• July 24, 2024
UNDP meluncurkan program baru untuk ketahanan bencana

UNDP meluncurkan program baru untuk ketahanan bencana

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Program ini, yang disebut 5-10-50, berupaya mendukung negara dan komunitas untuk membantu mereka mewujudkan pembangunan yang lebih baik dan berbasis risiko.

SENDAI, Jepang – Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP) telah mengumumkan program global 10 tahun baru untuk mendukung upaya negara-negara dalam mengurangi risiko bencana.

Program yang diluncurkan di sela-sela Konferensi Dunia tentang Pengurangan Risiko Bencana (WCDRR) yang diadakan beberapa minggu lalu ini dimaksudkan untuk membantu negara-negara mencapai tujuan Kerangka Pengurangan Risiko Bencana Pasca-2015.

Disebut “5-10-50”, program ini akan mendukung negara dan komunitas untuk membantu mereka melaksanakan pembangunan yang lebih baik dan berbasis risiko. Targetnya adalah 50 negara selama 10 tahun, dengan fokus pada 5 bidang penting: kesadaran risiko dan peringatan dini; manajemen risiko dan pengarusutamaan; kesiapan; pemulihan yang tangguh; dan pengurangan risiko lokal/perkotaan.

“Satu-satunya cara untuk melindungi keuntungan pembangunan dari bencana dan mengentaskan kemiskinan adalah dengan mengintegrasikan pengurangan risiko bencana ke dalam pembangunan dan membuat semua pembangunan terinformasikan mengenai risiko,” kata Helen Clark, ketua UNDP. “Program baru kami akan membantu mitra kami mencapai hal ini dengan memperkuat undang-undang, kebijakan dan lembaga yang memungkinkan pendekatan komprehensif terhadap PRB (pengurangan risiko bencana).

Bencana telah menewaskan lebih dari 1,3 juta orang dan menelan biaya lebih dari $2 triliun selama dua dekade terakhir. Program baru UNDP akan membantu para mitra mengatasi kesenjangan kapasitas, dengan memanfaatkan a dekade kerja dan investasi pada PRB senilai hampir $2 miliar.

Yang mendasari target keterlibatan UNDP adalah sebuah laporan baru, yang juga diluncurkan pada Konferensi Dunia tentang Pengurangan Risiko Bencana, yang berjudul, “Penguatan Manajemen Resiko Bencana: Dukungan UNDP Selama Implementasi HFA Periode 2005-2015”.

Laporan ini merupakan ikhtisar dukungan UNDP di 125 negara rawan bencana sejak tahun 2005, berdasarkan temuan rinci dari 17 negara pilihan. Temuan-temuan dalam laporan ini harus digunakan dalam pengembangan program baru.

Hyogo Framework for Action 2.0 merupakan dokumen penerus Hyogo Framework for Action (2005-2015) yang telah diratifikasi oleh 168 negara 10 tahun lalu. Hal ini disebut-sebut sebagai proses pertama dari sejumlah proses terkait pembangunan global yang muncul pada tahun 2015, yang merupakan tahun penting dalam membentuk pembangunan berkelanjutan. Hal ini menyusul ratifikasi tujuan pembangunan pasca-2015 pada bulan September dan negosiasi iklim global pada bulan Desember tahun ini.

UNDP berpendapat bahwa pendekatan pembangunan yang berbasis risiko diperlukan untuk melindungi kemajuan pembangunan dan mengentaskan kemiskinan. – Rappler.com

situs judi bola