• June 12, 2024
Philex menghadapi denda ‘awal’ P325-M karena tumpahan ranjau

Philex menghadapi denda ‘awal’ P325-M karena tumpahan ranjau

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jumlah tersebut merupakan denda berdasarkan UU Pertambangan dan belum termasuk denda yang mungkin dikenakan atas pelanggaran UU Air Bersih dan Sertifikat Kepatuhan Lingkungan perusahaan.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Philex Mining Corp akan didenda awal sebesar P325 juta atas pembuangan limbah di tambang Padcal di provinsi Benguet.

Sekretaris Lingkungan Hidup Ramon Paje mengatakan jumlah tersebut merupakan denda berdasarkan UU Pertambangan dan tidak termasuk denda yang mungkin dihadapi perusahaan karena pelanggaran terhadap UU Air Bersih dan Sertifikat Kepatuhan Lingkungan.

Undang-Undang Pertambangan mengenakan denda sebesar P50 per ton sedimen yang tumpah dari fasilitas tailing tambang. Sekitar 5 juta meter kubik sedimen yang tumpah dari Padcal telah dikumpulkan sejauh ini, kata Paje.

Mike Toledo, wakil presiden senior Philex untuk urusan perusahaan, mengatakan perusahaan belum menerima pemberitahuan resmi dari departemen Paje tentang denda tersebut, namun tetap bersedia untuk mematuhinya.

“Kami belum menerima pemberitahuan mereka dan setelah kami menerimanya, kami akan melakukan penilaian sendiri. Kalau memang ditemukan pelanggaran, kami akan patuhi,” ujarnya.

Tidak ada kerusakan besar

Paje meyakinkan masyarakat bahwa tidak ada “kerusakan besar” terhadap sumber daya alam di sekitar tambang.

“Tumpahannya besar, tapi kerusakannya tidak terlalu besar karena tindakan segera dilakukan,” katanya.

Paje menambahkan bahwa tumpahan tersebut “sekarang telah sepenuhnya terkendali”, setelah kebocoran kecil masih terlihat pada tanggal 11 hingga 13 Agustus.

Sementara itu, Leo Jasareno, Direktur Biro Pertambangan dan Geosains (MGB) mengatakan tim Biro Pengelolaan Lingkungan MGB telah menyelesaikan penyelidikan terhadap pembuangan limbah tersebut pada Kamis 16 Agustus dan diperkirakan akan menyerahkan laporan resmi.

Mengenai tim penyidik ​​MGB-EMB, laporan tim telah disampaikan kepada saya hari ini, kata Jasareno.

DENR dan MGB diperkirakan akan mengumumkan hasil penyelidikannya kepada publik awal pekan depan.

Tambang Padcal telah ditutup sejak 1 Agustus, ketika limbah bocor dari bendungan tailingnya sehingga mengancam akan mencemari salah satu sungai terbesar di negara itu, Sungai Agno, serta salah satu anak sungainya.

Kerugian dan hukuman lainnya

Philex sebelumnya mengatakan pihaknya akan kehilangan P220 juta setiap bulannya jika tambangnya ditutup.

Selain kerugian, Philex akan membayar denda dan menanggung biaya pembersihan.

Manuel Pangilinan, ketua Philex, mengatakan perusahaan tidak akan memenuhi panduan laba inti sekitar P4 miliar tahun ini karena kerugian tersebut.

Namun dia mengatakan mereka tidak akan melanjutkan operasi sampai keamanan dan integritas bendungan tailing Padcal terjamin.

Insiden penambangan tersebut terjadi di tengah perdebatan publik yang intens mengenai industri pertambangan di Filipina, yang diyakini memiliki salah satu cadangan mineral terbesar di dunia.

Namun, sebagian besar cadangan ini belum dimanfaatkan karena kuatnya gerakan anti-pertambangan di negara tersebut. – Rappler.com

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Togel Sidney