• February 23, 2024
PNP memecat 13 polisi dalam pembunuhan di Atimonan

PNP memecat 13 polisi dalam pembunuhan di Atimonan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Lebih dari setahun setelah kejadian tersebut, 13 polisi, termasuk seorang perwira intelijen veteran, telah diberhentikan dari dinasnya

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Satu tahun 3 bulan setelah 13 tersangka anggota geng kriminal tewas dalam eksekusi singkat di Atimonan, Quezon, Kepolisian Nasional Filipina (PNP) memerintahkan 13 petugas polisi yang terlibat dalam insiden tersebut diberhentikan, termasuk seorang inspektur polisi yang memimpin pos pemeriksaan gabungan polisi dan militer.

Dalam keputusan tanggal 5 Maret, Direktur Jenderal PNP Alan Purisima memerintahkan pemecatan Inspektur Hansel Marantan dan 12 petugas polisi lainnya setelah mereka “dinyatakan bersalah melakukan penyimpangan besar dalam pelaksanaan tugas mereka” selama insiden Atimonan. Mereka dipecat dari pekerjaannya sebelumnya.

Juga diberhentikan dari layanan adalah:

  • Inspektur Ramon Balauag
  • Kepala Inspektur Hibah Kerugian
  • Inspektur Senior John Paolo Carracedo
  • Inspektur Senior Timoteo Orig
  • Perwira Polisi Senior 3 Joselito de Guzman
  • SPO1 Carlo Cataquiz Jr.
  • SPO1 Arturo Sarmiento
  • PO3 Edward Oronan
  • PO2 Nelson Indal
  • PO2 Al Bazar Jailani
  • PO1 Wryan Sardea
  • PO1 Toboggan Talento

Purisima juga memerintahkan penurunan satu peringkat untuk:

  • Inspektur Polisi Ferdinand Aguilar
  • (Pensiunan) Inspektur Polisi Evaristo San Juan
  • PO3 Benediktus Dimayuga
  • PO2 Ronnie Serdena
  • PO2 Esperdion Corpuz, Jr.

Karena San Juan sudah pensiun, Purisima memerintahkan PNP untuk “melaksanakan modifikasi perintah pensiun (San Juan).” Turut diskors selama 6 bulan adalah PO1 Allen Ayobo dan PO1 Bernie De Leon.

Marantan dan kelompoknya, kata PNP, akan tetap berada di pusat penahanan PNP di Kamp Crame.

Insiden bulan Januari 2013 di Quezon merupakan skandal kejahatan terbesar yang menimpa polisi di bawah pemerintahan Aquino pada saat itu. Marantan sendiri adalah seorang perwira intelijen veteran yang mengaku mengejar para penjudi besar dan penjahat di Luzon selatan. Operasi tersebut juga melibatkan anggota satuan pasukan khusus elit TNI.

‘Ini adalah Letusan’

Enam bulan setelah kejadian, penyelidikan Biro Investigasi Nasional (NBI) menyimpulkan bahwa 20 personel PNP dan 25 prajurit yang terlibat dalam insiden tersebut memang berencana membunuh para tersangka.

Istana sebelumnya “mengarahkan Menteri Kehakiman Leila de Lima untuk mengajukan tuntutan pidana dan administratif yang sesuai terhadap Hansel Marantan, James Andres Melad dan lainnya.” Melad, mantan direktur Calabarzon, dan 11 tentara kemudian dibebaskan dari tanggung jawab pidana.

Dalam sebuah memorandum kepada Purisima, Direktur Polisi Alexander Roldan dari Dinas Dalam Negeri PNP (IAS) mengatakan kasus administratif terhadap Melad dan Inspektur Senior Valeriano Templo de Leon “dikirim ke NAPOLCOM untuk disposisi yang tepat” karena mereka adalah orang yang ditunjuk oleh presiden.

Keterlibatan Marantan dalam permainan angka ilegal jueteng, mengatakan NBI diduga mendorongnya untuk merencanakan “Coplan Armado” di mana pertemuan itu terjadi. Berdasarkan laporan intelijen yang dikumpulkan oleh Marantan, yang diduga sebagai pemimpin geng kriminal, Vic Siman dan rekan-rekannya adalah anggota kelompok bersenjata swasta yang disewa oleh jeuteng dan gembong narkoba.

Pos pemeriksaan Atimonan dimaksudkan untuk membunuh Siman dan anak buahnya, menurut Departemen Kehakiman.

Semua petugas yang dipecat oleh PNP juga menghadapi berbagai tuduhan pembunuhan atas pemusnahan tersebut. Carracedo juga menghadapi dakwaan menghalangi keadilan bersama dengan dakwaan pembunuhan.

Dua kasus terkait pembantaian Atimonan masih menunggu keputusan IAS: kasus pelanggaran berat (pembunuhan) terhadap Marantan dan lainnya, serta kasus pelanggaran berat (menghalangi penangkapan) terhadap Carracedo “digabungkan dengan kasus kelalaian yang tidak terlalu serius. tugas”melawan Balauag. – Rappler.com

HK Hari Ini