• February 28, 2024
Gunung berapi di Filipina menunjukkan potensi meski mengalami kerusakan

Gunung berapi di Filipina menunjukkan potensi meski mengalami kerusakan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

PH Volcanoes tampil kompetitif dalam permainan terbuka baik menyerang maupun bertahan

MANILA, Filipina – Tim rugby putra Filipina melakukan debut mereka di turnamen rugby tujuh utama dunia, the Tujuh Hong Kongjatuh ke Juara Hong Kong Sevens Bowl 2011 Kanada 35 – 5 pada hari Jumat, 23 Maret.

Kegugupan para debutan di panggung besar terlihat jelas ketika pembuka Chris Hitch diberi kartu kuning pada kick-off pembuka karena memukul pemain penerima di udara sebelum mendarat, memaksa Volcanoes membuang dua menit pertama pertandingan pembuka mereka. seorang pria.

Pada awalnya sepertinya Vulcan akan mampu menahan Kanada meskipun mereka memiliki keunggulan jumlah pemain dengan pemain sayap Matt Saunders mengatasi tekel dalam gerakan yang kuat di sayap untuk membuat posisi dan menempatkan Vulcan dalam posisi menyerang.

Lawan yang sulit

Namun, sebuah ketukan di akhir putaran menyebabkan masukan Kanada di scrum yang mereka gunakan untuk keuntungan mereka untuk meregangkan garis pertahanan Filipina yang unggul dan menggunakan gerakan gunting di sayap untuk membersihkan garis untuk mencetak gol. percobaan panjang 60 yard langsung sebelum Hitch kembali ke lapangan.

Pengalaman dan kualitas teknis pemain Kanada itu terlihat jelas ketika mereka segera memenangkan bola kembali saat babak kedua dimulai melalui tendangan yang baik, tinggi, dan pendek yang memungkinkan mereka untuk kembali menekan serangan.

Sementara Volcanoes tampak berbahaya dalam penguasaan bola, terutama ketika Saunders dan “Flying Jeepney” Justin Coveney membawa bola, mempertahankan penguasaan bola adalah sebuah masalah karena tim Kanada sering membalikkan bola setelah pelari Volcanoes yang panjang.

Tim Filipina juga kesulitan untuk beradaptasi dengan kecepatan permainan internasional tingkat tinggi, karena lawan dua kali memanfaatkan penalti cepat untuk menembus pertahanan Filipina yang tidak terorganisir dalam dua percobaan, memimpin jeda turun minum dengan skor 21-0.

Peningkatan babak kedua

Namun, cerita pembuka babak kedua berbeda ketika Vulcan memasukkan Patrice Olivier, yang bermain untuk klub profesional terkenal Prancis Bezier, dan Mark Chatting.

Pemain berbaju biru tampak lebih kuat dalam penguasaan bola, mempertahankan bola melalui 3 atau 4 fase permainan, dan lebih terorganisir dalam pertahanan.

Kelas Olivier terlihat jelas saat ia berhasil menguasai sisi pertahanan Kanada dengan kecepatannya, mematahkan tiga gerakan berbahaya yang mungkin bisa dicetak di menit-menit awal babak kedua.

HANYA PENCETAK.  Justin Coveney mencetak satu-satunya percobaan Filipina dalam pertandingan mereka melawan Kanada.  23 Maret 2012.

Peningkatan Volcanoes di babak kedua membuahkan hasil ketika Joe Matthews mengubah turnover Kanada menjadi tendangan dan kejar-kejaran yang mungkin akan menghasilkan percobaan jika bukan karena pelanggaran profesional oleh penyapu Kanada yang mengakibatkan kartu kuning tidak mengarah.

Coveney menerima bola di garis ofensif 22 yard dari penalti yang dihasilkan, menginjak beknya dari luar dan menyelam ke sudut tiga zona untuk mencetak percobaan pertama Filipina di panggung World Sevens untuk menutup kesenjangan. menjadi 21 – 5 dengan sisa waktu bermain dua setengah menit.

Namun, itu akan menjadi ancaman terakhir Vulcan karena kelegaan dari percobaan pertama mereka menyebabkan kekecewaan dalam pertahanan tim ketika tim Kanada menutup permainan dengan dua percobaan yang gagal di menit-menit akhir babak kedua untuk menyamakan skor. menjadi 35-5.

Underdog yang berbakat

Meskipun skor akhir mungkin tidak seimbang, Vulcan tampak berbahaya saat melawan tim internasional berkualitas yang mengalahkan Wales, Prancis, dan juara Asia Jepang tahun lalu untuk memenangkan final.

Performa buruk saat kickoff menjadi kejatuhan tim Filipina, namun Volcanoes terlihat kompetitif dalam permainan terbuka baik dalam menyerang maupun bertahan melawan tim yang diunggulkan untuk memenangkan pool dan finis dengan kuat di kompetisi Shield.

Filipina berupaya bangkit besok melawan Spanyol pada pukul 09:52 dan Zimbabwe pada pukul 15:00 dengan dua peluang lagi untuk menandai kampanye pertama mereka di Hong Kong Sevens dengan kemenangan. – Rappler.com

Ikuti penulisnya di Twitter: @jonnymo

Cerita Terkait:

Pengeluaran Sidney