• May 24, 2024
PNoy mengatasi masalah energi Mindanao

PNoy mengatasi masalah energi Mindanao

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kapal-kapal bertenaga listrik harus dikerahkan ke Mindanao untuk mengatasi krisis listrik yang akan terjadi.

MANILA, Filipina – Malacañang akan mengirimkan kapal listrik tambahan ke Mindanao dalam menghadapi krisis energi yang mengancam di wilayah tersebut, dan Presiden Benigno Aquino III memastikan bahwa pemerintah sedang melakukan beberapa langkah untuk mengatasi masalah tersebut.

Presiden bertemu dengan Menteri Energi Jose Rene Almendras untuk membahas kekurangan listrik di Mindanao, bersama dengan Sekretaris Eksekutif Paquito Ochoa Jr. dan Juru Bicara Kepresidenan Edwin Lacierda. Pertemuan pada Jumat, 23 Maret itu juga terbuka untuk media.

Para pejabat Departemen Energi memperingatkan pada pertengahan bulan Februari bahwa Mindanao akan mengalami pemadaman listrik yang lebih lama karena bulan-bulan musim panas mengancam akan menurunkan tingkat air pada sistem air yang menjaga pembangkit listrik tenaga air tetap beroperasi.

Awal bulan ini, tOtoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (Neda) membentuk Panitia Khusus untuk Ketenagalistrikan Mindanao, yang menugaskannya untuk menghasilkan rekomendasi-rekomendasi yang akan mengatasi permasalahan energi di kawasan ini, terutama terbatasnya kapasitas pembangkitan dan ketergantungan pada pembangkit listrik tenaga air.

Saat ini, terdapat 2 kapal listrik yang dapat berfungsi untuk melengkapi kebutuhan energi Mindanao, namun presiden mengatakan belum ada yang menandatangani kontrak untuk membeli listrik.

Untuk menarik distributor listrik agar membeli listrik dari kapal penghasil listrik, Presiden mengatakan harus ada pengaturan pembagian beban yang adil dalam membeli energi yang lebih mahal.

Terdapat juga 5 kapal penghasil listrik lainnya yang dapat menyediakan listrik di Mindanao pada tahun 2012 hingga 2013, selain pembangunan base plant yang akan memakan waktu sekitar 3 tahun pembangunannya untuk mengatasi masalah ketenagalistrikan, tambah CEO.

Namun, departemen energi mengatakan bahwa pembangunan pembangkit listrik tenaga air tersebut mungkin tidak dapat dilaksanakan dalam jangka panjang karena perubahan pola curah hujan di Mindanao yang dapat mempengaruhi operasional.

Almendras mengatakan fokusnya saat ini adalah mendukung pembangunan lebih banyak pembangkit listrik tenaga batu bara yang dapat menghasilkan energi lebih murah dibandingkan pembangkit listrik tenaga surya atau diesel.

Terangi lebih banyak area

Penyelesaian kebutuhan energi di Mindanao diperlukan karena rencana pemerintah untuk menyediakan listrik ke 36.000 lokasi di negara tersebut, yang disoroti oleh Presiden Aquino dalam pidatonya baru-baru ini yang disampaikan di hadapan lulusan Akademi Militer Filipina (PMA) pada 18 Maret lalu.

Presiden juga mengatakan bahwa dia menyetujui dana reboisasi P7-B untuk memperbaiki sisa daerah aliran sungai di negara tersebut demi pengoperasian pembangkit listrik tenaga air yang berkelanjutan.

Dana tersebut akan memastikan bahwa masyarakat di sekitar daerah aliran sungai dan hutan akan dapat menanam lebih banyak pohon untuk mendapatkan manfaat jangka panjang. – Rappler.com

Togel Sidney