• May 19, 2024
PH untuk ‘mempercepat’ kemajuan kesehatan ibu

PH untuk ‘mempercepat’ kemajuan kesehatan ibu

Kepala Dana Kependudukan PBB yang sedang berkunjung mencatat dukungan nyata Presiden Benigno Aquino III terhadap rancangan undang-undang kesehatan reproduksi

MANILA, Filipina – Filipina mengalami kemajuan dalam kesehatan ibu tetapi perlu mempercepat perbaikan, kata direktur eksekutif Dana Kependudukan PBB (UNFPA), yang berada di Filipina untuk bertemu dengan pejabat pemerintah, termasuk Presiden Benigno Aquino III.

“Filipina bukanlah negara yang paling buruk dalam hal kesehatan ibu, namun ada kebutuhan untuk mempercepat laju kemajuan tersebut,” kata Direktur Eksekutif UNFPA Dr Babatunde Osotimehin dalam kunjungannya ke Filipina untuk menangani masalah kesehatan ibu.

Osotimehin juga mencatat dukungan nyata Presiden Benigno Aquino III terhadap RUU Kesehatan Reproduksi (RH), yang secara konsisten didesak oleh Gereja Katolik agar Aquino tidak menandatanganinya.

“Kesan saya dari pertemuan dengan Presiden adalah beliau berkomitmen terhadap RUU Kesehatan Reproduksi. Dia berbicara tentang pengembangan lahan berdasarkan hak kesehatan reproduksi dan kemampuan masyarakat untuk mengambil keputusan sendiri,” kata Osotimehin.

MDG yang ‘Tidak mungkin’

Mengurangi angka kematian ibu merupakan salah satu Tujuan Pembangunan Milenium (MDG), yang merupakan serangkaian 8 tujuan pembangunan internasional yang telah disepakati untuk dicapai oleh 193 negara anggota PBB pada tahun 2015.

Di Filipina, ini adalah salah satu MDGs paling kecil kemungkinannya untuk dipenuhimenurut para ahli.

Berdasarkan Survei Keluarga Berencana tahun 2006, Filipina memiliki rasio kematian ibu yang tercatat (MMR) sebesar 162 kematian per 100.000 kelahiran hidup. Sebaliknya, tujuannya adalah menurunkan AKI menjadi 52-55 kematian per 100.000 kelahiran hidup.

Penyebab utama kematian ibu adalah perdarahan, sepsis, persalinan terhambat, gangguan hipertensi selama kehamilan dan komplikasi dari aborsi yang tidak aman – yang sebagian besar dapat dicegah dengan pelayanan antenatal yang tepat dan kehadiran bidan yang terampil selama persalinan.

“Pemerintah mengeluarkan uang untuk kesehatan dan memprioritaskannya,” tambah Osotimehin. “Ada peningkatan anggaran layanan kesehatan, peningkatan jumlah praktisi layanan kesehatan, lebih banyak fasilitas kesehatan, dan bantuan tunai bersyarat (CCT) yang diperkenalkan untuk membuat layanan kesehatan lebih mudah diakses.”

program CCT

Program CCT atau Program Pantawid Pamiliyang Pilipino (4Ps) merupakan program bantuan sosial yang memberikan bantuan tunai kepada rumah tangga sangat miskin. Diposisikan sebagai hibah tunai bersyarat, penerima menerima hibah tunai bulanan mulai dari P500 hingga P1,400 per rumah tangga tergantung pada jumlah anak yang memenuhi syarat.

Sebagai imbalannya, keluarga tersebut diharapkan memenuhi persyaratan tertentu, seperti menyekolahkan anak-anak mereka dan memanfaatkan layanan kesehatan. Secara khusus, ibu hamil diharapkan menjalani pemeriksaan antenatal dan pasca melahirkan secara rutin, dan tenaga kesehatan harus hadir selama persalinan.

Diperkirakan 3 juta orang terdaftar dalam program CCT. Jumlah penerima manfaat diperkirakan akan meningkat menjadi 5 juta pada tahun 2016.

Bantuan tunai bersyarat sekarang sudah bagus karena dia sudah punya syarat sebelum melahirkan dan kemudian hidup a sidang dari keluarga berencana,” kata Lina Bacalando, seorang pekerja kesehatan masyarakat di Pusat Kesehatan Perempuan Likhaan, sebuah LSM perempuan yang menyediakan perawatan dan layanan Kesehatan Reproduksi di daerah-daerah yang paling mengalami depresi di Manila seperti Vitas, Baseco dan Tondo. (Program bantuan tunai bersyarat kini lebih baik karena dilengkapi dengan syarat melakukan pemeriksaan kehamilan dan menghadiri sesi keluarga berencana.)

Mengatasi kesenjangan

CCT dipandang sebagai salah satu cara konkrit untuk mengatasi kesenjangan antara masyarakat kaya dan miskin, yang terbukti mempunyai korelasi langsung dengan kesehatan ibu.

Survei Kesehatan Demografi Nasional tahun 2008 melaporkan bahwa 70% kelahiran terjadi di rumah, dan 94% perempuan di kuintil terkaya mempunyai penolong persalinan terampil (SBA) selama persalinan, sementara hanya 26% perempuan yang mempunyai SBA.

Menurut sebuah penelitian diterbitkan oleh Institut GuttmacherMenurut sebuah lembaga pemikir kesehatan reproduksi yang berbasis di AS, perempuan termiskin (mereka yang rumah tangganya termasuk dalam kuintil kekayaan terendah) mempunyai dua anak lebih banyak dari yang mereka inginkan, sementara mereka yang berada di kuintil terkaya hanya mempunyai 0,3 anak lebih banyak dari yang mereka inginkan.

Laporan tersebut juga menyebutkan bahwa hanya 41% perempuan termiskin yang menggunakan kontrasepsi, dibandingkan dengan 50% perempuan terkaya.

“Ada 3 hal yang perlu kita fokuskan untuk mencegah kematian ibu: akses terhadap layanan obstetrik darurat, ketersediaan layanan tersebut, dan keterjangkauan layanan tersebut. Sangat penting bagi layanan keluarga berencana untuk menjangkau masyarakat miskin,” kata Ugochi Florence Daniels, perwakilan UNFPA di Filipina.

Berdasarkan analisis biaya-manfaat yang disampaikan oleh UNFPA, pemerintah mengeluarkan $5 untuk layanan kesehatan dan belanja modal untuk setiap $1 yang dikeluarkan untuk kesehatan ibu.

Kesehatan ibu menjadi perhatian global

Laporan “Tren kematian ibu: 1990 hingga 2010” menunjukkan bahwa jumlah kematian ibu tahunan turun dari lebih dari 543.000 menjadi 287.000 dari tahun 1990 hingga 2010 – penurunan sebesar 47%.

Menurut laporan tersebut, meskipun kemajuan signifikan telah dicapai di hampir semua wilayah, banyak negara, khususnya di Afrika sub-Sahara, masih gagal mencapai target MDG untuk mengurangi angka kematian ibu sebesar 75% dari tahun 1990 hingga 2015. – Rappler.com

Angka Sdy