• May 23, 2024
Pinoy dari Sabah tiba di Tawi-Tawi

Pinoy dari Sabah tiba di Tawi-Tawi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sekitar 120 warga Filipina tiba di Bongao, Tawi-Tawi pada Jumat malam untuk menghindari kekerasan di Sabah

TAWI-TAWI, Filipina – Dengan menggunakan dua perahu dan membawa anak-anak, sekitar 120 warga Filipina yang tinggal di Sandakan, Sabah, tiba di ibu kota Bongao tak lama setelah pukul 20.00 pada hari Jumat, 8 Maret.

Mereka termasuk di antara ratusan warga Filipina – sejauh ini lebih dari 400 orang – yang telah meninggalkan Sabah sejak konflik berdarah selama 3 minggu antara pengikut bersenjata Sultan Sulu dan pasukan keamanan Malaysia pada tanggal 1 Maret.

Para pengungsi dikawal oleh kapal patroli Angkatan Laut Filipina BRP Sultan Kudarat, yang mencegat mereka saat dalam perjalanan menuju Bongao.

Beberapa dari mereka yang kami wawancarai mengatakan bahwa mereka tidak berpikir akan kembali ke Sabah. “Kami tidak bisa mendapatkan pekerjaan lagi,” kata salah satu warga Filipina. Kebanyakan dari mereka tidak memiliki dokumen resmi untuk tinggal cukup lama di Sabah.

PH meminta akses Malaysia ke Filipina di Sabah

Filipina mengirim nota lisan lainnya ke Malaysia pada hari Jumat untuk meminta persetujuan masuknya misi kemanusiaan yang akan membantu warga Filipina yang ditahan di Sabah. Permintaan ini dimuat dalam 4 catatan verbal sebelumnya ke Malaysia – tidak berhasil.

“Kami telah meminta pemerintah Malaysia untuk memperlakukan orang-orang yang kami asuh secara manusiawi. Ini adalah pendekatan berkelanjutan kami. Kami berharap dan telah memberi tahu Kedutaan Besar Malaysia bahwa tim Kedutaan Besar Filipina di Lahad Datu diberikan akses penuh ke Filipina,” kata Juru Bicara Kepresidenan Edwin Lacierda.

Pemerintah Filipina juga ingin dapat membantu warga Filipina yang terkena dampak permusuhan. Diperkirakan ada 800.000 orang Filipina di Malaysia, sebagian besar di Sabah.

LEGA.  Makanan dihidangkan sebelum para pengungsi menjalani proses pengolahan dan pendokumentasian.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Raul Hernandez mengatakan Menteri Albert del Rosario juga “berhubungan dengan Menteri Luar Negeri dan pejabat Malaysia lainnya setiap hari.”

Hernandez mengatakan bahwa selama kunjungannya ke Malaysia, Del Rosario menindaklanjuti permintaan negara tersebut sebagai berikut:

  • informasi lengkap tentang situasi tersebut
  • menerapkan toleransi maksimum untuk mencegah hilangnya nyawa lebih lanjut
  • izin bagi kapal Angkatan Laut Filipina untuk berangkat ke Lahad Datu
  • untuk layanan kemanusiaan dan konsuler yang disediakan untuk Filipina di Lahad Datu
  • pertimbangan bagi perempuan dan warga sipil lainnya yang tidak terlibat dalam permusuhan untuk dapat meninggalkan wilayah konflik

Hernandez mengatakan permintaan tersebut “masih dipertimbangkan mengingat kondisi keamanan.”

Satgas Tabang Basulta

Di Bongao, staf Palang Merah mulai mewawancarai mereka untuk dokumentasi. Pejabat setempat di sini mengatakan mereka akan bermalam di Institut Teknologi Maharadika. Setidaknya 7 SD di sini juga disiapkan untuk menampung pengungsi.

Satgas Tabang Basulta (Basllan, Sulu, Tawi-Tawi) dibentuk untuk mengurus warga Filipina yang kembali.

Pada Kamis, 7 Maret, sedikitnya 55 warga Filipina yang kembali juga tiba di Siasi, Sulu. Beberapa hari sebelumnya, pemerintah menyatakan telah memantau kedatangan lebih dari 300 warga Filipina dari Sabah sejak awal konflik 9 Februari lalu.

Hernandez mengatakan ada juga pengaturan di Malaysia. “DFA, khususnya kedutaan kami di Kuala Lumpur, mempunyai rencana darurat untuk segera memperluas bantuan konsuler dan kemanusiaan ke Filipina yang terkena dampak. Sementara itu, DOLE telah mengaktifkan Satuan Tugas antarlembaga Malaysia untuk mengoordinasikan dan memantau bantuan kepada pengungsi yang kembali di pusat terpadu di Zamboanga City dan Bongao, Tawi-Tawi,” kata Hernandez.

Pengikut bersenjata Sultan Jamalul Kiram III mengumumkan gencatan senjata pada hari Kamis, namun Malaysia menolak untuk mematuhinya dan malah meminta mereka untuk menyerah.

Malaysia mengatakan telah menangkap lebih dari 60 warga Filipina terkait konflik tersebut dan 52 orang tewas dalam pertempuran tersebut, termasuk 8 polisi Malaysia. Rappler.com

Hk Pools