• July 23, 2024
Pilot Pinoy terkubur dalam kecelakaan Robredo

Pilot Pinoy terkubur dalam kecelakaan Robredo

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kapten. Pilot Jessup Bahinting dari Piper Seneca yang jatuh 18 Agustus lalu telah dimakamkan di Cebu. Mantan senator Miguel Zubiri menyebut Bahinting sebagai “pahlawan tanpa tanda jasa”.

CEBU, Filipina – Pilot pesawat naas Piper Seneca yang bernama Interior Sec. Jesse Robredo yang mengalami kecelakaan di Masbate pada 18 Agustus lalu dimakamkan di Ginatilan, Cebu kemarin (27 Agustus).

Setidaknya 500 orang berpartisipasi dalam prosesi pemakaman Kapten Jessup Bahinting dari resor pantai milik keluarga hingga pemakaman pribadi di Barangay Poblacion, dua mil jauhnya.

Sebelum pemakaman, upacara peringatan dilakukan untuk Bahinting oleh saudara-saudarinya dari Grace Communion International (GCI), di mana dia menjadi pendeta.

Mantan Senator Juan Miguel Zubiri menyampaikan pidatonya untuk sahabatnya, penuh dengan pujian dan rasa kasihan terhadap pria yang dianggapnya sebagai “pahlawan tanpa tanda jasa”.

“Banyak hal yang dilakukan Jessup untuk orang lain yang tidak ingin diketahui orang lain,” kata Zubiri.

Dia mengatakan dia kecewa dengan “kurangnya perhatian” yang diberikan kepada Bahinting meskipun dia bertindak tanpa pamrih terhadap orang lain.

Namun di hadapan janda Bahinting, Margarita, serta dua dari tiga anaknya, Sarah Lynn dan Jemar, ia berjanji perbuatan baik dan kenangannya akan selalu dikenang dan dikenang.

Zubiri dan Bahinting pertama kali bertemu pada tahun 2007 saat pemilu nasional dan lokal sebagai pemasok pesawat peta.

Bagi putri bungsu Bahinting, Sarah Lynn, warisan ayahnya akan tetap hidup melalui mereka, anak-anaknya, dan bersama orang-orang yang hidupnya ia sentuh semasa hidupnya.

“Warisannya (Bahinting) bukan hanya bidang penerbangan, namun juga iman dan cintanya kepada Yesus,” Sarah Lynn berbagi dalam pidatonya.

Putra tunggal Bahinting, Dan Bryan, tidak dapat kembali ke Tanah Air setelah mengalami masalah dengan dokumennya di Amerika Serikat.
Usai upacara peringatan, para tetangga dan teman menunggu di pinggir jalan sambil menangis saat memberikan penghormatan terakhir kepada Bahinting yang telah menyentuh kehidupan mereka dengan satu atau lain cara.

“Saya sangat terharu dengan dukungan masyarakat, dan kami mengucapkan terima kasih atas doa dan belasungkawanya. Hanya melalui mereka (teman dan keluarga) saya menyadari betapa baiknya suami saya ketika masih hidup,” kata Margarita.

Margarita memeluk peti mati suaminya untuk terakhir kalinya dan menangis.

Balon putih dengan tulisan, “Kami akan merindukanmu” juga dilepaskan ke udara setelah peti mati kapten dipindahkan ke tempat peristirahatan terakhirnya (panchon.).

Bahinting tewas bersama Robredo, dan kopilot Nepal Kshitiz Chand, yang jenazahnya telah diterbangkan kembali ke Nepal untuk dikremasi pada Minggu, 26 Agustus, ketika pesawat mereka jatuh. Hanya bantuan Robredo, Sr. Inspektur. Jun Abrasado, selamat dari kecelakaan itu. –Ryan Christopher J. Sorote

Result Sydney