• April 18, 2024
(PH Travel) Sebuah desa bersejarah

(PH Travel) Sebuah desa bersejarah

MANILA, Filipina – Ketika seluruh negara menyaksikan hari terakhir bersejarah sidang pemakzulan Corona, saya menjauhkan diri dari semua keributan dan menghabiskan sore yang damai di tengah-tengah rumah-rumah tua, bertanya-tanya tentang sejarah di mana rumah-rumah tersebut menjadi bagiannya.

Setelah mengunjungi Vigan dan rumah beberapa pahlawan Filipina (seperti Rizal dan Mabini) yang tersebar di seluruh Luzon, awalnya saya mengira Las Casas Filipinas de Acuzar di Bataan hanyalah tempat lain dengan rumah-rumah peninggalan, hanya saja mungkin lebih besar dan tanahnya lebih luas. Pada dasarnya, sebuah desa dengan rumah-rumah tua. Tidak ada yang istimewa.

Namun, seperti yang mereka katakan, Anda tidak akan dapat merasakan keajaiban sesungguhnya jika Anda tidak berada di sana untuk mengalaminya.

RUMAH BINAN

Sesampainya di sana (setelah menempuh perjalanan 2,5 jam), saya langsung memotret tempatnya, meski saat itu sedang hujan, padahal kami punya waktu hampir dua hari untuk menjelajah tempat tersebut. Bahkan persidangan pemakzulan pun tidak dapat menahan saya dalam ruangan yang sama dengan editor Life & Style RAPPLER, Kai Magsanoc.

Saat saya berjalan menyusuri alun-alun pengadilan, dengan air yang menggelegak pelan di air mancur kota – dan dengan begitu sedikit orang di sekitarnya – saya membayangkan saya adalah seorang anak kecil di zaman Rizal, melarikan diri dari tidur siang dan jogging di jalan berbatu di bawah sinar matahari sore yang indah.

PLAZA GAZEBO

Rumah-rumah tersebut sebagian besar merupakan rumah warisan terbesar yang pernah saya lihat sejauh ini. Dirancang dengan indah dan detail, dengan arsitektur kompleks yang akan dihargai bahkan di zaman sekarang. Saya tidak dapat membayangkan bagaimana Jerry Acuzar dan anak buahnya menghancurkan rumah-rumah itu, memindahkan bagian-bagiannya ke Bagac dan membangunnya kembali (dalam salinan persisnya), seolah-olah mereka hanya menggunakan derek ajaib yang sangat besar untuk mengangkat rumah itu keluar dari aslinya. situs web dan posting di sini.

CASA KANDABA

Meskipun pada awalnya saya memiliki keraguan tentang rumah-rumah warisan yang dicabut dari situs aslinya, entah bagaimana hal itu tidak menghentikan saya untuk menikmati bangunan-bangunan ini dari berbagai bagian negara kami dan pemandangan azotea dari atas jendela Capiz, saya menjalankan tangan saya sepanjang dinding kayu dan kayu tua.

Saya merasa tersanjung berjalan menyusuri bagian dalam kamar yang luas, menuruni tangga besar, hingga suite yang luas. Memotret benda-benda dari masa lalu membuatku merasa sangat hormat. Imajinasi saya menjadi liar tentang seperti apa kehidupan saat itu, ketika hidup masih jauh lebih sederhana. bagaimana itu Andai saja tembok bisa berbicara!

RUMAH UNISAN

Dengarkan cerita

Bagian favorit saya dari perjalanan ini (selain es krim gabi yang rasanya seperti surga) adalah tur harian di sekitar area di mana seorang wanita mengenakan pakaian tradisional Filipina Bayanihan akan membawa Anda ke setiap rumah dan menceritakan kisahnya.

Ceritanya berbeda untuk setiap rumah. Ada sebuah rumah dengan masa lalu yang tragis dimana sebuah keluarga terbunuh saat mencoba melarikan diri saat perang, sebuah rumah yang pernah menjadi pusat kebudayaan dan seni, sebuah rumah yang menjadi markas besar Angkatan Darat AS pada masa perang. Saksi bisu yang berbeda-beda terhadap perjalanan sejarah. Mendengarkan cerita-ceritanya dan menjadi bagian dari sejarah, meski hanya dalam waktu singkat, membuat saya merasakan nostalgia yang luar biasa, padahal saya belum hidup selama itu.

Rasanya seperti saya ada di sana sepanjang waktu.

CASA CAGAYAN

Saya melihat sisi lain dari sejarah, orang-orang yang selamat dari semua perang dan kekacauan, namun tidak benar-benar melihat orang-orang yang hidup pada periode waktu itu, melihat kehidupan mereka secara lebih mendalam.

Kenangan masa lalu

Pada malam hari pertama kami di Las Casas Filipinas de Acuzar (atau singkatnya Las Casas), kami disuguhi makan malam romantis di udara terbuka di tepi jembatan, di mana udara segar dan segar dari Laut Luzon menghilangkan kelelahan kami dari hari itu. melakukannya, sama seperti segelas minuman kocok mangga untukku. Dua penyanyi hebat (mereka menyebut diri mereka Lolo dan Lola), menyenandungkan kami dengan kundiman dan lagu daerah yang membuat pengalaman bersantap lebih menyenangkan. Teman-teman kami, yang merasa lega dengan minuman dan udara hangat, juga ikut bernyanyi dan mengenang kenangan masa kecil mereka dengan gembira.

RUMAH QUIAPO

Kundiman Filipina adalah jenis musik terbaik yang pernah saya dengarkan, penuh dengan kata-kata dan sentimen yang indah. Saya sangat memuji komposer Filipina dan mendoakan yang terbaik untuk artis Original Pilipino Music (OPM) saat ini.

Hari kedua

Keesokan harinya saya sempat mengambil lebih banyak foto dan menjelajahi pantai laut Laut Filipina Barat. Saat berada di sana, saya melihat samar-samar garis besar Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Bataan di kejauhan.

Terganggu oleh pemikiran tentang anomali Scarborough Shoal dan krisis listrik di selatan, saya mundur ke bayang-bayang Casa Lubao, favorit pribadi saya karena mengingatkan saya pada rumah sepupu saya di Pangasinan di mana kami selalu menghabiskan banyak musim panas bersama. Jendela-jendelanya yang besar membuat ruangan terang dan lapang.

CASA LUBAO

Rumah terkenal lainnya adalah Casa Quiapo (sebelumnya gedung UP Liberal Arts) dan Paseo de Escolta, hotel resor, yang mungkin mengingatkan Anda pada bangunan di Florence dan Venesia.

Sebuah catatan pribadi

Saya baru-baru ini menjadi orang Filipina yang lebih menghargai budaya dan negaranya sendiri daripada negara lain. Saya telah melakukan hal terakhir selama 12 tahun terakhir, dan impian saya untuk tinggal di luar negeri jauh dari masyarakat dan politik Filipina telah digantikan oleh desakan untuk melakukan reformasi.

Itu sebabnya perjalanan ini terasa sangat pribadi bagi saya. Ini seperti berhubungan dengan sejarah saya, dengan identitas saya sebagai orang Filipina.

PENGAWASAN

Salah satu alasan mengapa saya sangat suka bepergian ke Filipina adalah karena orang Filipina melihat saya sedikit demi sedikit, tempat demi tempat, secercah harapan untuk masa depan negara ini.

CASA MARANAW

Tempat-tempat ini telah menjadi bagian dari diriku dan, sejauh ini, Las Casas telah mengambil tempat di hatiku. Apapun Pak. Azucar bermimpi melakukan sesuatu di resor, saya memimpikan sebuah negara yang layak diselamatkan dan dibangun kembali.

Saya berharap dapat mengunjungi Las Casas ketika lebih banyak rumah ditambahkan. Saya sudah merasa bersemangat. – Rappler.com

(PH Travel adalah rumah bagi para pengembara yang terus-menerus menemukan keindahan Filipina melalui kecintaan yang sama terhadap rekreasi, makanan, olahraga, belanja, perjalanan, atau lingkungan. Di sinilah komunitas berkumpul untuk berbagi cerita dan petualangan mereka — baik dalam berselancar, menyelam, yoga, mendaki gunung, hiking, panjat tebing, berlayar, bersantap, memasak, hingga pariwisata yang bertanggung jawab. Sebut saja, Anda dapat membagikannya. Kirimkan cerita, foto, dan video Anda dengan judul subjek PH TRAVEL kepada kami ke [email protected].)


Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Pengeluaran Sydney