• May 19, 2024
PNoy: Kemungkinan berbeda dari CJ ‘Orang Luar’

PNoy: Kemungkinan berbeda dari CJ ‘Orang Luar’

Presiden mengatakan tradisi tidak selalu baik bagi negara, mengacu pada tradisi kerahasiaan yang dilakukan oleh Mahkamah Agung sendiri

MANILA, Filipina – Presiden Aquino secara serius mempertimbangkan untuk menunjuk “orang luar” sebagai hakim agung berikutnya, yang bertentangan dengan tradisi memilih hakim yang paling senior di antara hakim-hakim yang menjabat di Mahkamah Agung.

Meskipun hal ini merupakan “pertimbangan yang baik”, Aquino mengatakan bahwa “tradisi” telah mengecualikan para hakim untuk mengungkapkan Surat Pernyataan Aset, Kewajiban dan Kekayaan Bersih (SALN) mereka kepada publik – sebuah isu yang kontroversial dalam sidang pemakzulan Ketua Hakim Renato Corona yang baru-baru ini berakhir. .

Jangan sampai kita lupa bahwa salah satu persoalan dalam sidang pemakzulan adalah SALN yang masuk ke lemari arsip tertutup, dan banyak juga yang dilanjutkan dengan putusan Mahkamah Agung. 1989 atau sekitar itu,” kata Aquino kepada wartawan di sela-sela First Philippine River Summit di Kota Iloilo, Jumat, 1 Juni. (Jangan lupa, salah satu isu dalam persidangan adalah SALN hakim, yang disimpan dalam lemari arsip terkunci, jauh dari publik. Banyak dari mereka yang berada di MA mendukung keputusan kerahasiaan tersebut sejak tahun 1989.)

Jadi saya hanya bertanya apakah sistem itu tetap dilanjutkan dan apakah lebih tepat hanya karena tradisi menarik orang-orang yang mempertahankan sistem yang menurut kami bertentangan dengan apa yang dikatakan Konstitusi, Anda harus menunjukkannya kepada publik.tambahnya. (Jadi bolehkah saya bertanya, apakah benar memilih berdasarkan tradisi, meskipun kandidatnya adalah mereka yang menjunjung sistem tersebut bertentangan dengan Konstitusi?)

Aquino menegaskan, dirinya tidak akan membatasi pilihannya pada 14 anggota Mahkamah Agung yang tersisa. Dia memiliki waktu 90 hari untuk menunjuk pengganti Corona mulai 29 Mei, hari dimana penggantinya ditarik oleh Senat sebagai pengadilan pemakzulan.

“Tidak ada batasan… Ada kemungkinan yang sangat jelas bahwa Ketua Mahkamah Agung bisa datang dari luar atau dari dalam,” kata Presiden. “(Yang penting adalah) efektivitas lembaga dan melayani serta memenuhi kebutuhan masyarakat kami.”

Dewan Yudisial dan Pengacara (JBC) akan bertemu pada Senin, 4 Juni, untuk memulai proses pemilihan pengganti Corona, yang dinyatakan bersalah melanggar Konstitusi dan mengkhianati kepercayaan publik karena tidak mengungkapkan kekayaannya di belum mengungkapkannya. SALN secara lengkap.

Hakim Antonio Carpio, musuh bebuyutan Corona di MA, menerima posisi tersebut sebagai penjabat. Carpio yang berusia 62 tahun, yang merupakan hakim paling senior di antara para hakim, diberi wewenang oleh undang-undang untuk memimpin Mahkamah Agung ketika ketua hakim tersebut “tidak dapat hadir, tidak layak, sakit, diberhentikan atau mengundurkan diri,” kata pihak istana sebelumnya.

Jika Aquino mengikuti tradisi, Carpio akan menjadi hakim agung berikutnya.

Namun, sumber mengungkapkan bahwa sekutu utama presiden mendukung Carpio karena hubungannya dengan The Firm, yang ia dirikan bersama Pancho Villaraza dan Avelino Cruz Jr. didirikan. Perusahaan tersebut memainkan peran kunci dalam pemerintahan Ramos dan Arroyo.

Carpio juga merupakan sepupu Ombudsman Conchita Carpio-Morales, yang sebelumnya bersaksi dalam persidangannya tentang rekening peso dan dolar Corona. Morales dituduh menjadi bagian dari dugaan konspirasi yang diatur oleh Aquino untuk menyingkirkan Corona dari Pengadilan Tinggi.

Proposal untuk mempekerjakan orang luar kemudian mengalir masuk. Setidaknya dua nama di luar Mahkamah Agung telah diajukan sebagai calon penerus Corona: Senator Franklin Drilon dan Komisaris Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR) Kim Henares.

Henar terbuka untuk menjadi CJ?

Baik Drilon maupun Henares dengan cepat mengesampingkan kemungkinan nominasi mereka. Drilon mengatakan dia “tidak tertarik” dan ingin terus menjabat sebagai senator. Henares sendiri mengatakan laporan itu hanyalah rumor belaka. “Saya ada pekerjaan yang harus diselesaikan di BIR,” katanya sebelumnya.

Namun, Henares menyampaikan pendapat berbeda mengenai masalah ini dalam konferensi pers keuangan pada hari Jumat. “Mari kita seberangi jembatan ketika kita sampai di sana,” katanya kepada wartawan.

Henares bergabung dalam pengarahan tersebut dengan Menteri Keuangan Cesar Purisima, yang mengatakan bahwa ia akan merasa terhormat untuk mencalonkan kepala BIR untuk jabatan tersebut “jika dia tertarik.”

“Tetapi saya yakin orang lain yang memiliki pengetahuan lebih tentang hak asasi manusia akan mencalonkannya. Saya sangat menghormatinya dan jika diberi kesempatan, dia akan melakukan pekerjaannya dengan baik,” tegas Purisima.

Henares, seorang akuntan dan pengacara, juga menjadi saksi dalam sidang pemakzulan Corona. Dia bersaksi bahwa Corona tidak melaporkan pajak penghasilan pada tahun 2002 hingga 2010. Dia juga bersaksi bahwa istri Corona memperoleh properti senilai R11 juta di desa La Vista yang terjaga keamanannya pada tahun 2003, meskipun tidak ada sumber pendapatan yang dilaporkan.

Henares adalah tokoh kunci dalam upaya pemerintahan Aquino untuk meningkatkan pengumpulan pendapatan melalui kampanye nama-dan-malu terhadap para penghindar pajak. – Rappler.com

Keluaran Sydney