• April 23, 2024
Polisi Cebu membongkar jaringan perdagangan manusia yang dipimpin Tiongkok

Polisi Cebu membongkar jaringan perdagangan manusia yang dipimpin Tiongkok

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Polisi Cebu menangkap pemimpin Tiongkok yang diduga merupakan jaringan perdagangan manusia yang pusat panggilannya diduga menggunakan situs kencan untuk mempromosikan perjodohan atau skema pengantin pesanan.

MANILA, Filipina – Polisi Cebu telah menangkap seorang warga negara Tiongkok yang diduga berada di balik jaringan perdagangan manusia yang menggunakan perempuan muda Filipina untuk menjadi pencari jodoh dan skema pengantin pesanan secara online.

Polisi Nasional Filipina (PNP) menangkap Mei Yee alias May Yee, pemimpin call center yang diidentifikasi polisi sebagai Konsultan Internet Jantung Filipina. Call center tersebut diduga menggunakan situs kencan www.idateasia.com “untuk () promosi skema mak comblang atau pengantin pesanan di Kota Cebu dan provinsi sekitarnya.”

Unit Lapangan Visayas Grup Anti-Kejahatan Dunia Maya PNP 7 menangkap Mei Yee pada 1 Februari, Sabtu, bersama dengan Ligaya Vitor, manajer Konsultan Internet Jantung Filipina.

Petugas menangkap tersangka di sebuah kompleks di Banawa, Kota Cebu. Polisi juga menyelamatkan 12 orang, 7 perempuan dan 5 laki-laki.

Komisi Anti-Kejahatan Terorganisir Presiden (PAOCC), yang mendukung operasi polisi, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa para tersangka kini ditahan di Kantor Polisi Guadalupe. Mereka menghadapi tuduhan melanggar Undang-Undang Anti-Perdagangan Manusia Komprehensif tahun 2012.

PAOCC mengatakan polisi menyita perangkat termasuk 35 set komputer dan aksesorisnya, laptop Macbook Air, iPad, Samsung Galax Note II, kamera Canon dan Sony.

Polisi juga menyita seikat dokumen dan uang tunai sebesar R168.500.

Penangkapan para tersangka terjadi setelah laporan berita tentang pornografi anak di desa-desa miskin di Cebu menjadi berita utama internasional.

Polisi di Inggris, Australia dan Filipina telah membongkar jaringan pedofil yang menyiarkan pelecehan seksual terhadap anak-anak Filipina secara langsung melalui Internet.

Pelecehan tersebut terjadi di Ibabao, sebuah komunitas terpencil di provinsi Cebu. Pihak berwenang dan pembela hak-hak anak mengatakan industri yang berkembang pesat ini menyebar ke wilayah lain di Filipina yang sebagian besar miskin, dan ribuan anak menjadi korban pelecehan.

Itu Laporan Perdagangan Manusia Departemen Luar Negeri AS 2013 mengidentifikasi Filipina sebagai negara sumber, dan pada tingkat lebih rendah, negara tujuan dan transit bagi laki-laki, perempuan dan anak-anak yang menjadi korban perdagangan seks dan kerja paksa.

Laporan tersebut mengkategorikan Filipina ke dalam Tingkat 2, atau negara-negara yang pemerintahannya “tidak sepenuhnya mematuhi standar minimum Undang-Undang Perlindungan Korban Perdagangan Orang AS, namun melakukan upaya signifikan untuk menjadikan negara mereka patuh.” – Rappler.com

Data SDY