• July 17, 2024
Apa yang harus dilakukan dengan Manila?

Apa yang harus dilakukan dengan Manila?

Arsitek Daniel Burnham menyiapkan rencana umum Manila pada tahun 1905: “Memiliki Teluk Napoli, sungai Paris yang berkelok-kelok, dan kanal-kanal Venesia, Manila memiliki peluang unik dalam sejarah zaman modern. , peluang untuk menciptakan kota terpadu yang setara dengan kota terbesar di Dunia Barat dengan tambahan suasana tropis yang tak tertandingi dan berharga.”

Sungguh, Manila pastilah kota yang indah. Catatan sejarah sebelum kehancurannya selama Perang Dunia II berbicara tentang jalan raya yang megah, arsitektur yang megah, sistem transportasi umum yang efisien, saluran air yang bersih (oh ya, the muara Binondo terlibat dalam kegiatan komersial), taman-taman indah, kebun-kebun dan ruang-ruang terbuka, semuanya hanya menjadi kenangan, jika orang ingat bahwa kota ini dulunya memilikinya.

Tidakkah kita bosan mendengar betapa tertekannya Manila? Bagaimana pergantian wali kota secara efektif berkontribusi terhadap keburukan dan kehancuran kota Manila masih menjadi misteri bagi banyak orang. Seorang walikota tidak menghancurkan beberapa landmark arsitekturalnya, menebang pusat kota, ruang terbuka dan taman hutan untuk membangun fasilitas park-and-ride, gedung sekolah yang bisa saja berlokasi di tempat lain, dan membangun pusat perbelanjaan yang tidak sesuai dengan arsitektur megahnya. .

Walikota lain dengan bangga mengaku sebagai alasan mengapa gedung-gedung yang lebih tinggi dari 19 lantai kini menjamur di seluruh kota, merusak cakrawala klasik Manila selamanya. Seolah-olah pusat bersejarah Napoli, Paris dan Venesia membutuhkan gedung pencakar langit untuk menjadi progresif. Dan kemudian ada usulan reklamasi Teluk Manila yang terkenal. Haruskah Metro Manila mengonsumsi lebih banyak wilayah Teluk Manila dengan semua lahan reklamasi dibiarkan kosong demi spekulasi?

Dan bukankah lampu-lampu jalan yang kitsch itu menambah penghinaan terhadap luka, menambah garam pada luka, berkontribusi pada hilangnya keindahan kota yang masih tersisa, yang membuat orang bertanya-tanya mengapa wali kota sembarang orang, mungkin pemulung kota, mengizinkan untuk memungut sampah? desain lampu norak dari katalog kelas dua alih-alih mendelegasikan tanggung jawab gaya kepada banyak orang Filipina berbakat yang memiliki selera nyata.

Masa lalu yang mulia

Kita bisa terus bercerita tentang Manila yang sedang lesu atau terpuruk. Namun sekarang bukan waktu yang tepat untuk melakukan hal itu. Jika sikap apatis membiarkan kesalahpahaman yang bermaksud baik namun disayangkan mengenai kemajuan di kalangan pengembang real estat dan pemerintah daerah ini terus berlanjut, kita mungkin sudah terlambat untuk menyelamatkan kota ini.

Di seluruh dunia, kawasan bersejarah merupakan real estat utama bukan hanya karena lokasinya yang sentral, namun lebih karena arsitektur elegan yang mendefinisikan karakternya. Manila sudah tidak asing lagi dengan karakternya, dengan sisa-sisa masa lalunya yang gemilang masih terlihat di bangunan-bangunan sebelum dan awal pasca perang di Escolta, Ermita, dan Malate.

Heritage Conservation Society (HCS) dan International Council on Monuments and Sites (ICOMOS) Filipina menganjurkan penggunaan kembali bangunan bersejarah secara adaptif sebagai cara melestarikan karakter kota kita, menanamkan kebanggaan terhadap tempat dan sebagai katalisator kemajuan dalam melayani melalui revitalisasi kawasan bersejarah.

Menurut HCS, “Penggunaan kembali secara adaptif adalah cara konservasi kreatif yang memberikan fungsi baru dan alternatif pada struktur warisan budaya selain fungsi asli yang mungkin tidak diperlukan lagi. Seringkali, sumber daya warisan yang dibangun ditemukan di real estat premium, sehingga pengembang terburu-buru menghancurkannya daripada memulihkan dan mendaur ulang. Saat ini, terdapat peningkatan kesadaran bahwa penggunaan kembali adaptif dapat meningkatkan nilai properti.”

Dan perlahan-lahan, para pendukung warisan budaya mengirimkan pesan bahwa masa depan kita ada di masa lalu. Salah satu contoh yang bagus adalah BPO@Escolta. Para pemangku kepentingan di Escolta telah melakukan pertemuan secara rutin selama hampir satu tahun untuk merencanakan pengembalian bekas pusat komersial di negara kita, memberikannya kesempatan hidup baru dengan menampung perusahaan-perusahaan outsourcing proses bisnis (BPO) di permata arsitektur besar distrik tersebut. Escolta menampung beberapa contoh terbaik arsitektur Filipina dari awal dan pertengahan abad ke-20st abad. Dan dengan upaya ini, masa depannya tampak cerah.

Masa lalu kita, masa depan kita

Kisah Escolta adalah salah satu dari banyak praktik terbaik yang ditampilkan dalam dua acara warisan budaya besar pada bulan November, Konferensi Pariwisata Budaya Internasional ICOMOS pada tanggal 7-8 November 2012 di Vigan, Ilocos Sur, dan Konferensi Konservasi Warisan pada tanggal 24 November. , 2012 di Kota Batangas dimana ekonomi warisan budaya akan menjadi pusat diskusi.

Hampir dua lusin kisah sukses warisan budaya akan dipresentasikan oleh pakar pariwisata budaya lokal dan internasional di Vigan, sebuah peluang besar bagi pemangku kepentingan pariwisata lokal untuk belajar dari teman-teman kita di seluruh dunia.

Pendukung warisan budaya akan berkumpul di Kota Batangas untuk mendengarkan apa yang telah dilakukan oleh lembaga kebudayaan pemerintah kita, yaitu Komisi Nasional Kebudayaan dan Seni (NCCA), Komisi Sejarah Nasional Filipina (NHCP) dan Museum Nasional (NM), untuk warisan budaya ini. tahun, serta laporan HCS dan ICOMOS Filipina.

Namun lebih dari itu, dengan presentasi di BPO@Escolta, inisiatif konservasi warisan budaya Ayala Land, yang antara lain menggunakan undang-undang seperti Undang-Undang Pariwisata tahun 2009 untuk konservasi warisan budaya, pesannya sangat jelas dan jelas: masa lalu kita memang masa depan kita. .

Pelestarian warisan budaya dan wisata budaya merupakan tren global. Dan Filipina tidak boleh ketinggalan. Oleh karena itu, kami menyambut masyarakat Filipina yang memahami nilai warisan kami untuk menghadiri acara dan mendengarkan banyak ide yang dapat direplikasi di seluruh negeri.

Untuk mendaftar konferensi pariwisata budaya, email [email protected]. Hubungi [email protected] untuk menghadiri pertemuan puncak konservasi warisan budaya. Daftar lengkap makalah yang akan dipresentasikan pada kedua acara tersebut dapat dilihat di Ivan tentang kota. – Rappler.com

Ivan Anthony Henares adalah anggota Asia 21 Young Leaders Program dari Asia Society Philippine Foundation Inc. Beliau juga merupakan wakil presiden dari Heritage Conservation Society, dan anggota ahli serta perwakilan Filipina di Komite Pariwisata Budaya Internasional ICOMOS. Beliau mengajar di Asian Institute of Tourism, Universitas Filipina-Diliman dan merupakan dosen senior. Seorang blogger perjalanan juga, dia telah mengunjungi 80 provinsi di Filipina dan benar-benar dapat mengatakan bahwa negara kita dan warisannya sangat indah.

SDY Prize