• June 16, 2024
Seksi baru: Kewirausahaan sosial

Seksi baru: Kewirausahaan sosial

MANILA, Filipina – “Kami ingin membuat kewirausahaan sosial menjadi seksi,” kata Karl Satinitigan, direktur Pusat Inovasi Sosial atau CSI Gawad Kalinga, 24 tahun, sebuah program yang melatih calon wirausaha sosial.

Selama CSI Night, yang diadakan setiap hari Selasa di GK Enchanted Cafe, sepertinya ada sesuatu yang sedang terjadi: sesuatu yang besar, mengasyikkan, dan tak terhentikan. Ini disebut kewirausahaan sosial.

Seorang pengusaha mengundurkan diri dari jabatan eksekutifnya di perusahaan multinasional, dan seorang lagi menjadi konsultan publik. Tampaknya kasih sayang dengan cepat menjadi seksi baru.

Menurut Tony Meloto, pendiri Gawad Kalinga dan pelopor kewirausahaan sosial di Filipina, kewirausahaan sosial adalah inovasi sosial. Orang-orang yang berkomitmen terhadap perubahanlah yang bersatu untuk mewujudkannya.

Kewirausahaan sosial juga merupakan perubahan dalam cara orang berbisnis. “Kesalahan kapitalisme lama adalah persaingan yang kejam, konsumerisme berlebihan, dan keserakahan tak terkendali yang menginginkan keuntungan sebesar-besarnya. Wirausaha sosial adalah kapitalisme tercerahkan yang percaya bahwa berbuat baik akan menghasilkan bisnis yang baik,” katanya.

LEBIH DARI SEBUAH BISNIS.  Jun Castillo ingin mengubah industri kelapa dan membantu meningkatkan taraf hidup petani kelapa.  Foto oleh Pia Ranada

Rumah kelapa

Contoh yang baik adalah Coconut House milik Jun Castillo, sebuah bisnis restoran yang mewujudkan advokasinya untuk mengubah industri kelapa dan membantu petani kelapa Filipina. Menurut Castillo, 3,5 juta petani kelapa di Filipina termasuk yang termiskin di negara tersebut meskipun industri kelapa menyumbang 20% ​​dari pertanian negara tersebut.

Sebab, menurut dia, “hanya pengusaha besar yang diuntungkan dari industri ini”. Dalam apa yang disebut Castillo sebagai “industri lama”, hanya satu bagian kelapa yang dikembangkan – kopra, yang digunakan untuk membuat sabun, deterjen, dan bahan peledak. Tiga perempat bagian kelapa yang berharga dibuang.

Advokasi Castillo adalah mengakhiri “industri lama” ini dan membuka jalan bagi industri baru yang mengembangkan dan memaksimalkan seluruh elemen kelapa, sehingga memungkinkan petani mendapatkan bagian keuntungan yang lebih besar.

Untuk tujuan ini, Castillo mengajari para petani cara mengembangkan air kelapa yang berbeda simpul jus karena berasal dari kelapa matang dan mengandung lebih banyak nutrisi. Faktanya, Castillo berkata, “Ini mengandung lebih banyak nutrisi daripada Gatorade.”

PRODUK SEHAT.  Rangkaian produk Coconut House meliputi minyak kelapa.

Minum air kelapa sudah menjadi hal yang populer di kalangan selebriti Hollywood yang ingin tetap bugar, namun petani kelapa Filipina membuang 4 miliar liter air kelapa setiap tahunnya. Jika petani kelapa bisa memaksimalkan bagian kelapa ini, kata Castillo, “Mereka bisa menghasilkan lebih dari kopra, yaitu P20 miliar per tahun!”

Di Coconut House, sebuah restoran menawan yang dikelilingi oleh tanaman hijau subur di Quezon Memorial Circle, semua hidangan dan makanan penutup yang disajikan memiliki beberapa bentuk atau bagian dari kelapa di dalamnya. Ada es krim berbahan dasar santan, gatadobo, buku-buku jari yang kurus, kelapa oke terbuat dari tepung kelapa dan masih banyak lagi.

Tidak hanya menyajikan makanan sehat, organik, dan lezat bagi pelanggan yang suka berpetualang dan lapar, namun juga membantu menciptakan pasar untuk seluruh bagian kelapa demi kepentingan petani kelapa yang tidak bisa mendapatkan cukup dari industri lama yang berpusat pada kopra.

Meskipun banyak wirausahawan sosial yang sudah mapan adalah veteran seperti Jun Castillo dan Tony Meloto dari GK, menurut pendiri GK, “kaum mudalah yang memiliki masa depan.”

Semakin banyak wirausaha sosial yang memulai bisnisnya di usia awal 20-an-30an.

Eceng Gondok & Lily

Dalam kasus Noreen Bautista dan 4 orang lainnya yang menciptakan merek fesyen ramah lingkungan Jacinto & Lirio, mereka memulainya bahkan sebelum lulus kuliah.

J&L, demikian merek mereka juga dikenal, menciptakan tas dan notebook yang didesain dengan indah dan dibuat dengan elegan untuk pasar kelas atas dari bahan kulit eceng gondok. Eceng gondok adalah salah satu tanaman paling invasif di dunia, menyumbat danau dan sungai di Filipina, memperburuk banjir dan menyebabkan banyak kesedihan bagi kota-kota terdekat.

TERBUAT DARI HYAINTH.  J&L menemukan kegunaan alternatif untuk tanaman yang merusak dan invasif.

J&L membantu mengubah tanaman pengganggu ini menjadi sumber pendapatan bagi warga desa dengan membeli kulit dari batang eceng gondok dan mengolahnya menjadi tas cantik.

Setelah memenangkan P350.000 untuk mewujudkan ide bisnis mereka, mereka bermitra dengan desainer Cora Jacobs yang membantu mereka menghasilkan koleksi pertama mereka. Kini mereka telah berkembang dengan menyertakan lini buku catatan bernama Kwaderno yang mereka beri merek sebagai Moleskin versi Filipina.

Noreen berharap dapat menjadikan J&L sebagai merek internasional, sebagai bagian dari skema untuk meningkatkan kualitas dan reputasi merek Filipina.

Namun lebih dari itu, penggerak J&L adalah komunitas di Pampanga, Laguna, Rizal dan Pasig yang mendukung mereka.

Noreen dengan penuh kasih ingat menerima pesan teks dari salah satunya ibu memberitahunya bahwa J&L memungkinkan dia membiayai operasi gondoknya. Satu lagi ibu mengatakan hal itu membantunya membayar biaya rumah sakit saat melahirkan anaknya. Dampak seperti itulah yang diharapkan dapat dihasilkan oleh wirausaha sosial, sedikit demi sedikit, kepada satu anggota masyarakat dalam satu waktu.

J&L mengikuti tren fesyen ramah lingkungan dengan merek seperti Toms, Human Nature, dan Rags2Riches. Noreen menjelaskan munculnya tren ini dengan menunjukkan bahwa semakin banyak konsumen yang sadar akan dampak konsumerisme terhadap lingkungan dan masyarakat.

Karena media sosial dan Internet, terdapat lebih banyak cara bagi orang-orang untuk mengutarakan pendapatnya, mempertanyakan integritas merek, dan memberi tahu orang lain tentang merek dan produk yang “bertanggung jawab secara sosial”.

Noreen berharap komunitas dukungan J&L menjadi tempat berkumpulnya pelanggan. Namun dia dengan hati-hati menekankan bahwa wirausaha sosial tidak boleh hanya mengandalkan taktik belas kasih untuk mendapatkan penjualan. Pada akhirnya, membantu membangun desa atau tidak, produk yang dijual harus memenuhi standar kualitas dan keunggulan.

Masa depan yang cerah

Noreen memiliki optimisme yang sama terhadap masa depan yang dimiliki Tony Meloto, Karl Satinitigan, dan banyak wirausaha sosial lainnya. “Sekarang adalah waktu yang tepat untuk memulai wirausaha sosial,” katanya. Oleh karena itu, salah satu proyek kesayangannya adalah situs web yang didedikasikan untuk kewirausahaan sosial.

Entrepsbuild.ph yang merupakan kependekan dari “Entrepreneurs Build Society” adalah situs web yang bertujuan untuk menyebarkan kisah sukses wirausaha sosial dan menginformasikan wirausaha sosial yang menjanjikan tentang peristiwa dan peluang yang dapat mengarahkan mereka ke arah yang benar. Situs webnya masih dalam pengerjaan, tapi katanya akan segera tersedia.

Tony Meloto menyuarakan optimismenya ketika dia mengatakan: “Inilah suasana zaman. Bekas koloni telah menemukan jiwanya. Ini adalah zaman Asia. Harapannya terletak pada perekonomian Dunia Ketiga dan aliran modal.”

Noreen tidak terkejut bahwa banyak dari mereka yang tertular “suasana zaman” adalah rekan-rekan muda Filipinanya. “Generasi kita sangat gelisah, selalu mencari makna. Mereka menuntut karier yang berdampak pada masyarakat. Kaum muda tidak menginginkan karier hoki. Mereka mencari pekerjaan yang benar-benar mereka sukai.”

Hal ini tampaknya sejalan dengan fakta bahwa banyak wirausaha sosial yang dilatih oleh program GK CSI berasal dari pekerjaan korporat. Menurut Karl, yang merupakan direktur program dan telah mendengar banyak cerita seperti ini, “Mereka meninggalkan kehidupan korporat karena tidak bahagia. Dan mereka menyadari bahwa sekarang adalah waktu yang tepat dalam hidup Anda untuk mengambil risiko. Anda tidak punya tagihan atau pinjaman mobil yang harus dibayar.”

Namun Karl dengan cepat menekankan bahwa karier ini bukan untuk semua orang. “Kami tidak menjamin kesuksesan, tapi ini memuaskan.”

Pada suatu malam CSI, ruangan dipenuhi dengan ide-ide dan ketegangan dari kegembiraan yang tak terselubung. Di salah satu sisi ruangan terdapat seorang pemuda pemilik usaha pembuatan sepeda dari bambu. Di sisi lain adalah seorang perempuan berusia 20-an yang membantu petani biji kopi di Cebu mendistribusikan produk mereka di Metro Manila. Mereka baru saja selesai mendengar antusiasme Tony Meloto tentang Gawad Kalinga yang memenangkan Skoll Award, yang dianggap sebagai Hadiah Nobel dalam dunia kewirausahaan sosial.

Berdiri di ruangan ini, siapa yang tidak percaya bahwa wirausaha sosial adalah pesta paling keren di kota? Ketika ditanya bagaimana ia membuat kewirausahaan sosial terdengar seksi, Karl mengatakan: “Saya pikir inilah saatnya kita membuat bisnis yang tidak meninggalkan siapa pun. Semua orang diundang.” – Rappler.com

Anda mungkin ingin:

Di tempat lain di Rappler:

Data SDY