• July 24, 2024
PH Women Menciptakan Agenda Hak-Hak Perempuan Global

PH Women Menciptakan Agenda Hak-Hak Perempuan Global

MANILA, Filipina – Helena Benitez, Rosario Manalo, Leticia Ramos-Shahani dan Patricia Licuanan membuat sejarah bagi Filipina.

Dalam sejarah PBB, mereka menjadikan Filipina satu-satunya negara yang memimpin 4 konferensi dunia tentang perempuan, memimpin negosiasi sulit untuk menetapkan agenda dunia mengenai hak asasi perempuan dan anak perempuan.

Ketika dunia merayakan Hari Perempuan Internasional pada tanggal 8 Maret dan Bulan Perempuan pada bulan Maret, perayaan tahun ini juga mencakup Hari Perempuan ke-20.st peringatan Konferensi Dunia Keempat tentang Perempuan di Beijing, Tiongkok pada tahun 1995. Konferensi tersebut menghasilkan Platform Aksi Beijing (BPfA), yang dianggap sebagai dokumen penting yang menetapkan kerangka kerja dalam pemajuan hak-hak perempuan yang menjadi pedoman negara-negara dalam perumusannya. kebijakan bagi perempuan.

Konferensi Dunia tentang Perempuan di Beijing dipimpin oleh Licuanan sebagai ketua Komisi Status Perempuan (CSW) PBB dari tahun 1994 hingga 1995. Licuanan juga memimpin Forum LSM Asia Pasifik berikutnya di Beijing +10 pada tahun 2005 dan Beijing +15 pada tahun 2005. 2010 yang secara berkala melakukan penilaian terhadap BPfA di wilayah tersebut.

Sebelum kepemimpinan Licuanan di Konferensi Beijing, Shahani memimpin penyusunan akhir Konvensi Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Terhadap Perempuan (CEDAW), yang diratifikasi pada tahun 1981 dan mempertimbangkan undang-undang internasional tentang hak-hak perempuan. Dia mendapat dukungan yang sangat besar selama persiapan konvensi oleh Helena Benitez, yang saat itu menjabat sebagai ketua Komisi Status Perempuan (CSW) PBB.

Sebelum Beijing, 3 Konferensi Dunia PBB tentang Perempuan yang pertama diadakan di Meksiko pada tahun 1975, di Kopenhagen pada tahun 1980, dan Nairobi pada tahun 1985. Para perempuan Filipina ini bertahan meskipun konferensi tersebut digagalkan oleh konflik Arab-Israel, Perang Dingin, dan konflik. tekanan agresif dari kelompok fundamentalis etnis, dan lobi kelompok agama konservatif yang dipimpin oleh Vatikan.

Manalo bekerja dengan Shahani dalam konferensi perempuan ketiga di Nairobi dan, bersama Benitez, memastikan bahwa konferensi tersebut membantu membentuk agenda bagi perempuan meskipun ada perbedaan antara Amerika dan Rusia dalam politik Perang Dingin. Shahani adalah ketua CWS dari tahun 1974 hingga 1975 dan Manalo pada tahun 1984 hingga 1985.

Suara wanita

Shahani, Manalo dan Licuanan berkumpul minggu lalu dalam Lokakarya Perempuan dan Media serta Forum Antargenerasi yang diadakan oleh Women’s Feature Service Philippines, layanan berita khusus perempuan, dalam sebuah forum bertajuk “Penguatan Suara Perempuan dalam Agenda Pembangunan Pasca-2015 melalui Media ” di Manila dihadiri oleh jurnalis perempuan muda Filipina.

Dalam forum antargenerasi, ketiga perempuan tersebut mendorong para jurnalis muda untuk “memiliki semangat untuk berkomitmen kembali pada tujuan” yang membantu membentuk mereka ketika mereka memimpin konferensi internasional. Shahani mengatakan, “perempuan harus membuat laki-laki lebih kuat dengan membesarkan anak laki-laki yang kuat untuk menghormati ibu mereka dan mampu melakukan pekerjaan rumah tangga.” Dia mengingatkan bahwa “kesetaraan tidak boleh mengorbankan laki-laki.”

Dia mengatakan bahwa sejak tahun 1975, kesejahteraan perempuan telah diupayakan selama konferensi perempuan pertama di Meksiko yang dipimpin oleh seorang laki-laki, menteri luar negeri negara tersebut, dan konferensi kedua di Kopenhagen yang dirusak oleh konflik Arab-Israel.

Shahani mengatakan konferensi Nairobi berhasil karena dia meminta PBB mengadakan cocktail party setiap hari agar para perempuan bisa bertemu dan berdiskusi secara damai di saat gerakan feminis internasional masih terancam. Ia saat itu menjabat sebagai Sekretaris Jenderal Konferensi Dunia tentang Dekade Perempuan PBB, yang dideklarasikan oleh PBB atas desakan perempuan dalam Konferensi Meksiko, dari tahun 1975 hingga 1985.

Pada konferensi inilah Shahani, tanpa mendapat persetujuan dari pemerintah Filipina, menyelesaikan rancangan tersebut dengan sebagian besar staf PBB yang berasal dari Filipina. Dia menjalin kemitraan yang tidak terduga dengan Uni Republik Sosialis Soviet (USSR), yang merupakan satu-satunya negara yang bersedia mendukung Filipina dalam mengajukan rancangan CEDAW untuk dipertimbangkan PBB pada puncak Perang Dingin.

CEDAW, yang secara eksplisit mendefinisikan diskriminasi terhadap perempuan dan menetapkan agenda tindakan pemerintah untuk mengakhiri diskriminasi, juga menargetkan budaya dan tradisi sebagai kekuatan berpengaruh yang membentuk peran gender dan hubungan keluarga. Ini adalah perjanjian hak asasi manusia pertama yang menegaskan hak reproduksi perempuan.

Shahani mengatakan kepada para jurnalis perempuan dalam forum antargenerasi WFS bahwa CEDAW mendapat dukungan ketika pemerkosaan menjadi kejahatan terhadap hak-hak perempuan sebagai manusia dan bukan sekadar kejahatan terhadap kesuciannya.

Sebagai jurnalis dan perempuan, ia meminta peserta forum untuk secara aktif mengkritik penerapan undang-undang yang tidak berguna di negara ini, serta mengkritik buruknya penerapan undang-undang yang baik.

“Hadiri sidang pengadilan. Dan ingatlah bahwa begitu Anda kehilangan kedaulatan, Anda kehilangan kekuasaan pemerintahan Anda,” katanya, mengutip kasus Pemberton sebagai contoh. Dia juga mengatakan bahwa jika pengadilan membuktikan kesalahannya, maka orang Amerika yang dituduh membunuh transgender Jennifer Laude harus dihukum. Sayangnya, dia mengatakan bahwa keadilan “hanya sampai di Pengadilan Regional Makati.”

Dia mengatakan lebih baik melihat gambaran yang lebih besar dalam mengambil tindakan, dibandingkan mengikuti tren yang ada. Mengacu pada BPfA sebagai pembawa “jiwa, hati, darah dan semangat orang-orang yang memperjuangkan hak-hak perempuan sebagai umat manusia,” ia mendesak para jurnalis untuk “menjadi pelajar sejarah dan berdiri, membantu mereka yang telah mendahului Anda. .Lakukan apa yang harus kamu lakukan sekarang untuk masa depan.”

Hak perempuan

Manalo ingat bahwa bahkan sebelum menjadi BPfA, dokumen tersebut sudah penuh dengan tanda kurung di lebih dari 50 paragrafnya yang berarti bahwa kelompok konservatif, fundamentalis, dan agama tidak setuju dengan terminologi dan frasa pada saat itu, seperti “identitas seksual”. ” dan “orientasi seksual”, antara lain.

Licuanan mengatakan isu hak-hak perempuan ditegaskan kembali di Beijing, seperti pekerjaan perempuan yang mendapat kompensasi dan nilai; hak seorang wanita atas tubuhnya; hak-hak anak perempuan dan hak-hak pekerja migran perempuan.

Licuanan, seorang psikolog sosial yang kini mengepalai Komisi Pendidikan Tinggi, memimpin konferensi Beijing yang mengumpulkan lebih dari 50.000 perempuan dari berbagai posisi lokal, nasional dan internasional, baik dalam situasi kehidupan informal maupun formal.

“Sementara perempuan menghadapi serangkaian krisis pada tahun 1990an ketika kita melakukan negosiasi di Beijing, kita menghadapi krisis baru yang harus kita hadapi saat ini,” ujarnya pada forum antargenerasi.

“Segala sesuatunya telah berubah – 20 tahun telah membuat perbedaan besar,” katanya. Meskipun perempuan dan lingkungan hidup pada saat itu dianggap tidak relevan, namun kini hal tersebut banyak dibicarakan. Kini terdapat data terpilah gender yang lebih baik untuk membantu masyarakat sipil dan pemerintah bertindak demi kesejahteraan perempuan.

Namun, hak-hak reproduksi dan seksual masih menjadi isu yang kontroversial dan “kesetaraan dalam hukum tidak sama dengan kesetaraan dalam kenyataan.” Pengarusutamaan gender adalah strategi yang bisa diterima, namun menurutnya hal ini hanya akan berhasil jika ada mekanisme kesetaraan gender yang independen dan menjamin perlindungan hak asasi perempuan.

Beliau memuji Komisi Audit yang memastikan bahwa Anggaran Gender dan Pembangunan yang kini menjadi bagian dari Magna Carta Perempuan digunakan dengan benar. 5% anggaran pemerintah daerah atau lembaga pemerintah digunakan untuk isu dan program perempuan.

“Obligasi tersedia dalam berbagai bentuk dan ukuran. Kita perlu menjalin pertemanan, mengembangkan kemitraan, dan menemukan aktivis perempuan,” katanya. – Rappler.com

SGP hari Ini