• May 24, 2024
Philex mengakhiri tahun 2012 dengan kerugian P295-M

Philex mengakhiri tahun 2012 dengan kerugian P295-M

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penutupan tambang Padcal di Benguet dan penurunan nilai aset minyak dan batubara menyeret kinerja pemain industri ekstraktif terbesar di negara tersebut pada tahun 2012.

MANILA, Filipina – Philex Minng Corp. mengalami kerugian bersih pada tahun 2012 karena penutupan tambangnya di Tuba, Benguet dan penurunan potensi output dari unit eksplorasi minyaknya.

Philex, salah satu unit First Pacific Co. yang berbasis di Hong Kong. Ltd. dipimpin oleh pengusaha Manuel Pangilinan, membukukan rugi bersih sebesar P294,63 juta pada tahun 2012, membalikkan laba bersih sebesar P5,8 miliar pada tahun 2011.

Padcal milikku

Keuntungan perusahaan ini terpukul oleh penurunan pendapatan yang signifikan dari tambang Padcal, yang ditutup oleh pemerintah pada bulan Agustus setelah salah satu bendungan tailingnya bocor.

Yang mengikis keuntungan pada tahun 2012 adalah dana yang disisihkan untuk:

  • P1,034 miliar untuk hukum pertambangan terkait denda pemerintah menampar perusahaan tersebut. (Philex membayarnya secara penuh kepada Biro Pertambangan dan Geosains pada tanggal 18 Februari. Beberapa hari sebelumnya, atau pada tanggal 12 Februari, Philex menerima penyelesaian klaim sebesar US$25 juta (sekitar P1 miliar) dari kebijakan tanggung jawab pencemarannya.)
  • P413 juta ketentuan untuk rehabilitasi daerah yang terkena dampak tumpahan tambang dan hukuman yang akan datang untuk pelanggaran Undang-Undang Air Bersih.

Namun, tidak termasuk penyisihan kerugian ini, Philex mencatat pendapatan inti bersih sebesar P1,705 miliar, turun 69% dari P5,57 miliar pada tahun 2011.

“Kami berada dalam situasi di mana kami tidak dapat menganggap rendahnya pendapatan inti Philex pada tahun ini sebagai hal yang tidak sepenuhnya negatif, mengingat penghentian operasi Padcal kami yang berkepanjangan,” Pangilinan, Chairman dan CEO, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Pendapatan operasional Philex turun 57% menjadi P3,35 miliar pada tahun 2012 karena Padcal ditutup hampir sepanjang paruh kedua tahun ini.

Bijih yang ditambang turun menjadi 5,5 juta ton—71.297 ons emas dan 22,3 juta pon tembaga—dari 9,5 juta ton pada tahun 2011.

Hapus aset minyak dan batubara

Kerugian yang dialami anak perusahaan Philex Petroleum Corp. dimiliki 64,79% juga membebani pendapatan.

Philex Petroleum melaporkan kerugian bersih sebesar P1,086 miliar pada tahun 2012, dibandingkan laba bersih sebesar P538 juta pada tahun 2011. Dalam keterbukaan informasi pada tanggal 22 Februari, Philex Petroleum menyatakan telah mencatat kerugian sebesar P966,88 juta pada tahun 2012, dengan rincian sebagai berikut:

  • P388,63 juta dari investasi yang dilakukan pada proyek minyak dan gas berdasarkan Kontrak Jasa No. 40 (SC 40), yang mencakup ladang minyak Cebu bagian utara, yang memiliki hak partisipasi melalui unit Forum Energy Plc. Penurunan ini didasarkan pada penilaian independen baru-baru ini terhadap potensi sumber daya SC 40.
  • P578,25 juta dari aset di Brixton, anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya yang memegang COC 130 (kontrak operasi batubara) di provinsi Zamboanga Sibugay.

Philex Petroleum juga terlibat dalam eksplorasi potensi sumber daya hidrokarbon dalam Kontrak Layanan 72 (SC 72), yang mencakup Recto Bank yang terletak di Laut Cina Selatan yang disengketakan (juga Laut Filipina Barat).

Tidak ada kontrak penambangan baru

Pada tahun 2012, First Pacific, yang memegang 31,2% saham ekonomi di Philex, memberikan pinjaman senilai hingga US$200 juta kepada Philex untuk membiayai aktivitasnya, termasuk eksplorasi dan pengembangan proyek Silangan skala besar di Mindanao Utara.

Proyek ini mencakup deposit Boyongan dan Bayugo, yang saat ini berada pada tahap kelayakan pilihan.

Ketentuan tidak adanya kontrak penambangan baru dalam kebijakan penambangan yang dikeluarkan oleh pemerintahan Aquino pada bulan Juli (Perintah Eksekutif 79) menambah ketidakpastian pada properti Bayugo. Bayugo belum memiliki Perjanjian Bagi Hasil Mineral (MPSA) dengan pemerintah. Properti Boyongan sudah memiliki MPSA.

Kontrak baru akan diterbitkan hanya setelah Kongres mengesahkan undang-undang yang mereformasi skema bagi hasil antara pemerintah dan perusahaan pertambangan.

Pekerjaan legislatif mengenai reformasi undang-undang bukanlah prioritas pemerintahan Aquino.

Pembukaan kembali Padcal

Untuk tahun 2013, Pangilinan melihat peningkatan kinerja grup Philex setelah Padcal kembali beroperasi.

“Sejak kecelakaan tailing yang tidak menguntungkan pada bulan Agustus lalu – di mana kami segera memutuskan untuk menutup tambang – semua upaya telah dilakukan oleh Philex untuk meremediasi dan merehabilitasi kolam tailing dan area yang terkena dampak, operasi dan lingkungan secepat yang kami bisa untuk pulih secara normal. bisa.

“Saya yakin upaya kami telah berjalan jauh dan kinerja Philex akan pulih,” katanya.

Pada tanggal 26 Februari, pemerintah mengizinkan Philex untuk membuka kembali Padcal hingga 4 bulan untuk mengisi kekosongan bendungan tailing yang telah dirusak. Philex mengatakan hal ini akan mencegah bendungan tersebut runtuh lagi.

“Kami telah meminta MGB (Biro Pertambangan dan Geosains) untuk mengizinkan tambang melanjutkan operasi guna mengisi kekosongan yang tersisa di lubang pembuangan, untuk menjauhkan air dari tanggul utama dan menjamin stabilitas fasilitas penyimpanan tailing secara keseluruhan. Setelah Philex kembali beroperasi, segalanya dapat kembali normal,” kata Eulalio Austin Jr., presiden dan chief operating officer Philex.

Perusahaan memerlukan sinyal dari Badan Penilaian Pencemaran, selain dari MGB, untuk melanjutkan operasinya. – Rappler.com

Angka Keluar Hk