• March 5, 2024
Pindah dari Haiyan melalui bola voli

Pindah dari Haiyan melalui bola voli

MANILA, Filipina – Sebagian besar dari kita menyayangkan sasana tanpa AC tempat para atlet Filipina berlatih dan mengkritik buruknya kualitas peralatan dan fasilitas olahraga di negara tersebut.

Namun bayangkan selama satu menit Anda melakukan pemanasan, jogging, bersiap untuk melakukan servis, permainan spike and run di dalam gym bobrok tanpa atap, puing-puing menumpuk di sekitar Anda dan tangisan kesedihan dan kehancuran yang mengerikan, bersamaan dengan gumaman dari pembangunan kembali dan harapan, terdengar di luar tembok gym.

Bayangkan harus berhenti berlari atau melompat ketika telinga Anda menangkap suara gemuruh truk yang mendekati gym – dan kemudian menahan napas saat truk itu lewat – mengetahui bahwa jika Anda menghirupnya terlalu banyak, bau mayat akan tercium di tubuh Anda. lubang hidung dan dapat membuat Anda terguncang.

Apa yang bisa kami katakan tentang hal itu?

Hal itulah yang harus dilalui Queenly Rez Urena dan rekan satu timnya dari tim voli putri SMP Wilayah 8 pasca bencana topan Haiyan (Yolanda). Inilah yang harus mereka tanggung hanya untuk menutup Sta. Cruz, Laguna untuk Palarong Pambansa tahun ini.

Melihat Queenly yang berusia 16 tahun, yang baru saja menyelesaikan pelatihan sore hari, Anda bahkan tidak dapat mengatakan bahwa dia adalah penyintas Haiyan. Matanya tidak menunjukkan perselisihan. Tidak ada jejak badai pembunuh dan pengalamannya menghadapinya. Senyumannya yang lebar seperti remaja normal, bersemangat untuk terus bergerak dan melihat apa yang akan terjadi dalam hidup.

Kakak laki-laki saya karena dia bermain bola voli. Saya terkesan padanya jadi saya menirunya dan bermain bola voli,” dia mengenang bagaimana game tersebut pertama kali memikat hatinya saat kelas 4 SD. “Sampai saat ini hobi saya adalah bermain bola voli.” (Adikku bermain bola voli. Aku mengaguminya, jadi aku juga bermain bola voli. Sampai saat ini, hobiku adalah bermain bola voli.)

Berasal dari Tacloban, Queenly adalah pemain setinggi 5 kaki 5 inci yang bermain untuk Leyte National High School, tempat dia baru saja lulus. Ia tinggal bersama ibunya, sedangkan kedua kakaknya bersekolah di Cebu dan ayahnya adalah pegawai swasta di Saipan.

Fisiknya yang kencang menunjukkan bahwa ia adalah atlet yang disiplin dan terampil di usia muda. Faktanya, Queenly telah menerima beberapa penghargaan atas permainan impresifnya. Di tahun pertama sekolah menengahnya, Queenly dianugerahi Setter Terbaik dan Spiker Terbaik di liga antarsekolah dan bahkan di Liga Bola Voli Putri Shakey edisi Leyte.

Pengalaman bermain bola volinya juga mengesankan. Queenly berbagi bahwa dia dan rekan satu timnya telah bermain tidak hanya melawan tim yang sangat kompetitif di Manila, tetapi juga melawan grup internasional dari Selandia Baru. Peluang ini, katanya, datang awal tahun ini melalui Liga Bola Voli Putri National Shakey dengan tim tamu Australia dan Selandia Baru melakukan perjalanan ke Filipina untuk bermain.

Queenly saat itu menjadi anggota tim Visayas Timur. Dan meskipun mereka finis terakhir dari 10 tim, pengalamannya berbeda. Baginya, ini lebih dari sekadar mengenal merek permainan internasional yang lebih kompetitif, namun lebih dari sekedar membangun kepercayaan dirinya.

Ini sangat besar (sangat membantu). Sulit bila Anda tidak punya teman,” Queenly berbagi. “Anda percaya diri karena mereka lebih kuat dari kami.” (Itu merupakan dorongan besar. Lebih sulit untuk tidak berkompetisi. Kami semakin percaya diri karena lawan lebih kuat dari kami.)

Banyak juga yang dia pelajari melalui bola voli untuk menjadi satu dengan tim dan tumbuh menjadi pribadi yang lebih baik. Persatuan dan persahabatan yang ada dalam bola voli hanya memberikan efek positif pada Queenly, itulah sebabnya dia semakin mencintai olahraga ini.

Ketika seseorang mempunyai masalah, Anda dapat membantunya. Itu sebuah tim, ”dia menjelaskan dinamikanya. “Ketika orang lain mempunyai masalah, rekan satu tim Anda akan membantu Anda. Inilah saatnya Anda akan mengetahui sikap Anda.” (Ketika ada yang punya masalah, kamu bisa membantu. Karena kita adalah satu tim. Ketika salah satu dari kita punya masalah, rekan satu tim membantu kita. Saat itulah kamu mengetahui siapa dirimu.)

Dia mengakui satu sikap tidak menyenangkan yang dia atasi dengan bantuan rekan satu timnya.

Seperti saya, putong, yang kadang mudah bosan.” (Bagi saya itu mahkota, yang berarti saya mudah tersinggung.)

Mengatasi tragedi melalui bola voli

Pada hari ketika Topan Haiyan melanda negara itu pada bulan November 2013, Queenly dan keluarganya sudah tinggal di sebuah penginapan, yakin bahwa badai dan air banjirnya tidak akan mencapai mereka. Mereka termasuk yang mengungsi untuk menghindari bahaya di kampung halamannya, yang menurut Queenly sangat rawan banjir.

Bersama ibu dan sepupunya, Queenly tinggal di lantai dasar. Pada pukul 07.00, ibunya memberi tahu mereka bahwa air mulai mengalir ke dalam pondok. Sudah terjebak, mereka tidak punya tempat lain untuk pergi. Queenly berbagi seseorang membantu mereka dan membawa mereka ke lantai dua, di mana mereka menunggu badai selama sehari, tidak menyadari kehancuran yang terjadi di luar penginapan dan semua nyawa yang hilang.

Meskipun ketakutan terus-menerus yang harus mereka tanggung dan jatah makanan yang terbatas, Queenly dan keluarganya menganggap diri mereka beruntung – tidak ada korban di keluarga mereka dan hanya satu teman sekelas yang kalah dari Queenly.

Untungnya, tidak ada yang meninggal, ”dia berbicara dengan lembut. “Sepupu saya hanya terluka ringan. Saat air surut, saat kami keluar, banyak orang yang sudah meninggal.” (Untungnya tidak ada anggota keluarga kami yang meninggal. Sepupu saya terluka ringan. Setelah air surut, saat kami keluar, banyak yang sudah meninggal.)

Selama masa sulit ini, Queenly beralih ke satu-satunya cara terbaik yang dia tahu bisa membuat segalanya lebih baik, meski hanya sementara: bola voli.

Hanya beberapa minggu setelah topan, Queenly dan rekan satu timnya kembali berlatih. Kondisi yang memprihatinkan tidak menghentikan mereka. Bahkan ibu Queenly tidak dapat menghentikan putrinya untuk keluar hingga larut malam, karena pelatihan berakhir pada pukul 17.30 – saat jalanan mulai sepi dan transportasi umum menjadi sulit diakses. Dan meskipun Queenly mengatakan berbahaya untuk berkeliaran saat ini atau setelah jam 6 sore, dia mengatakan tidak ada yang bisa menghentikannya untuk bermain.

Faktanya, ia dan timnya menyambut baik semua jam sibuk latihan dan perjalanan dua minggu ke Manila pada bulan Januari untuk Liga Bola Voli National Shakey.

Ini seperti kita move on ketika kita pergi ke Manila karena kita menikmatinya,” Queenly menjelaskan bagaimana membantunya dan rekan satu timnya kembali bermain dan berkompetisi. (Kami entah bagaimana berhasil move on ketika kami tiba di Manila karena kami menikmatinya.)

Meski diakuinya itu hanya kebahagiaan sementara.

Namun ketika kami kembali ke Tacloban, kami teringat. Itu membuatku sedih.” (Tetapi ketika kami kembali ke Tacloban, kami mengingat semuanya. Kami merasa ingin menangis.)

Saat ia dan rekan satu timnya bersiap untuk bertanding di Palarong Pambansa 2014 pada tanggal 4 hingga 10 Mei, Queenly mengatakan kampung halamannya jauh lebih baik dari sebelumnya. Meski ada beberapa kota yang masih berusaha pulih dari topan tersebut.

Dia baik-baik saja. Di bagian lain San Jose, sulit dilihat. Lalu yang lainnya masih tersebar. Kemudian korban tewas lainnya tidak ditemukan.” (Itulah saat ini. Di bagian lain seperti di San Jose sulit untuk dilihat. Masih berantakan. Dan masih ada beberapa korban tewas yang belum ditemukan.)

Mimpi sederhana

Queenly, anak bungsu dari 3 bersaudara, dibesarkan dalam kehidupan sederhana oleh keluarga sederhana, juga memimpikan masa depan yang sederhana.

Sederhana saja, lulusan. Jadilah universitas dalam permainan,” katanya. (Sederhana, menyelesaikan sekolah. Bermain untuk tim universitas.)

Queenly mengatakan dia akan senang jika Adamson University menawarkannya beasiswa. Dia berharap bisa tampil cukup baik di Palaro untuk mengesankan pramuka dan semoga bermain bersama Mayette Zapanta, salah satu idolanya, dan bahkan melawan inspirasi bola voli terbesarnya, Alyssa Valdez dari Ateneo Lady Eagles.

Dia saat ini sedang menunggu hasil lamarannya di Leyte Normal University, di mana dia ingin belajar HRM (Manajemen Hotel dan Restoran) dengan harapan bisa menjadi pramugari suatu hari nanti. Dia juga akan terus bermain di sana sebagai bagian dari tim universitas jika diterima. Jika pilihan itu berhasil, dia akan bergabung dengan kakak laki-laki dan perempuannya, yang sedang kuliah di Cebu.

Impian si spiker kidal mungkin sederhana, namun ia tetap tidak bisa menghilangkan rasa takut dan keraguannya.

Saya tidak berpikir untuk bergabung. Ini menakutkan,” jawab Queenly ketika ditanya tentang mimpinya bermain di Liga Super Filipina, liga bola voli komersial pertama di negara itu. (Saya tidak berpikir untuk bergabung. Saya khawatir.)

Karena sepertinya aku sedikit melenceng. Karena aku akan kalah karena teman-temanku yang lain kuat.” (Saya merasa sedikit sedih. Saya pikir saya hanya akan kalah karena orang lain juga merupakan pemain kuat.)

Di usianya yang ke-16, Queenly masih mempunyai banyak waktu untuk mewujudkan impiannya dan membangun kepercayaan dirinya lebih jauh lagi. Saat ini, tugas yang ada adalah Palarong Pambansa terakhirnya.

Kami hanya mampu bermain,” Queenly berbagi motivasi timnya. “Agar kita bisa merasakannya. Kita bisa mengatasinya, ayo kita ambil. Ini tahun terakhir kami. Mari kita bermain dengan kemampuan terbaik kita.” (Kami menanggung semua ini hanya untuk bermain. Supaya kami dapat memperoleh pengalaman. Kami akan bertahan, kami akan menerimanya. Ini adalah tahun terakhir kami. Kami akan bermain hingga yang terbaik.)

Bagi Queenly dan rekan-rekan setimnya, menahan napas setiap kali truk penuh mayat lewat bukan berarti menghalangi baunya, melainkan menghalangi tragedi dan kesedihan yang menyertainya.

Menahan nafas, lalu melanjutkan latihan berarti mereka bisa melupakan masalah mereka, setidaknya untuk saat ini, dan sebaliknya fokus pada apa yang ada di depan. – Rappler.com

Data Sydney