• February 25, 2024
Jalan yang menghubungkan terminal bandara NAIA akan segera ditawarkan

Jalan yang menghubungkan terminal bandara NAIA akan segera ditawarkan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jalan Tol P15-B yang akan menghubungkan NAIA Terminal 1 ke 3 disetujui oleh Dewan NEDA dan akan segera ditawarkan

MANILA, Filipina – Proyek jalan tol senilai R15 miliar yang akan menghubungkan tiga terminal bandara di Manila telah mendapat lampu hijau dari Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA), yang membuka jalan bagi penawarannya, Arsenio Balisacan, direktur jenderal NEDA, kata Kamis. 31 Mei.

Jalan Tol 2 Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA), yang akan menghubungkan Terminal 1, 2 dan 3, telah disetujui oleh Dewan NEDA pada Rabu, 30 Mei, sebagai salah satu kemitraan publik-swasta (KPS) pemerintah.

“(Departemen Pekerjaan Umum dan Bina Marga) sekarang sudah bisa melanjutkan tendernya,” kata Balisacan kepada wartawan.

Dalam jumpa pers terpisah di Malacañang, Wakil Juru Bicara Presiden Abigail Valte mengatakan NAIA Expressway 2 bisa “dimulai” dalam tahun ini.

Jalan tol layang 4 jalur akan dimulai dari Sales St. berjalan di sepanjang Jalan Domestik menuju Roxas Boulevard. Balisacan tidak mengatakan apakah proyek yang disetujui akan mencakup rencana perluasan jalan ke Diosdado Macapagal Avenue yang diminta oleh pencari lokasi di kompleks kasino Entertainment City milik negara Pagcor di Teluk Manila.

Sekretaris DPWH Rogelio Singson sebelumnya mengatakan bahwa operator kasino Belle Corp, Bloomberry Investments Holdings Inc, Alliance Global Group Inc, dan Universal Entertainment Corp yang dipimpin Jepang bersedia membiayai setengah dari biaya proyek untuk memungkinkan pemain kasino dan wisatawan lebih mudah mengakses NAIA – terminal untuk ditawarkan. .

Proyek lainnya

Selain NAIA Expressway 2, dewan NEDA, yang diketuai oleh Presiden Aquino, menyetujui Program Pengelolaan Saluran Limbah dan Limbah Nasional senilai R26,3 miliar.

Balisacan mengatakan proyek infrastruktur lainnya telah dibahas dalam pertemuan dewan namun belum disetujui karena beberapa rincian belum disepakati.

“Kami berharap bisa lebih sering bertemu sehingga hal ini bisa berjalan lebih cepat,” ujarnya.

Pemerintahan Aquino mengandalkan penerapan PPP untuk lebih mendorong pertumbuhan ekonomi tahun ini.

Sejak KPS pertama kali diumumkan kepada investor pada tahun 2010, hanya satu proyek – Jalur Tol Daanghari-Luzon Selatan yang bernilai P1,96 miliar – yang telah diberikan.

Balisacan mengatakan pemerintah berharap untuk “memproses” setidaknya 22 KPS sebelum tahun 2012 berakhir.

“Proyek-proyek ini dimaksudkan untuk meningkatkan konektivitas transportasi, meningkatkan produktivitas pertanian, meningkatkan wilayah layanan air dan meningkatkan kualitas pendidikan dan kesehatan,” katanya.

Perekonomian Filipina tumbuh 6,4% pada kuartal pertama tahun 2012, lebih tinggi dari target pemerintah sebesar 5-6%, berkat peningkatan belanja infrastruktur, tingginya kunjungan wisatawan, pengiriman uang yang berkelanjutan, dan pertumbuhan ekspor.

Pada tahun 2011, perekonomian hanya tumbuh sebesar 3,7% setelah krisis ekonomi global menyeret perdagangan dan mengurangi belanja pemerintah pada proyek-proyek infrastruktur utama. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney