• April 20, 2024
Polisi memainkan roda penyiksaan

Polisi memainkan roda penyiksaan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ini adalah versi mengerikan dari gimmick pertunjukan sore di Filipina – roda keberuntungan. Bagi para tahanan di Biñan, Laguna, ini adalah roda penyiksaan.

LAGUNA, Filipina – Ini adalah versi mengerikan dari gimmick pertunjukan sore di Filipina – roda keberuntungan. Bagi para tahanan di bawah pengawasan polisi di Biñan, Laguna, ini adalah roda penyiksaan.

Bea Cupin melaporkan skandal hak asasi manusia yang kini dihadapi kepolisian.

Putaran rolet menentukan nasib para narapidana di penjara di Biñan, Laguna ini.

Ini adalah kisah yang menakutkan para pejabat lokal dan dunia. Setidaknya 22 tahanan telah menceritakan kisah penyiksaan yang dialami anggota Unit Intelijen Provinsi Laguna. Para tahanan menunjukkan luka memar di sekujur tubuh mereka, diduga akibat penyiksaan polisi.

Salah satu metode penyiksaan yang diambil dari nama petinju terkenal Manny Pacquiao adalah dengan memukuli petugas tanpa henti selama 20 detik. Metode lain adalah dengan menggantung tahanan secara terbalik selama 30 detik. Di antara mereka yang disiksa adalah dua anak di bawah umur.

Investigasi awal Komisi Hak Asasi Manusia menemukan bahwa polisi melakukan hal tersebut untuk memeras uang, mendapatkan informasi, memaksakan pengakuan dan sebagai bentuk hiburan.

DANTE SANTIAGO M. RITO , KOMISI HAK ASASI MANUSIA WILAYAH IV : Kita pernah mengalami kasus-kasus penyiksaan sebelumnya, namun tingkat penyiksaan ini lebih tinggi dan intensitasnya lebih tinggi dibandingkan kasus-kasus penyiksaan lain yang kita alami.

Sepuluh petugas polisi yang terlibat dibebastugaskan dan dikirim ke kamp polisi di Calamba, Laguna. Kepala polisi Laguna dan kepala intelijen di provinsi tersebut juga merasa lega. Mereka adalah: Kepala Polisi Laguna Inspektur Senior Pascual Munoz dan Kepala Intelijen Provinsi Laguna Inspektur Kirby John Kraft.

DANTE SANTIAGO M. RITO , KOMISI HAK ASASI MANUSIA WILAYAH IV : Mengenai aspek pidana, kemungkinan pelanggaran terhadap Undang-Undang Republik 9745, undang-undang anti-penyiksaan tahun 2009, penyuapan karena polisi meminta uang untuk hukuman yang lebih ringan. Sejauh ini, dan mungkin pelanggaran RA 7610, mengenai dua anak di bawah umur.

Namun para korban dan masyarakat mengatakan itu tidak cukup.

Dari senjata api hingga seragam — PNP di bawah Presiden Aquino mencoba mengubah citranya, dan untuk sementara waktu tampaknya mereka memenangkan perang PR. Namun dengan banyaknya perwira yang bersalah dalam jajarannya, profesionalisme mungkin hanya akan menjadi kata kunci saja. Komisi HAM regional berharap lebih banyak korban yang melapor saat mereka menyelidiki lebih banyak penjara untuk memastikan unit polisi lainnya tetap setia pada tugas mereka untuk melayani dan melindungi.
Bea Cupin, Rappler, Laguna. – Rappler.com

SDY Prize