• July 23, 2024
PLDT kalah dalam kasus kepemilikan asing di SC

PLDT kalah dalam kasus kepemilikan asing di SC

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Keputusan 10-3-1 diperkirakan akan mempengaruhi beberapa investor asing yang sudah berbisnis atau berencana berinvestasi di Filipina

MANILA, Filipina – Perusahaan telekomunikasi terbesar di negaranya, Philippine Long Distance Telephone Co. (PLDT), kalah dalam upaya banding ke Mahkamah Agung atas pelanggaran batas kepemilikan asing sebesar 40%.

Orang dalam pengadilan mengatakan pengadilan, yang memberikan suara 10-3 dan satu abstain, tetap pada keputusannya pada bulan Juni 2011 yang mendefinisikan “modal” sebagai saham dengan hak suara – sebuah keputusan yang diperkirakan akan berdampak pada beberapa investor asing yang sudah melakukan bisnis atau berencana untuk berinvestasi. di Filipina.

PLDT belum mengomentari keputusan yang diperkirakan akan keluar pada Jumat, 12 Oktober.

“PLDT tidak dapat berkomentar sampai mereka membaca salinan resmi keputusan tersebut, menentukan signifikansinya dan menerima nasihat dari pengacaranya,” kata pengacara perusahaan tersebut, Ray Espinosa, melalui pesan singkat.

Hakim Mahkamah Agung Estela Perlas-Bernabe abstain dalam pemungutan suara saat dia menangani kasus terkait di Pengadilan Negeri Makati, kata orang dalam pengadilan. Hakim Antonio Carpio adalah ponente (penulis) resolusi tersebut.

Konstitusi tahun 1987 melarang orang asing mengendalikan lebih dari 40% perusahaan utilitas karena alasan keamanan. Mendiang pemegang saham PLDT Wilson Gamboa, yang mengajukan petisi, mengatakan asing memiliki lebih dari 81% saham di PLDT.

Definisikan ‘modal’

Mahkamah Agung mengatakan SEC harus mendefinisikan “modal” sebagai “saham yang berhak memberikan suara dalam pemilihan direktur” atau saham biasa, dan bukan sebagai total modal saham yang beredar, yang mencakup saham preferen biasa dan non-voting.

Sebelumnya, Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) mengatakan kepada SC bahwa PLDT tidak melanggar batasan asing karena “jumlah total saham yang ditempatkan, terlepas dari … apakah mereka memilih atau tidak memilih.”

Gamboa, yang berusaha untuk membatalkan penjualan saham pemerintah di PLDT kepada First Pacific Group yang berbasis di Hong Kong, menyatakan bahwa ketika First Pacific Ltd yang berbasis di Hong Kong meningkatkan kepemilikannya di PLDT menjadi 37% dari 30,7%, total kepemilikannya akan meningkat. jumlah orang asing di perusahaan tersebut juga meningkat menjadi 81,47%.

Gamboa mengatakan, pemilihan direksi PLDT diserahkan kepada asing.

Pada tahun 2007, First Pacific, melalui afiliasi Metro Pacific Assets Holdings Inc., mengakuisisi 111.415 saham milik pemerintah di Philippine Telecommunications Investment Corp. (PTIC), yang pada gilirannya memiliki PLDT. Akuisisi tersebut setara dengan 6,4% kepemilikan tidak langsung di PLDT.

Pengusaha Manuel Pangilinan, yang mewakili First Pacific Group di Filipina dan merupakan ketua PLDT, serta Bursa Efek Filipina (PSE) mengajukan mosi terpisah untuk mempertimbangkan kembali keputusan MA atas petisi Gamboa.

Pangilinan mengatakan keputusan tersebut, jika ditegakkan, akan menjadi “bunuh diri ekonomi” karena akan menakuti investor.

PLDT mengutip kasus saingannya Globe Telecom, yang mencakup Singapore Telecom di antara pemilik asingnya.

Bursa Efek Filipina (PSE) sebelumnya memperingatkan bahwa definisi baru tentang modal dapat mengakibatkan hilangnya investasi asing yang diizinkan senilai lebih dari P600 miliar di perusahaan-perusahaan yang terdaftar di PSE.

Rencana cadangan

Namun demikian, PLDT telah menyiapkan rencana cadangan jika MA memutuskan untuk tidak melakukan hal tersebut secara final.

Pada bulan Juni, SEC menyetujui langkah PLDT untuk menerbitkan saham preferen dengan hak suara yang mengurangi kepemilikan pemilik asing menjadi 35%, sehingga menjadikan masalah ini dipertanyakan.

Pada bulan Maret, PLDT memperoleh persetujuan pemegang sahamnya untuk menerbitkan 150 juta saham preferen dengan hak suara ke dana perwalian manfaat PLDT untuk mengurangi total saham asing perusahaan menjadi 35% dari 64% saat ini.

Hak suara yang melekat pada 150 juta saham preferen membuat SEC tidak dapat menyelidiki apakah kepentingan pemilik asing PLDT – First Pacific Co yang berbasis di Hong Kong, serta JPMorgan Asset Holdings dan perusahaan Jepang NTT Docomo Inc. dan NTT Communications – melanggarnya. batas 40%.

Saham preferensi hak suara akan diberikan kepada Beneficial Trust Fund PLDT dan warga negara Filipina lainnya.

Rasio kepemilikan baru akan menjadi 65:35 yang menguntungkan investor Filipina. – Rappler.com

Sdy siang ini