• May 19, 2024
PNoy terbuka untuk orang luar sebagai hakim agung

PNoy terbuka untuk orang luar sebagai hakim agung

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Proses seleksi untuk ketua hakim berikutnya dimulai pada tanggal 4 Juni, ketika Dewan Yudisial dan Dewan Pengacara bertemu

MANILA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III tidak akan membatasi pilihannya sebagai ketua hakim hanya pada Mahkamah Agung, kata seorang pejabat istana pada Kamis, 31 Mei.

“Presiden akan memutuskan berdasarkan daftar pendek yang akan diberikan (oleh Dewan Yudisial dan Pengacara). Dan saya pikir dia pernah mengatakan di masa lalu bahwa dia terbuka untuk orang luar. Dia mengatakan hal itu dalam salah satu wawancara,” kata Wakil Juru Bicara Presiden Abigail Valte dalam konferensi pers di Malacañang.

Dewan Yudisial dan Pengacara (JBC) akan bertemu pada Senin, 4 Juni, untuk memulai proses pemilihan pengganti Ketua Hakim Renato Corona yang dipecat. Juru bicara SC Gleo Guerra mengatakan Penjabat Hakim Antonio Carpio akan memimpin pertemuan JBC.

Dalam wawancara dengan ANC pada akhir Desember tahun lalu, Mr. Aquino mengatakan, sebagai persiapan menghadapi kemungkinan terpidana Corona, ia menginstruksikan tim kuasa hukumnya untuk mencari kemungkinan calon untuk posisi tersebut.

Ia juga mengatakan dalam wawancara tersebut bahwa pilihannya tidak hanya terbatas pada mereka yang berada di Mahkamah Agung saja.

Valte berkata bahwa Tuan. Aquino, sama seperti orang lain, dapat menyarankan nama untuk dimasukkan dalam daftar JBC.

Ketika ditanya, ia berkata: “Idealnya, ya (presiden bisa mengusulkan) karena… ini adalah proses pencalonan terbuka sehingga siapa pun bisa mencalonkan dan, dengan cara yang sama, siapa pun bisa menentang daftar calon. Itu adalah sebuah tampilan publik.”

Valte berkata, Tuan. Aquino tidak menyebutkan nama apa pun untuk postingan tersebut.

Jika Presiden memutuskan untuk menunjuk pihak luar, ini akan menjadi yang pertama dalam sejarah Mahkamah Agung.

Lobi yang kuat

Dia juga mengatakan bahwa pengangkatan Hakim Antonio Carpio sebagai Penjabat Ketua Hakim adalah “berdasarkan hukum” karena “hakim paling senior menjadi Penjabat Ketua Hakim dalam kasus di mana Ketua Hakim tidak dapat hadir, tidak mampu, sakit, diberhentikan atau mengundurkan diri.”

“Kami tidak melihat hal ini di luar kewajaran dan dari apa yang kami pahami, hal ini selalu menjadi prosedur Mahkamah Agung,” ujarnya.

Sumber mengungkapkan bahwa sekutu utama presiden mendukung Carpio karena hubungannya dengan The Firm, yang ia dirikan bersama Pancho Villaraza dan Avelino Cruz Jr. didirikan. Perusahaan tersebut memainkan peran kunci dalam pemerintahan Ramos dan Arroyo.

Pada hari Rabu, 30 Mei, Senator Francis “Chiz” Escudero meminta presiden untuk menunjuk orang luar sebagai pengganti Corona, menunjukkan bahwa Carpio dikaitkan dengan salah satu faksi dalam pemerintahan.

Mantan rekan Carpio di The Firm, Cruz, menjabat sebagai salah satu penasihat hukum Menteri Transportasi Mar Roxas, ketika Menteri Transportasi Mar Roxas mencalonkan diri sebagai wakil presiden pada tahun 2010. Roxas memiliki protes pemilu yang tertunda terhadap Wakil Presiden Jejomar Binay; Pengadilan Pemilihan Presiden dipimpin oleh Ketua Mahkamah Agung.

Roxas dan Binay tetap menjadi rival politik; keduanya diperkirakan akan bertarung lagi pada tahun 2016, kali ini untuk kursi kepresidenan. – Rappler.com

Data SDY