• May 23, 2024
PLDT mencari mitra asing untuk tawaran perusahaan telekomunikasi Myanmar

PLDT mencari mitra asing untuk tawaran perusahaan telekomunikasi Myanmar

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Setelah gagal memenuhi pra-kualifikasi izin telekomunikasi di Malaysia, konglomerat First Pacific Group yang berbasis di Hong Kong sedang mempertimbangkan untuk bermitra dengan grup asing lainnya untuk mencoba salah satu pasar Asia yang berpotensi menguntungkan.

MANILA, Filipina – Setelah gagal melakukan pra-kualifikasi untuk lisensi telekomunikasi dan spektrum frekuensi yang dilelang oleh pemerintah Myanmar, konglomerat First Pacific Group yang berbasis di Hong Kong sedang mempertimbangkan untuk bermitra dengan grup asing lainnya untuk mencoba salah satu pasar Asia yang berpotensi menguntungkan.

“Kami terbuka, tapi tidak ada diskusi aktif. Ada daftar penawar yang telah memenuhi syarat, namun kami belum memutuskan dengan siapa mereka akan diajak bicara,” kata Ketua First Pacific, Manuel V. Pangilinan, saat konferensi pers hasil keuangan dan operasional perusahaan pembangkit listrik tersebut pada kuartal pertama. (Meralko).

Kelompok tersebut termasuk di antara 22 pelamar yang menyerahkan dokumen prakualifikasi ke Kementerian Komunikasi dan Teknologi Informasi (MICT) Myanmar pada 4 April.

First Pacific berpartisipasi melalui unitnya, Philippine Long Distance Telephone Co. (PLDT) yang tidak mempunyai mitra asing. Pangilinan mengatakan kelompoknya mengetahui bahwa mitra asing sangat penting bagi pencalonan PLDT.

“Kami tidak bisa sendirian karena persyaratan Myanmar adalah untuk melakukan pra-kualifikasi, Anda harus memiliki operasi di luar markas Anda yang berada di bawah kendali Anda. Pangkalan kami adalah Filipina. Jadi, kami tidak memiliki investasi di luar Filipina. Jadi jika kami ingin memasuki pasar telekomunikasi Myanmar, kami harus bermitra dengan salah satu peserta lelang yang memenuhi syarat karena kami tidak bisa melakukannya sendiri, baik PLDT maupun First Pacific,” jelas Pangilinan.

Pelamar yang lolos adalah:

  • Konsorsium Airtel
  • Grup Axiata Berhad
  • Digicel
  • Perancis Telekomunikasi Oranye/ Marubeni
  • KDDI Corporation/Sumitomo Corporation/Perusahaan Pengembangan Teknologi Informasi dan Komunikasi Myanmar/Konstruksi A1
  • Millicom Seluler Internasional SA
  • Konsorsium MTN
  • Telekomunikasi Qatar
  • Telekomunikasi Singapura/ KBZ/ Myanmar Telephone Co., Ltd.
  • Komunikasi Seluler Telenor AS
  • Grup Vettel
  • Vodafone/ Ponsel Cina

Penawar yang memenuhi syarat memiliki waktu hingga 3 Juni untuk mengajukan penawaran resminya.

Menurut Kementerian Komunikasi Myanmar, lelang izin telekomunikasi ini bertujuan untuk meningkatkan tele-densitas di negara Asia Tenggara tersebut hingga kisaran 75% hingga 80% pada tahun 2016 dan menjadikan layanan seluler terjangkau bagi masyarakat.

Basis pelanggan seluler Myanmar mencapai 5,44 juta, setara dengan tingkat penetrasi sebesar 9%. – Rappler.com