• May 24, 2024
Pons yang tak terhentikan bermimpi menjadi besar

Pons yang tak terhentikan bermimpi menjadi besar

DUMAGUETE CITY, Filipina — Bernadeth Pons dan bola voli bukanlah cinta pada pandangan pertama. Faktanya, dia adalah pemain softball universitas di kelas 3 SD.

Namun melihat teman-temannya bermain bola voli secara rutin membuat Pons ketagihan. Dan tidak lama kemudian, dia menjadi spiker yang paling ditakuti di kota.

Tak heran, Pons menyukai bola voli karena itu rasakan apa yang dibawanya untuk menusuknya dengan keras.

“Saya merasa luar biasa saat melakukan spike,” kata bintang voli Western Visayas itu kepada Rappler. “Ini benar-benar perasaan yang berbeda, terutama ketika saya membunuhnya dan mencetak gol.”

Beberapa bulan dari sekarang, kita akan melihat Pons tampil di UAAP dan menyumbangkan Hijau dan Emas untuk tim pembangunan kembali. Dengan serangannya yang kuat, pemain berusia 16 tahun ini mengingatkan kita pada sesama produk Negros Occidental dan mesin pencetak gol perguruan tinggi Angela Benting.

Untuk cerita lebih lanjut tentang Palaro 2013, kunjungi situs mikro kami.

Gunung kesengsaraan

Dengan peluang untuk memberikan lompatan mengejutkan di Mall of Asia Arena atau Araneta Coliseum yang sudah di depan mata, Pons mengingat betapa sulitnya berlatih di sekolah negeri yang tidak memiliki peralatan terbaru dan yang terbaik tidak memiliki fasilitas.

“Terkadang saya iri pada atlet dari sekolah swasta karena mereka memiliki peralatan yang bagus dan terlatih dengan baik,” kata Pons, lulusan Rafael B. Lacson Memorial School.

Menurut Pons, gym mereka biasanya tidak tersedia karena kekurangan listrik dan kendala jadwal. Akibatnya, dia terpaksa mencari pendidikan di tempat lain.

PERHATIKAN HADIAHNYA.  Pons ingin belajar di Manila untuk membantu keluarganya.  Foto oleh Rappler/Roy Secretario.

Untungnya baginya, sekolah seperti Universitas St. La Salle terkadang memasukkannya ke dalam sesi mereka karena pelatih Stingers melihat potensi Pons.

“Jika saya tidak berlatih dengan baik, saya bisa kehilangan bentuk tubuh saya,” katanya. “Makanya saya mencoba mengikuti pelatihan dari sekolah lain ketika mereka mengundang saya.”

Yang menambah penderitaannya adalah kenyataan bahwa dia tinggal di daerah terpencil di Talisay dan dia harus bangun pagi agar punya cukup waktu untuk berangkat ke sekolahnya, yang terletak di pusat kota.

Seusai kelas, dia harus menunggu tiga jam lagi untuk bersekolah dan jika dia diundang oleh sekolah lain, maka dia harus menumpang ke Bacolod dan pulang larut malam.

“Kalau sampai rumah, saya masih harus belajar, jadi kurang tidur,” tambah Pons.

Ketika mereka berpartisipasi dalam turnamen, Pons menerima sedikit dukungan keuangan dari sekolah dan meskipun dia sepenuhnya memahami hal ini, dia juga tidak memiliki cukup uang untuk menutupi kekurangan uang yang mereka butuhkan dalam kompetisi.

“Daripada menghabiskan uang untuk makanan, kami menggunakannya untuk transportasi, seragam, dan peralatan,” kata Pons. Itu sebabnya kami sering merasa lapar.

Kesempatan untuk menjadi lebih baik

Rambut adalah masalah umum di kalangan pelajar-atlet di institusi akademik publik. Dan seperti kebanyakan orang yang berhasil meski menghadapi banyak rintangan, Pons melihat rintangan tersebut sebagai peluang untuk menjadi lebih baik.

“Karena kami dirugikan dalam beberapa hal, kami hanya mengandalkan kemauan kami untuk memenangkan pertandingan,” katanya. “Kami memastikan bahwa kami memberikan segalanya dan melakukannya dengan baik untuk bisa memenangkan banyak pertandingan.”

Bermimpi untuk menjadi terkenal di Kota Besar suatu hari nanti, Pons mengatakan dia membawa permainannya ke tingkat yang baru setiap kali dia melihat pramuka dan pelatih berjalan di sekitar taman bermain, terutama di Palaro, di mana dia adalah salah satu tempat yang paling banyak ditonton. -untuk pemain dalam 6 tahun terakhir.

PON-HENTIKAN.  Pons menembakkan roket ke pertahanan Wilayah 3.  Foto oleh Rappler/Roy Secretario.

“Saya meningkatkan permainan saya ketika saya melihatnya,” dia menyindir. “Saya sangat ingin belajar di Manila dan membantu keluarga saya setelah saya lulus.”

Langkah pertama untuk mencapai tujuan tersebut telah diambil, karena Pons telah menerima beasiswa untuk bermain di Far Eastern University, di mana dia akan bekerja sama dengan mantan Setter Terbaik UAAP Gyzelle Sy.

“Saya merasa betah bersama FEU,” tambahnya. “Saya suka Pelatih Kid Santos.”

Permohonan kepada sesama atlet sekolah negeri

Namun untuk saat ini, dia belum memikirkan kuliah karena masih ada pekerjaan yang harus diselesaikan. Visayas Barat bersemangat untuk kembali ke puncak tangga bola voli setelah kehilangan mahkotanya dari NCR pada tahun 2012.

“Saya ingin memenangkan kejuaraan tahun ini sehingga saya bisa lulus SMA dengan baik,” katanya. “Kami mendedikasikan kampanye tahun ini untuk keluarga, teman, dan seluruh wilayah.”

Dan sebelum dia meninggalkan Palaro, Pons hanya punya satu permintaan lagi dari pemerintah.

“Saya rasa mereka harus lebih fokus pada pengembangan olahraga dan memberi mereka lebih banyak anggaran,” ungkapnya. “Dengan mengikuti olah raga maka generasi muda akan terhindar dari sifat buruk.”

Dia juga memiliki permohonan kepada atlet sekolah umum.

“Saya berharap mereka tidak pernah menyerah,” kata Pons. “Bekerja keras saja dan berikan segalanya dalam segala hal. Raih setiap peluang dan jangan pernah putus asa, karena begitu Anda mencintai apa yang Anda lakukan dan percaya pada kemampuan Anda, Anda pasti akan berhasil.”

Terlahir dari keluarga miskin dan dididik di lingkungan yang kekurangan segalanya, Pons yakin tahu apa yang dia bicarakan.

Bagaimanapun, olahraga adalah jalan keluarnya dari kesengsaraan. Dan pada akhirnya, dia berharap hal ini akan menjadi tiketnya keluar dari kemiskinan. – Rappler.com

Togel HK