidak miskin namun menjadi miskin akibat guncangan,”

Guncangan yang terjadi baru-baru ini antara lain adalah krisis beras dan bahan bakar pada tahun 2008, yang menyebabkan angka tersebut naik menjadi 12,5% pada bulan Agustus, dan krisis ekonomi global pada tahun 2009, yang menyebabkan banyak pengangguran.

Reyes mengatakan, hal ini menyebabkan peningkatan jumlah penduduk miskin, khususnya kelompok miskin sementara. Hal ini telah tercermin dalam data kemiskinan tahun 2009 yang dikeluarkan Badan Koordinasi Statistik Nasional (NSRB).

Pada tahun 2009, angka kemiskinan di negara ini meningkat menjadi 26,5%. Angka ini meningkat sebesar 0,1 poin persentase dari 26,4% yang tercatat pada tahun 2006. Saat ini, data kemiskinan dirilis setiap 3 tahun sekali.

“Karena guncangan yang terjadi serta frekuensi dan intensitas guncangan yang terjadi, kemungkinan besar kita akan mempunyai banyak orang miskin sementara. Kecuali kita memiliki jaring pengaman atau program mitigasi yang baik, akan sangat sulit untuk mengurangi jumlah penduduk miskin,” kata Reyes.

Mengapa masyarakat menjadi miskin?

Presiden PIDS Josef Yap menjelaskan, faktor yang membuat masyarakat Filipina miskin antara lain rendahnya tingkat pendidikan dan jumlah keluarga besar.

Yap menjelaskan, masyarakat Filipina yang belum menyelesaikan gelar apa pun memiliki tingkat kemiskinan yang lebih tinggi dibandingkan mereka yang berpendidikan rendah. Begitu pula dengan mereka yang berpendidikan dasar, angka kemiskinan juga akan lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang berpendidikan menengah.

Ia menambahkan, jumlah anggota dalam suatu keluarga juga mempengaruhi timbulnya kemiskinan. Yap mengatakan semakin tinggi jumlah anggota keluarga maka semakin tinggi pula angka kemiskinan.

Lebih lanjut Yap mengatakan, jika sebuah keluarga misalnya beranggotakan 4 orang, maka angka kemiskinan keluarga tersebut hanya sekitar 14%, sedangkan sebuah keluarga yang beranggotakan 9 orang dapat mempunyai angka kemiskinan sebesar 60%.

“Semakin besar jumlah keluarga, semakin tinggi pula angka kemiskinannya. Jadi bandingkan sebuah keluarga yang jumlah anggotanya 4 orang, angka kemiskinannya 14%, 9 orangnya 60%. (Artinya) semakin besar jumlah keluarga, semakin besar kemungkinan Anda menjadi miskin,” kata Yap.

“Bukankah itu cukup bukti untuk mendukung RUU Kesehatan Reproduksi?” dia menambahkan. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney