• June 16, 2024
Pindah Selfie, Ini Foto ‘Rekonsiliasi’ Binay-Mar

Pindah Selfie, Ini Foto ‘Rekonsiliasi’ Binay-Mar

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Terjebak di ruangan panas menunggu Presiden AS Obama, saingan Binay dan Roxas menyetujui permintaan Senator Legarda untuk berjabat tangan dan berpose untuk foto

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Ini adalah pilihan foto terbaik.

Presiden AS Barack Obama dan seorang jurnalis yang beralih menjadi politisi memerlukan Wakil Presiden Jejomar Binay dan Menteri Dalam Negeri Mar Roxas untuk sejenak mengesampingkan persaingan mereka, berjabat tangan, berfoto dan tersenyum.

Senator Loren Legarda juga mengambil gambar rival sengitnya pada tahun 2010 dan mungkin musuh politiknya pada tahun 2016.

Legarda, mantan jurnalis penyiaran, menceritakan kisah di balik beritanya. Ia mengatakan dirinya, Binay dan Roxas menunggu Obama di markas militer di Taguig City pada Selasa pagi, 29 April, bersama mantan Presiden Fidel Ramos dan Senator Antonio Trillanes IV.

“Panas sekali dan kami masih punya waktu lebih dari satu jam. Saya hanya berpikir, ‘Mar dan VP Jojo, kenapa tidak saling ngobrol, berdiri di sini, dan saya akan mengambil foto.’ Jadi mereka tersenyum dan menurutinya,” kata Legarda melalui pesan singkat.

Kesempatan berfoto yang langka itu membuat Ramos memuji Legarda.

“FVR mengatakan kepada saya bahwa Anda benar-benar tidak bisa menyingkirkan jurnalis itu dari Loren. Saya bilang itu lebih dari itu. Rekonsiliasi nasional, dan itu meringankan suasana,” katanya. “Kemudian saya meminta Mar untuk mengambil foto saya ketika Presiden Obama menjabat tangan saya setelah pidatonya.”

Legarda mengatakan, bukan nilai berita dari foto tersebut, melainkan kesopanan dasar yang membuatnya meminta kedua pria tersebut berpose untuk foto tersebut.

“Saya sebenarnya tidak menganggapnya sebagai jurnalisme sama sekali. Saya hanya berpikir hanya ada 5 orang di ruangan panas itu dan hei, kita semua harus berbicara satu sama lain,” katanya.

Senator mengatakan dia bisa mempertemukan Binay dan Roxas karena dia memiliki ikatan dengan dua rivalnya. Dia dan Binay bersama-sama dalam kampanye oposisi tahun 2004, di mana dia menjadi pasangan mendiang aktor Fernando Poe Jr.

“Saya menjadi common denominator karena Mar adalah teman masa kecil, VP Jojo adalah teman lama semasa FPJ, dan FVR adalah mentor saya di bidang politik, sedangkan Sonny (Trillanes) adalah rekan baru saya,” kata Legarda.

Secara kebetulan, Legarda, Binay dan Roxas saling bersaing dalam kampanye wakil presiden tahun 2010 yang sulit. Setelah pemilu, Roxas mengajukan protes pemilu yang menantang kemenangan Binay, yang kesuksesannya mengejutkan para pesaingnya.

Dalam jumpa pers hari Rabu, Trillanes mengatakan dia tidak merasa Binay dan Roxas tidak nyaman berjabat tangan, dan itu “terlihat wajar.”

“Saya lihat tidak ada keraguan, jadi mungkin mereka sudah terbiasa dengan hal seperti itu,” sindirnya.

Roxas bungkam mengenai ambisinya sebagai presiden, namun secara luas dilaporkan bahwa dia adalah pengusung Partai Liberal (LP) yang berkuasa pada tahun 2016, dan sekali lagi mencalonkan diri melawan Binay dari oposisi, yang dipandang sebagai kandidat terdepan dalam pemilu. perlombaan untuk kepala eksekutif.

Namun presiden anggota parlemen yang sedang cuti dan pemimpin oposisi sejenak melupakan politik dan men-tweet foto mereka bersama.

Pada hari Senin, Binay dan Roxas juga merupakan bagian dari kelompok pejabat yang menyambut kedatangan Obama, namun keduanya tidak terlihat berbicara satu sama lain.

Rincian momen “rekonsiliasi” pada hari Selasa hanya diketahui oleh para politisi dalam kelompok tersebut, dan para pembantunya tidak mengetahui apa yang telah terjadi.

Saat ditanya apa yang menyebabkan bosnya menjabat tangan Roxas, juru bicara Binay Joey Salgado mengaku tidak tahu. Dia bercanda, “Serangan panas.” – Rappler.com

Data Sidney