• July 23, 2024
PMA ‘memberikan topi’ kepada taruna yang koma

PMA ‘memberikan topi’ kepada taruna yang koma

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

MANILA, Filipina – Bukan perang melainkan kejahatan kota yang membahayakan nyawa Kadet Kelas Satu Akademi Militer Filipina (PMA) berusia 23 tahun, Alfonso Aviles.

Namun Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) memuji tentara yang koma tersebut karena berani membantu orang yang membutuhkan bahkan ketika menghadapi bahaya, dan menyebutnya sebagai tindakan keberanian.

“Kadet Aviles hanyalah salah satu dari sekian banyak tentara AFP yang berdedikasi dan berdedikasi yang mempertaruhkan nyawa mereka setiap hari agar orang lain dapat hidup di lingkungan yang damai dan aman,” kata Kepala Staf AFP Jenderal Jessie D Dellosa dalam pernyataannya, Minggu. . 2 September.

Komando PMA Mayjen Alfredo Peralta Jr mengatakan: “Mereka sekarang memfasilitasi kebutuhan medis Aviles sambil terus memberikan dukungan moral kepada keluarganya.”

Anggota Korps Kadet Angkatan Bersenjata Filipina (CCAFP) merogoh kocek mereka sendiri untuk menggalang dana bagi sesama kadet.

Mereka berkeliling untuk mengumpulkan uang guna membantu keluarga Aviles menutupi biaya pengobatan.

Saat dalam perjalanan bus, para taruna PMA biasanya akan menempelkan topi untuk mengumpulkan tip bagi pengemudinya. Mereka kini menggunakan tradisi tersebut untuk membantu sesama taruna yang membutuhkan.

Ditembak di Kota Quezon

Aviles, seorang taruna lulusan, datang ke Metro Manila pada 23 Agustus untuk menjadi pengawas dalam ujian masuk PMA yang diadakan pada 26 Agustus.

Aviles, penduduk asli San Jose del Monte di provinsi Bulacan, sedang dalam perjalanan ketika seorang tersangka yang tidak dikenal menyatakan penangkapannya pada tanggal 25 Agustus di Fairview, Kota Quezon di sudut jalan Regalado dan Mindanao di desa Greater Lagro.

Dia ditembak di leher setelah usahanya yang berani menghentikan perampokan di jip penumpang. Sebelum melarikan diri, pria bersenjata itu juga dikabarkan mengambil cincin banteng dari jari Aviles yang terluka.

kondisi Aviles

Aviles menjalani operasi pekan lalu di unit perawatan intensif AFP Medical Center untuk mengeluarkan peluru yang bersarang di kepalanya. Dia sekarang diawasi secara ketat di rumah sakit militer.

“Dia telah menunjukkan peningkatan yang terlihat dari reaksi matanya serta sedikit gerakan pada kedua lengan dan kakinya. Tanda-tanda vital seperti tekanan darah dan suhu stabil sepanjang waktu,” kata AFP dalam sebuah pernyataan.

Aviles diperkirakan akan tetap berada di unit perawatan intensif Angkatan Darat setidaknya selama satu minggu lagi. – Rappler.com

Keluaran Sydney