• June 16, 2024
PNoy mengklarifikasi tidak ada permintaan pesawat mata-mata AS

PNoy mengklarifikasi tidak ada permintaan pesawat mata-mata AS

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Aquino mengatakan Filipina belum dan tidak akan mengajukan permintaan pesawat mata-mata AS

MANILA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III mengatakan Filipina belum dan tidak akan mengajukan permintaan pesawat mata-mata Amerika.

Dalam wawancara pada Kamis, 5 Juli, Aquino mengklarifikasi pernyataannya dalam wawancara Reuters tentang kemungkinan Manila akan meminta Washington mengerahkan pesawat mata-mata di Laut Cina Selatan untuk membantu memantau perairan yang disengketakan. (Baca: PH Sebut Mungkin Minta AS Lakukan Pengawasan Udara dan Istana: Pesawat Mata-mata AS Sama Seperti Google Earth)

“Saya berkata, ‘Mungkin saja.’ Di laporannya langsung ada keterangan ada request atau overflight bukan itu yang saya bilang.. Jadi langsung saja dibenerin. Amerika adalah sekutu perjanjian. Jika kita tidak mempunyai kapasitas, saya pikir kita bisa mendekati mereka untuk meningkatkan apa yang kita sebut kesadaran situasional, terutama di Laut Filipina Barat,” kata Aquino dalam bahasa Filipina.

Ketika ditanya apakah Filipina akan mengambil langkah-langkah untuk meminta pesawat mata-mata tersebut, Aquino mengatakan: “Kapal dan pesawat kami sudah ada di sana. Baik Penjaga Pantai dan Penduduk Pulau Angkatan Laut melakukan pengawasan dengan pesawat dan kamera kami.”

Pesawat mata-mata.  Pesawat mata-mata P3C Orion Angkatan Laut AS, yang mungkin diminta Filipina dari AS, membawa senjata.  Foto Angkatan Laut AS

“Pernyataan provokatif apa?”

Aquino juga menanggapi pernyataan Kementerian Luar Negeri Tiongkok yang meminta Filipina berhenti mengeluarkan pernyataan provokatif terkait perselisihan tersebut.

“Tidak jelas bagi saya pernyataan provokatif apa dari Filipina yang mereka maksud. Tapi kita tahu pihak lain telah mengatakan banyak hal, jadi mungkin kita harus membaca apa yang tertulis dari pihak mereka.”

“Dengan segala hormat, apa, mungkin dia (juru bicara) harus menyeimbangkan perkataannya dengan kebenaran.” (Mungkin juru bicara Tiongkok perlu menyeimbangkan apa yang dia katakan dengan kebenaran.)

Hari ini, Aquino akan bertemu dengan kabinetnya untuk membahas langkah selanjutnya dalam menangani Tiongkok.

Agendanya adalah apakah Filipina akan mengerahkan kembali kapal-kapalnya ke Scarborough Shoal atau tidak. Manila menarik kapalnya dari Scarborough Shoal bulan lalu karena cuaca buruk.

Filipina menyebut sekolah tersebut Panatag atau Masinloc Bawah, sedangkan Tiongkok menyebutnya sebagai Pulau Huangyan.

“Kami akan berdiskusi dengan sudut pandang yang berbeda mengenai pendekatan apa yang terbaik untuk menyelesaikan masalah ini. Sudah hampir 3 minggu sejak kapal Penjaga Pantai meninggalkan Shoal. Jadi kalau kapal (China) dipulangkan, tidak ada masalah. Jadi siapa yang menunda masalah ini di Panatag Shoal atau Bajo de Masinloc?”

Filipina terjebak dalam perselisihan selama tiga bulan dengan Tiongkok terkait Scarborough Shoal. – Rappler.com

Cerita terkait:

Di tempat lain di Rappler:

Sidney prize