• March 5, 2024
Pitta langka tumbuh subur di Gunung Banahaw

Pitta langka tumbuh subur di Gunung Banahaw

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pitta Kumis langka tumbuh subur di Gunung Banahaw.

MANILA, Filipina – Cris Ceriban, juru kunci di Resor Lembah Kahoy Bangkok, Dolores, Quezonbaru-baru ini menemukan sarang burung saat menyelidiki sumber air masyarakat di Gunung Banahaw.

Dia mengira itu hanyalah sarang dari Plain Bushen, unggas air endemik Filipina, sampai dia menjelaskan temuannya kepada seorang fotografer burung liar yang sedang berkunjung, yang segera pergi ke lokasi tersebut untuk memastikan kecurigaannya terhadap kemungkinan sarang yang mengkonfirmasi pitta atau burung gunung. .

Benar saja, sarang itu milik pitta paling langka di negara ini, Moustache Pitta.

Penemuan Pitta Kumis yang bersarang, pitta endemik Filipina yang paling banyak dicari, di Gunung Banahaw merupakan hasil dari program pelaporan/bonus sarang yang diprakarsai oleh fotografer burung liar. Ramon Quisumbingyang memberikan insentif uang kepada siapa pun yang menemukan dan melindungi sarang burung di Bangkong Kahoy Valley Resort di Dolores, Quezon.

Sebelum adanya program ini, masyarakat awam tidak menghargai burung dan sarangnya; lebih sering daripada tidak, mereka memakan telur burung dengan keyakinan bahwa hal itu memberi mereka energi.

Saat ini, inisiatif konservasi sedang berjalan lancar.

Tentang penemuan baru-baru ini, Quisumbing berkata, “Ini adalah rekaman sarang pertama yang ke-3 di Lembah Bangkong Kahoy/Gunung Banahaw dalam 2 bulan. Dua yang pertama adalah ras Besra dan Burung Kicau Tenggorokan Lemon yang membingungkan. Sekarang, ini adalah Pitta Berkumis! Lembah Kahoy Bangkok dengan cepat menjadi suaka burung sejati!”

Bahwa Pitta Berkumis dapat berkembang biak adalah hal yang penting karena spesies ini dianggap rentan dan terancam punah, menurut Persatuan Jaringan Konservasi Internasional (IUCN). Juga dikenal sebagai Koch’s Pitta, Whiskered Pitta biasanya terlihat di daerah seperti Cordillera Central, Sierra Madre dan Bicol. Suku Igorot menyebut burung itu Kong Kong. Wisatawan dapat pergi ke Kamp Sawa di Lanskap Lindung Penablanca di Cagayan: 10 jam berkendara, 12 jam pendakian, dan berkemah semalam. Dan Anda tetap harus berdoa semoga beruntung bisa melihatnya.

Saat sesama fotografer burung liar Neon Rosell II memposting foto Pitta Kumis yang sedang bersarang di Gunung Banahaw pada ketinggian 1.095 meter di atas permukaan laut, dan menerbitkan dokumentasi sarangnya yang pertama, Raja St.Anne, Rocky Sison dan penulis ini, semua yang terlibat Fotografer burung liar dari Filipinapergi ke Bangkong Kahoy untuk mengikuti jejaknya dan melihat sendiri pitta Filipina yang terbesar namun terlangka.

Setelah 2,5 jam berjalan di jalur yang sulit di berbagai medan (beberapa berbahaya dengan tanah yang terkikis, bebatuan licin, dan tanaman beracun) mereka hanya mengalami dua kali pertemuan dengan keindahan langka: satu berlangsung kurang dari 20 detik, yang lain hanya sekitar 5 detik.

Ada sekitar 32 pitta berbeda di seluruh dunia, dan dua di antaranya hanya ditemukan di Filipina – the Azure-breasted atau Steere’s Pitta dan Kumis Pitta, yang paling langka di negeri ini. Garis malar atau “kumis” berwarna coklat kemerahan inilah yang menjadi asal muasal nama Whiskered Pitta, meskipun tanda bidangnya berukuran besar dan bagian perut serta bulu ekor berwarna merah tua.

Tiga pitta lainnya juga ditemukan di negara tersebut – penduduk Kap Pittaitu Pitta perut merah dan Pitta Sayap Biru yang bermigrasi.

Mads Bajarias, seorang pengamat burung dan anggota pendiri Klub Burung Liar Filipina, mengatakan bahwa Pitta Kumis adalah burung yang sangat berharga karena sifatnya yang sulit dipahami dan tertutup. Dia menambahkan bahwa Tim Fisher, salah satu penulis Panduan tentang burung FilipinaDiperkirakan pada tahun 2007, meskipun ukuran burungnya besar (9 inci), kurang dari 200 pengamat burung yang pernah melihat permata hutan yang indah ini.

Hal ini membuatnya menarik bagi para pengamat burung yang ingin menguji keterampilan dan kesabarannya. Dia mengatakan bahwa bisa melihat Pitta Berkumis yang sulit ditangkap sebanding dengan melihat yang langka Elang Filipina di Mindanao.

Dengan penemuan tersebut, Ahli Ornitologi Inggris Desmond Allen mengatakan bahwa “Bangkong Kahoy akan segera membangun hotel 5 lantai untuk para pengamat burung.” – Rappler.com

(Alain Pascua adalah wakil presiden Fotografer Burung Liar Filipina dan Klub Burung Liar Filipina.)

Nomor Sdy