• May 26, 2024
PLDT menyambut baik rancangan aturan kepemilikan asing SEC

PLDT menyambut baik rancangan aturan kepemilikan asing SEC

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perusahaan telekomunikasi terbesar di negara ini menyambut baik pengujian dua tingkat yang dimaksudkan untuk membatasi penggunaan boneka dalam struktur perusahaan

MANILA, Filipina – Perusahaan Telepon Jarak Jauh Filipina. (PLDT), perusahaan yang terlibat dalam perselisihan hukum mengenai batasan kepemilikan asing, menyambut baik ketentuan tertentu dalam rancangan peraturan Komisi Bursa Efek (SEC) mengenai masalah ini.

Dalam pernyataannya pada Rabu, 3 April, Kepala Urusan Regulasi dan Kebijakan Grup PLDT Ray Espinosa memuji rancangan peraturan dua tingkat yang dimaksudkan untuk membatasi penggunaan boneka dalam struktur perusahaan.

Menurut rancangan peraturan tersebut, persyaratan kepemilikan 60% di Filipina akan diterapkan pada “(a) jumlah total saham beredar yang berhak memberikan suara dalam pemilihan direktur; dan (b) total saham yang beredar, terlepas dari apakah saham tersebut berhak memberikan suara dalam pemilihan direktur.”

“Ujian ini menurut kami konsisten dengan ketentuan relevan dalam Konstitusi Filipina dan undang-undang lain yang ada. Mudah-mudahan, rancangan pedoman terbaru ketika diundangkan oleh SEC akan memberikan suasana yang lebih kondusif dan langgeng bagi investasi asing di Filipina,” kata Espinosa.

Espinosa menambahkan bahwa negara ini sudah siap untuk menerima lebih banyak investasi asing langsung karena peraturan baru dan peningkatan peringkat investasi baru-baru ini dari Fitch Ratings.

“Waktu pemberlakuan pedoman ini sangat penting mengingat Filipina baru-baru ini diberikan status layak investasi. Pertemuan dua pencapaian penting ini (dan juga faktor relevan lainnya) akan membuka jalan bagi peningkatan investasi asing langsung di Filipina yang sangat penting bagi pertumbuhan ekonomi inklusif yang berkelanjutan,” katanya.

PLDT mendapat manfaat dari peningkatan yang dilakukan Filipina. Fitch menaikkan peringkat PLDT menjadi BBB, satu tingkat lebih tinggi dari peringkat pemerintah.

Kasus kepemilikan asing

PLDT, perusahaan telekomunikasi terbesar di negara ini, kalah dalam putusan Mahkamah Agung dalam kasus kepemilikan asing pada bulan Oktober 2012. Perusahaan menerbitkan 150 juta saham preferensi hak suara untuk mengurangi total hak suara grup asing menjadi 34,5%. Undang-undang tersebut mewajibkan pembagian 60%-40% untuk kepentingan warga Filipina dalam kepemilikan perusahaan lokal.

Kasus kepemilikan asing perusahaan tersebut menjadi dasar rancangan aturan baru SEC. Pedoman baru ini sesuai dengan putusan Mahkamah Agung yang menetapkan istilah “modal” dalam Pasal 11 Pasal XII UUD 1987 hanya mengacu pada saham biasa atau saham dengan hak suara.

Draf baru ini merupakan versi kedua dari pedoman kepemilikan asing. Versi sebelumnya mempertahankan batasan 40% kepemilikan asing untuk setiap kelas saham perusahaan, baik saham biasa, saham preferen, saham preferen, atau kelas lainnya.

SEC telah memposting peraturan yang direvisi di situs webnya dan meminta masyarakat untuk menyampaikan komentar dan saran. Agensi mengatakan akan menerima komentar hingga 25 April. – Rappler.com

Keluaran Hongkong