• February 23, 2024
PLDT meluncurkan broadband tercepat dari PH

PLDT meluncurkan broadband tercepat dari PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN KE-2) PLDT menguji paket broadband tetap barunya dengan kecepatan 1-Gigabit per detik yang diiklankan

MANILA, Filipina (PEMBARUAN KE-2) – Sebuah unit Perusahaan Telepon Jarak Jauh Filipina (PLDT) pada hari Selasa, 20 Oktober meluncurkan layanan broadband tetap tercepat yang diiklankan di Filipina hingga saat ini dengan kecepatan 1 Gigabit per detik (Gbps).

Meskipun perusahaan telekomunikasi tersebut tidak mengungkapkan berapa banyak investasi yang mereka investasikan untuk layanan tersebut, PLDT mengatakan PLDT Home Fibr memiliki “jangkauan fasilitas fiber-to-the-home (FTTH) terluas (meluas) hingga 100.000 kilometer secara nasional.”

Namun PLDT (melalui departemen komunikasi korporatnya) mengklarifikasi melalui SMS pada hari Rabu, 21 Oktober bahwa perusahaan tersebut menawarkan paket 1 Gigabit, bukan paket 1 Gigabyte seperti yang diumumkan pada hari Selasa.

Layanan Gigabit baru PLDT akan segera diuji setelah Komisi Telekomunikasi Nasional memulai pengujian sebenarnya terhadap layanan broadband tetap yang diiklankan. (MEMBACA: Kecepatan internet minimum baru kembali ke tahun 90an?)

NTC mengatakan bulan lalu bahwa pengujian sebenarnya terhadap kecepatan broadband tetap akan dimulai bulan ini. Namun direktur NTC Edgardo Cabarios tidak menjawab melalui telepon mengapa kantornya belum memulai pengujian yang sebenarnya.

Di hadapan NTC, pada hari Kamis, 22 Oktober, PLDT mengundang media terpilih ke kantor pusatnya untuk memberikan kesaksian saat mereka menguji layanan broadband tetap 1 Gbps yang baru diiklankan.

Pengujian menunjukkan bahwa layanan broadband tetap 1 Gbps dapat mengunduh film berukuran 700 megabyte (MB) dalam 19 detik; Episode acara TV 126 MB selama dua detik; 100 lagu (854 MB) selama 27 detik; dan 303 foto (797 MB) selama 31 detik.

Koneksi 1 Gbps memiliki kecepatan transfer data sekitar 125 megabyte per detik (MB/s). Namun, hal ini mungkin tidak selalu terjadi.

Juru bicara PLDT Ramon Isberto menjelaskan melalui email pada bulan Juli mengapa beberapa pelanggan mengalami gangguan layanan untuk paket fixed broadband mereka.

“Misalnya, pelanggan mungkin mengalami layanan yang lambat jika situs web yang mereka akses memiliki banyak lalu lintas pada saat itu. Ini adalah fungsi dari kapasitas situs.” dia berkata.

“Kami juga memiliki kasus dimana penurunan layanan DSL disebabkan oleh cacat pada kabel internal gedung rumah atau apartemen pelanggan,” tambah Isberto.

Ia juga mengatakan bahwa banyak koneksi DSL yang memiliki modem WiFi, yang mana kualitas layanan data dipengaruhi oleh kualitas modem, kekuatan dan jangkauan sinyalnya, jarak pengguna dari modem dan adanya penghalang seperti dinding dan partisi. .

“Jumlah orang yang mengakses Wi-Fi Anda juga berdampak pada kualitas layanan – jadi masuk akal untuk memasang kata sandi untuk akses Wi-Fi,” tambah Isberto, menunjukkan kemungkinan alasan mengapa pelanggan mengalami koneksi yang lebih lambat dari perkiraan.

Pemerintah Filipina telah mendefinisikan ulang layanan broadband, menetapkan kecepatan minimum sebesar 256 kilobit per detik, yang menurut kelompok konsumen dapat menjadi langkah pertama menuju reformasi nyata dalam industri telekomunikasi di negara tersebut. Namun, negara ini tertinggal jauh dibandingkan negara tetangganya di Asia dalam hal kecepatan internet, dimana terdapat beberapa negara dengan kecepatan internet tercepat di dunia.

Tercepat

PLDT mengatakan penawaran terbaru ini juga menggunakan teknologi serat optik – yang disebut-sebut sebagai standar global untuk broadband.

Awal tahun ini, PLDT Home Fibr juga meningkatkan kecepatan semua paketnya dari kecepatan minimum 8 megabit per detik (Mbps) menjadi 20 Mbps, hingga paket 100 Mbps yang ditingkatkan menjadi 200 Mbps.

“Peningkatan kecepatan besar-besaran ini dan kecepatan simetris baru, dikombinasikan dengan penawaran kami yang tak tertandingi, memungkinkan pelanggan kami merasakan gaya hidup digital terbaik dari kenyamanan rumah mereka,” kata Wakil Presiden dan Direktur Pemasaran PLDT Home Gary Dujali dalam sebuah pernyataan.

Peluncuran PLDT Home Fibr 1 Gbps dilakukan setelah kemitraan perusahaan telekomunikasi dengan penyedia konten global, yaitu: penyedia TV Internet iflix, penyiar Fox International Channels, penyedia TV berbayar Cignal, dan portal musik Spinnr.

Akses ke semua konten dari mitra ini gratis dengan langganan PLDT Home Fibr apa pun, kata Dujali.

PLDT menambahkan bahwa layanan fixed broadband 1 Gbps tidak memiliki batasan data.

PLDT mengatakan penawaran Home Fibr terbaru juga akan memungkinkan penjelajahan berbagai situs web berkecepatan tinggi dan akses ke lebih dari 100 saluran TV Digital Cignal.

Dengan paket mulai dari P1,899 ($40,92), Fibr sekarang “tersedia di lebih dari 1,600 kota di seluruh negeri,” terutama Valle Verde 1-6, Forbes Park, Desa Dasmariñas, Desa Ayala Alabang, PLDT mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Juga pada hari Kamis, 22 Oktober, saingannya Globe Telecom, Incorporated telah mengumumkan Paket Broadband Platinum barunya dengan kecepatan internet hingga:

  • 50 Mbps (Megabit per detik) dengan Paket P2,499 ($53,71)
  • 100 Mbps dengan Paket P3,499 ($75,20)
  • 200 Mbps dengan Paket P4,499 ($96,69)
  • 500 Mbps dengan Paket P7,499 ($161,17)
  • 1 Gbps dengan Paket P9,499 ($204,15)

– Chrisee Dela Paz / Rappler.com

$1 = P46.40

situs judi bola online