• May 29, 2024
Pinjaman bantuan pembangunan resmi meningkat tiga kali lipat pada kuartal keempat tahun 2014

Pinjaman bantuan pembangunan resmi meningkat tiga kali lipat pada kuartal keempat tahun 2014

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bank Dunia adalah sumber pinjaman terbesar sebesar $4,46 miliar

MANILA, Filipina – Proyek dan program yang didanai oleh Official Development Assistance (ODA) meningkat seiring dengan peningkatan pencairan dana sebesar tiga kali lipat pada kuartal keempat tahun 2014 dibandingkan periode yang sama pada tahun 2013, menurut National Economic and Development Authority (NEDA).

Seluruh indikator kapasitas penyerapan menunjukkan kinerja yang baik. Ini termasuk tingkat pembayaran, tingkat pembayaran, tingkat ketersediaan dan rasio pembayaran, kata Roderick M. Planta, direktur Staf Pemantauan dan Evaluasi (MES) NEDA.

Tingkat pencairan, yang merupakan pengeluaran aktual atau penarikan dana dari proyek dan program yang didanai ODA, meningkat menjadi $1,62 miliar pada kuartal terakhir tahun 2014 dari $546,36 juta pada periode yang sama tahun 2013.

Peningkatan tersebut disebabkan oleh penarikan (atau pencairan) pinjaman aktual yang lebih tinggi dari 13 pinjaman program sebesar $1,1 miliar – naik dari $182,60 juta pada kuartal keempat tahun 2013, menurut laporan NEDA-MES.

Tingkat pembayaran, atau tingkat pembayaran aktual sebagai persentase dari target pembayaran pada tahun tersebut, mengalami peningkatan sebesar 18 poin persentase menjadi 68,3% pada tahun 2014 dari 50,3% pada tahun 2013.

Meskipun berada di bawah ambang batas 70% yang dapat diterima, untuk kinerja keuangan yang memuaskan pada tahun tertentu, tingkat pembayaran merupakan peningkatan yang signifikan dibandingkan angka tahun 2013, kata NEDA.

Tingkat pemanfaatan, atau persentase pemanfaatan aktual jumlah pinjaman versus jadwal pinjaman, juga membaik dan terus melampaui ambang batas sebesar 77% pada kuartal keempat tahun 2014 dari 73% pada tahun sebelumnya.

Selain itu, rasio pencairan atau penarikan aktual terhadap jumlah pinjaman bersih yang tersedia meningkat sebesar 12,3 poin persentase dari 9,3% pada kuartal terakhir tahun 2013 menjadi 21,6% pada kuartal keempat tahun 2014.

Peningkatan ini disebabkan oleh pendaftaran pinjaman program baru sebesar $2,04 miliar, namun hampir separuhnya dicairkan pada tahun tersebut, tambah NEDA.

Pemberi pinjaman

Komitmen bersih keseluruhan untuk proyek dan program yang didukung ODA meningkat sebesar $3,18 miliar pada kuartal keempat tahun 2014 atau $11,29 miliar dari $8,11 miliar pada kuartal terakhir tahun 2013.

Komitmen bersih tersebut terdiri dari 13 pinjaman program senilai $4,09 miliar dan 62 pinjaman proyek senilai $7,21 miliar. Sektor infrastruktur mempunyai andil terbesar (40,2%).

Bank Dunia merupakan sumber pinjaman terbesar, dengan pangsa 39,5% senilai US$4,46 miliar.

Badan Kerja Sama Internasional Jepang (JICA) berada di urutan kedua dengan $3,41 miliar (30,2%).

Ketiga adalah Bank Pembangunan Asia dengan $2,23 miliar atau 19,8%.

Total bantuan dari 3 sumber pinjaman sebesar $10,10 miliar menyumbang 89% dari total portofolio tahun 2014. – Rappler.com

Data Pengeluaran Sydney