• July 16, 2024
Pilih makanan Anda, selamatkan planet ini

Pilih makanan Anda, selamatkan planet ini

MANILA, Filipina – Kebutuhan untuk mencari sumber pangan lain selain daging menjadi sangat-sangat mendesak.

Ini bukan hanya tentang kesehatan pribadi; ini tentang keadaan lingkungan.

“Kita harus menghindari jebakan bencana iklim,” Dr. Custer Deocaris, seorang ilmuwan dan pendiri serta ketua Luntiang Lunes, atau Senin Tanpa Daging Filipina. Awalnya dikonsep sebagai strategi kesehatan masyarakat di Amerika Serikat, Mealtess Monday telah berkembang menjadi gerakan global yang terdiri dari 23 negara yang menjadi tuan rumah kampanye independen.

Dr. Deocaris melanjutkan, “Menurut Badan Energi Internasional, dunia hanya mempunyai waktu 5 tahun lagi untuk membalikkan arah perubahan iklim dengan menstabilkan kelebihan gas rumah kaca.

Jika tidak, suhu global akan meningkat menjadi 2 hingga 4 derajat Celsius pada tahun 2050.

Produksi daging sebagai pangan memberikan kontribusi besar terhadap emisi gas rumah kaca (GRK). Menurut lembar fakta Luntiang Lunes, sektor peternakan berkontribusi besar terhadap degradasi lingkungan:

  • Itu siklus hidup dan rantai pasok produk peternakan berkontribusi terhadap 51% GRK global yang disebabkan oleh manusia. Itu lebih dari setengahnya!
  • Peternakan hewan untuk dijadikan makanan bertanggung jawab atas 70% deforestasi, 70% polusi air tawar global, dan mencakup 38% lahan subur.

Urgensi situasi ini membuat Dr. Deocaris membuat konsep sebuah proyek – di bawah naungan Luntiang Lunes – untuk membuat masyarakat lebih sadar akan permasalahan yang ada, serta menawarkan solusi yang sangat layak.

Pada tanggal 1 OktoberStMakan Siang Tanpa Daging Sedunia akan diluncurkan sebagai bentuk solidaritas terhadap kampanye tanpa daging.

Karena menyoroti dampak positif pola makan nabati terhadap kesehatan dan lingkungan seseorang, The World Meatless Lunch meminta sesuatu yang sangat sederhana: untuk makan siang kali ini, jangan makan daging, pilihlah makanan nabati, lebih disukai sayuran asli dan beras merah yang membutuhkan lebih sedikit pengolahan dan melepaskan lebih sedikit emisi.

Pada Makan Siang Tanpa Daging Sedunia, setiap orang diminta untuk berbagi “meja virtual”, di mana seseorang berkomitmen pada satu piring untuk membantu menyelamatkan planet ini – secara harfiah.

Perjuangan melawan perubahan iklim “satu porsi sehari” sepertinya hanya upaya kecil, dibandingkan dengan angka yang diberikan oleh para ahli kesehatan dan lingkungan.

Dr. Deocaris menjelaskan bagaimana menggabungkan upaya kecil setiap orang dapat menghasilkan perbedaan yang sangat dibutuhkan.

Rappler: Bagaimana pengaruh pola makan tanpa daging terhadap upaya melawan perubahan iklim?

Dr. Custer Deocaris (DCD): Telah ditemukan bahwa mengganti setidaknya seperempat produk peternakan saat ini dengan produk alternatif nabati adalah satu-satunya cara praktis untuk mengurangi kelebihan GRK ke tingkat yang lebih aman dalam 5 tahun ke depan! Ini belum terlambat. Kami memiliki 3 pilihan hingga 2017.

  • Opsi #1: Pilih alternatif nabati yang lebih sehat (seperti gluten kare-kare, ginataang sitaw at calabasa, bean burrito, dll.) dibandingkan makanan berbahan daging dan makanan olahan untuk mengurangi tekanan pangan karbon global
  • Opsi #2: Investasikan sumber daya keuangan global dalam geoengineering, sebuah intervensi skala besar interdisipliner dalam sistem iklim bumi
  • Opsi #3: Berinvestasi dalam teknologi luar angkasa dan temukan planet lain untuk dihuni umat manusia

Sebenarnya terserah pada kita untuk memilih.

Rappler: Apa manfaat sebenarnya dari tidak makan daging?

DCD: Anda membantu mendinginkan bumi sekaligus meningkatkan kesehatan dan gizi masyarakat; mengatasi masalah ketahanan pangan dan air; menciptakan eksistensi alternatif; menciptakan permintaan terhadap sayur-sayuran yang akan mendiversifikasi industri makanan kita; dan membantu memulihkan keanekaragaman hayati.

Penelitian terbaru juga menunjukkan bahwa dengan tidak mengonsumsi daging, Anda bahkan dapat memperlambat proses penuaan dan menjadi lebih menarik. Penuh dengan antioksidan pelawan kanker, makanan tanpa daging dapat membantu membuat Anda bersinar awet muda. Ini juga bagus untuk anggaran.

Jika seluruh masyarakat Filipina tidak makan daging hanya dalam satu kali makan, berdasarkan asupan daging kita, kita bisa menyelamatkan 750.000 hewan dari pembantaian yang kejam.

Rappler: Apakah kita semua harus menjadi vegetarian?

DCD: Saya (seorang) vegetarian, tetapi saya TIDAK menganjurkan vegetarianisme. Izinkan saya menekankan hal ini. Kampanye vegetarianisme telah menghasilkan tingkat penyerapan tidak lebih dari 5% di seluruh dunia.

Jika seseorang ingin mengajak sebanyak mungkin orang untuk berpartisipasi dan menyerukan aksi kolektif menuju masa depan umat manusia yang berkelanjutan, maka adalah bijaksana untuk mendukung flexitarianisme dan menekankan hak individu untuk membuat pilihan yang tepat. Inilah yang dimaksud dengan Luntiang Lunes (atau Senin Tanpa Daging).

Rappler: Apa tujuan Anda mendorong makanan tanpa daging?

DCD: Agar masyarakat dapat diberdayakan untuk memutuskan apa yang terbaik bagi mereka, kita perlu membekali individu dengan informasi dan pengetahuan yang tepat dan menciptakan lingkungan yang akan memberikan alternatif berkelanjutan bagi masyarakat untuk melaksanakan keputusan mereka.

Rappler: Bukankah kita sudah makan lebih banyak sayuran karena kita adalah negara agraris?

DCD: Menurut Survei Gizi Nasional tahun 2008 yang dilakukan oleh DOST-FNRI, sektor dengan tingkat kerawanan pangan dan malnutrisi tertinggi adalah sektor pertanian – orang-orang yang memproduksi makanan adalah kelompok yang paling terkena dampak kelaparan.

Filipina memiliki lebih dari 250 sayuran asli, tapi kita punya salah satu asupan sayuran terendah di dunia dengan asupan per kapita tahunan hanya 39 kg. Anda akan menemukan orang-orang mencari ayam goreng di tong sampah, namun disekitarnya terdapat ladang kosong yang dapat digunakan untuk menanam sayuran yang aman, cepat tumbuh dan bergizi.

Dengan semua ironi yang terjadi di masyarakat kita, saya pikir persepsi pangan yang sebagian besar dipengaruhi oleh media dan komersialisme sangat terkait dengan ketahanan pangan dan kesehatan masyarakat yang memburuk.

Bagaimana kita membuat orang mengubah persepsi dan sikap mereka? — Ini adalah masalah ilmu saraf. Sebagai seorang ahli saraf, saya mungkin dapat berkontribusi untuk membawa pertempuran ke alam roh.

Rappler: Bagaimana Luntian Lunes (dan The World Meatless Lunch) relevan dengan realita kemiskinan dan malnutrisi?

DCD: Filipina mengalami kelaparan di tengah keanekaragaman hayati dan melimpahnya sumber daya pangan alami. Satu dari setiap 3 anak mengalami kekurangan gizi.

Pada anak usia 6 hingga 12 tahun, berdasarkan rata-rata total asupan makanan dalam satu hari, sayur-sayuran hanya berjumlah sekitar 7% dari total asupan harian. Dengan 27% penduduk Filipina hidup dalam kemiskinan ekstrem, 1 dari 4 orang dewasa Filipina juga menderita hipertensi.

Penyakit jantung adalah pembunuh nomor 1 di negara kita: 1 dari 5 orang Filipina meninggal karena serangan jantung. Kita termasuk dalam 10 besar penderita diabetes di dunia.

Ini adalah masalah metabolisme yang dapat dicegah dengan mudah. Senin Tanpa Daging adalah alat yang efektif untuk mengubah kebiasaan makan. – Rappler.com

Bergabunglah dengan Makan Siang Tanpa Daging Sedunia pada tanggal 1 Oktober 2012 dan buatlah keputusan sadar untuk hanya menyajikan makanan nabati yang sehat di piring Anda. Ketahui bagaimana satu piring Anda (dalam satu waktu) dapat membantu menyelamatkan dunia; berhenti berlangganan www.worldmeatlesslunch.org.

Sdy pools