• May 24, 2024
Tiongkok Bergerak Menyerang Filipina?

Tiongkok Bergerak Menyerang Filipina?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perkembangan terakhir dalam seminggu terakhir menunjukkan bahwa perselisihan antara Filipina dan Tiongkok mengenai Scarborough Shoal telah mencapai tahap yang berbahaya

Perkembangan terakhir dalam seminggu terakhir menunjukkan bahwa perselisihan antara Filipina dan Tiongkok mengenai Scarborough Shoal telah mencapai tahap berbahaya, karena tanda-tanda menunjukkan persiapan Tiongkok untuk melakukan serangan militer.

Akhir pekan lalu, laporan internet mengindikasikan bahwa Komando Wilayah Militer Guangzhou milik Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) dan Armada Laut Cina Selatan milik Angkatan Laut telah memerintahkan pasukan ke tingkat kesiapan tempur tertinggi kedua. PLA mempertahankan 4 tingkat kesiapan perang dengan tingkat teratas menunjukkan kesiapan penuh. Komando Wilayah Militer Guangzhou dan Wilayah Tanggung Jawab Angkatan Laut Laut Cina Selatan meliputi Laut Cina Selatan.

Meskipun dibantah oleh PLA, hal ini dibantah oleh sikap yang semakin keras dan hawkish terhadap Filipina yang dilakukan oleh surat kabar milik militer Tiongkok dan Partai Komunis.

Pada 10 Mei, bahasa Inggris resmi Harian Cina memperingatkan bahwa “Filipina harus berhenti menjadi pembuat onar dan mengabaikan klaim konyolnya. Jika tidak, mereka akan menyadari betapa seriusnya kita terhadap daratan dan lautan kita.”

Artikel lain yang ditulis oleh Zhou Erquan, seorang profesor di Sekolah Tinggi Komando Angkatan Udara diterbitkan di Perekonomian Tiongkok menyerukan pemerintah untuk menyerang Filipina “atau mereka tidak akan bangun”.

Pakar Tiongkok mencatat bahwa Tiongkok secara historis selalu mengeluarkan peringatan yang jelas sebelum melakukan tindakan militer. Hal ini terjadi sebelum pasukan Tiongkok menyeberangi Sungai Yalu pada tahun 1950 selama Perang Korea dan ketika Tiongkok berperang di perbatasan dengan Vietnam pada tahun 1979.

Yang lebih tidak menyenangkan lagi, laporan terbaru oleh Waktu Taipei mengindikasikan bahwa gugus tugas pendaratan amfibi yang terdiri dari lima kapal perang terkuat Tiongkok telah dikerahkan ke Laut Filipina.

Gugus tugas ini telah diidentifikasi oleh Kementerian Pertahanan Taiwan sebagai milik Armada Laut Cina Selatan dan terdiri dari kapal perusak rudal multiperan Tipe 052B Guangzhou dan Wuhan serta fregat rudal Tipe 054A Yulin dan Chaohu. Armada tersebut juga mencakup kapal perang aktif terbesar Angkatan Laut PLA, Kunlun Shan yang berbobot 20.000 ton. Sebuah kapal landing platform dock (LPD), Kunlun Shan, dapat membawa batalion yang diperkuat yang terdiri dari 800 tentara, 20 kendaraan lapis baja amfibi, 4 pesawat layang, dan dua helikopter serang.

Fregat Rudal Berpemandu Tipe O54A Chaohu.

Pasukan Bela Diri Jepang pertama kali melihat kelompok angkatan laut tersebut 650 mil laut barat daya Okinawa pada hari Minggu setelah melintasi Selat Miyako. Kapal-kapal tersebut kemudian memasuki Laut Filipina di mana mereka melakukan latihan pendaratan amfibi dan misi pelatihan helikopter di tengah-tengah antara Taiwan dan pulau utama Luzon di Filipina.

Meskipun ditempatkan di perairan internasional, gugus tugas ini dapat dikerahkan dalam waktu singkat ke Scarborough Shoal yang hanya berjarak dua hari perjalanan jauhnya.

Menariknya, Tiongkok telah memerintahkan armada penangkapan ikannya untuk menjauh dari Laut Cina Selatan, termasuk Scarborough Shoal, dengan alasan untuk melestarikan sumber daya ikan di wilayah tersebut. Namun, beberapa analis melihat tindakan tersebut sebagai tanda bahwa Tiongkok ingin wilayah tersebut dibersihkan dari kapal sipil Tiongkok jika negara tersebut melancarkan operasi ofensif angkatan laut.

Ketik 052B Guangzhou.  Ini adalah kapal perusak rudal multi-peran, salah satu kapal perang tercanggih Tiongkok dengan kemampuan pertahanan udara area.

Namun, AS tampaknya menyadari niat Tiongkok dan telah mengerahkan kapal selam serang bertenaga nuklir, USS North Carolina, ke bekas pangkalan angkatan lautnya di Teluk Subic. Pengerahan kapal selam tersebut, yang hampir tidak terdeteksi ketika tenggelam dan dilengkapi dengan serangkaian rudal jelajah dan anti-kapal, dimaksudkan untuk mengirimkan pesan kuat kepada Tiongkok bahwa AS siap membela Filipina jika terjadi serangan.

Itu penyebaran USS North Carolina Namun, tampaknya hal tersebut hanyalah ujung tombak militer AS. “Pertanyaan menarik dalam hal ini bukanlah tentang USS North Carolina, dalam dirinya sendiritetapi mengenai kapal selam dan aset AS lainnya yang tidak terlihat tetapi mungkin bersembunyi di lautan, terbang di udara, atau tersedia jika situasinya memburuk,” kata Dean Cheng, peneliti urusan politik dan keamanan Tiongkok untuk Washington- lembaga pemikir berbasis, Heritage Foundation.

Pertikaian yang semakin intensif di Tiongkok terjadi pada saat kepemimpinan Tiongkok terlibat dalam pertikaian suksesi internal. Pengamat Tiongkok telah mencatat penggunaan kekuatan militer Tiongkok ketika Partai Komunis yang berkuasa ingin menunjukkan bahwa mereka mampu menangkis segala ancaman terhadap wilayah negara tersebut sebelum pergantian kepemimpinan yang terjadi sekali dalam sepuluh tahun pada akhir tahun ini.

Anggota senior Politbiro yang berebut posisi teratas juga ingin meningkatkan kredibilitas patriotik mereka dengan PLA yang kuat secara politik. Perang juga akan memberikan alasan bagi Presiden Tiongkok Hu Jintao untuk menunda penyerahan kepemimpinan. Hal ini akan memberinya kelonggaran yang sangat dibutuhkannya untuk mengatasi skandal politik dan pertikaian tingkat tinggi yang disebabkan oleh pemecatan bos Partai Chongqing yang pernah populer dan berkuasa, Bo Xilai. – Rappler.com

Alec Almazan adalah analis maritim Asia Tenggara di Lloyd’s List Intelligence Unit yang berbasis di London dan mantan peneliti American Society of Newspaper Editors (ASNE) di Fletcher School of Law and Diplomacy, Tufts University.

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Result Sydney