• July 13, 2024
Satgas tingkat tinggi vs mata EJK

Satgas tingkat tinggi vs mata EJK

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Kehakiman Leila de Lima berencana mengusulkan pembentukan gugus tugas antarlembaga tingkat tinggi dalam upaya menyelesaikan kasus pembunuhan di luar proses hukum yang belum terselesaikan.

MANILA, Filipina – Menteri Kehakiman Leila de Lima berencana mengusulkan pembentukan satuan tugas antarlembaga tingkat tinggi dalam upaya menyelesaikan kasus pembunuhan di luar proses hukum (ECK) yang belum terselesaikan.

De Lima mengatakan dia akan menyampaikan gugus tugas tersebut kepada Presiden Aquino, yang akan “secara khusus fokus pada kasus-kasus pembunuhan di luar proses hukum yang belum terselesaikan dan mencoba membuat daftar semua kasus yang memiliki peluang besar untuk berhasil dituntut.”

Satgas tersebut, kata Ketua Mahkamah Agung, akan berada di atas gugus tugas lain yang sudah ada dalam menangani EJK dan pelanggaran HAM lainnya.

“Mungkin jika ada imprimatur dari presiden dan kita memiliki semua orang yang tepat yang berkomitmen, berkomitmen untuk melakukannya, kita bisa mencapai prestasi dalam tiga tahun ke depan dan ya, jalan kita masih panjang untuk mengatasi pembunuhan-pembunuhan di masa lalu. ,” dia berkata.

Pengumuman tersebut disampaikannya pada Konferensi Filipina di Washington DC, sebuah acara yang diselenggarakan oleh Pusat Studi Strategis dan Internasional dan Asosiasi AS-Filipina, kata Kedutaan Besar Filipina di Washington. pernyataan Kamis27 September.

Turut hadir dalam dialog tersebut adalah Duta Besar Filipina untuk AS Jose L Cuisia Jr, dan aktivis hak asasi manusia. Pengumumannya merupakan jawaban atas pertanyaan John Sifton dari Human Rights Watch.

Angka EJK yang lebih rendah

Dalam dialog tersebut, De Lima mengatakan jumlah EJK semakin berkurang.

“Semua kasus yang terjadi sejak Juli 2010 atau awal pemerintahan saat ini telah segera diselidiki dan oleh karena itu sedang dalam berbagai tahapan proses hukum. Beberapa sedang dalam penyelidikan awal. Beberapa sedang diadili,” kata De Lima saat berdialog.

Meskipun demikian, kelompok hak asasi manusia yang hadir mengatakan pemerintah Filipina harus berbuat lebih banyak untuk mengatasi masalah ini, termasuk melanjutkan penuntutan kasus-kasus dari pemerintahan sebelumnya.

De Lima mengatakan merupakan sebuah tantangan nyata untuk memulai dari awal dalam banyak kasus, karena kegagalan pemerintahan sebelumnya untuk menyelidiki kasus-kasus tersebut secara memadai.

Ia juga mengatakan bahwa EJK lebih sulit dideteksi dan diselesaikan karena pihak-pihak yang terlibat dalam kasus tersebut biasanya memiliki kekuatan untuk menyembunyikan bukti dan kesaksian.

“Hal ini terutama berlaku untuk kasus-kasus dingin yang terjadi pada pemerintahan sebelumnya, di mana para konspirator telah menunjukkan upaya ekstrim yang mereka bersedia lakukan hanya untuk menyembunyikan kejahatan mereka, dan praktik mereka tidak hanya ditoleransi, namun pada kenyataannya didorong dan dilakukan. dihargai dengan membungkam perbedaan pendapat politik,” kata De Lima.

“Bagaimanapun, tindakan paling efektif yang diambil oleh pemerintahan saat ini adalah mencegah kasus pelanggaran hak asasi manusia dilakukan oleh aparat negara,” katanya.

Ia meyakinkan kelompok-kelompok tersebut bahwa kesadaran hak asasi manusia kini menjadi bagian dari pelatihan di militer dan kepolisian, dan bahwa kantor hak asasi manusia kini didirikan di angkatan bersenjata dan Kepolisian Nasional Filipina.

Ia juga menambahkan bahwa baik sektor publik maupun swasta kini lebih terlibat dalam membahas masalah ini. – Rappler.com

Angka Sdy