• April 19, 2024
Philex mendapatkan pinjaman P2-B untuk proyek Padcal dan Silangan

Philex mendapatkan pinjaman P2-B untuk proyek Padcal dan Silangan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Philex Mining yang dipimpin Pangilinan mendapatkan pinjaman sebesar P2,1 miliar untuk membiayai belanja modal tambang Padcal di Benguet dan proyek Silangan di Surigao del Norte

MANILA, Filipina – Philex Mining Corp. mendapatkan pinjaman sebesar P2,1 miliar untuk membiayai belanja modal tambang Padcal di Benguet dan proyek Silangan di Surigao del Norte.

Dalam keterbukaan informasi kepada Bursa Efek Filipina, presiden dan chief operating officer Philex Eulalio Austin mengumumkan bahwa pada tanggal 9 November, perusahaan menandatangani perjanjian pinjaman sebesar P2,1 miliar dengan anak perusahaan tidak langsung dari induknya, First Pacific Co. yang berbasis di Hong Kong. Ltd.

Pinjaman ini akan dilunasi dalam waktu satu tahun sejak tanggal perjanjian.

“Dana hasil pinjaman ini akan digunakan Philex terutama untuk belanja modal proyek tambang Padcal dan Silangan serta keperluan pekerjaan umum,” kata Austin dalam keterbukaan informasi.

Philex bermaksud untuk melanjutkan operasi di tambang tembaga-emasnya di Padcal, Benguet pada pertengahan tahun 2013. Philex telah memulai pembangunan saluran pelimpah senilai P400 juta untuk bendungan tailing no. 3.

Pengoperasian tambang telah dihentikan sejak 1 Agustus karena kecelakaan tumpahan tailing. Ini akan tetap ditutup sampai Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam (DENR) mencabut penangguhan tersebut.

Pejabat Philex mengatakan perusahaan tersebut bermaksud menyelesaikan seluruh kewajibannya kepada pemerintah terkait tailing pada akhir tahun ini.

Philex menggugat denda dan hukuman senilai lebih dari R1 miliar yang dijatuhkan pemerintah.

Jumlah ini meliputi:

  • Denda P1,034 miliar yang dikenakan oleh Biro Pertambangan dan Geosains (MGB) atas UU Pertambangan;
  • Denda P50.000 yang dikenakan oleh Biro Pengelolaan Lingkungan Hidup (EMB) karena pelanggaran Sertifikat Kepatuhan Lingkungan; Dan
  • Didenda P50.000 hingga P200.000 per hari karena melanggar UU Air Bersih.

Pejabat Philex sebelumnya mengatakan kegiatan eksplorasi masih berlangsung di flat penambangan tambang Padcal. Dengan selesainya pelimpah tersebut, diperkirakan sisa cadangan bijih sekitar 80 juta ton masih dapat dimanfaatkan.

Proyek Timur

Para pejabat juga mengatakan bahwa di tengah upaya restorasi yang dilakukan di tambang Padcal, persiapan untuk pelaksanaan proyek tembaga-emas Philex di Surigao berada pada jalur yang tepat.

Studi kelayakan tambang untuk proyek Silangan diharapkan selesai pada Februari 2013.

Deposit bijih Boyongan dan Bayugo, yang secara kolektif dikenal sebagai Proyek Silangan, diperkirakan mengandung cadangan emas dan tembaga senilai setidaknya $22 miliar.

Philex melaporkan penurunan laba bersih sebesar 53% untuk 9 bulan pertama tahun ini menjadi P2,03 miliar dari P4,35 miliar yang dicatat pada periode yang sama tahun lalu karena penurunan produksi logam menyusul penghentian operasi tambang Padcal.

Kinerja perusahaan dari bulan Januari sampai September masih lebih baik dari perkiraan sebelumnya yang dibuat oleh ketuanya Manuel V. Pangilinan bahwa laba bersih untuk keseluruhan tahun 2012 hanya akan mencapai antara P1,5 miliar hingga P1,7 miliar. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney