• June 20, 2024
(Pornografi makanan) Kuisinero dan ciuman pertama

(Pornografi makanan) Kuisinero dan ciuman pertama

Tidak ada yang lebih kuat daripada ciuman pertama – namun Anda justru menjadi lebih rentan karenanya. Begitu pula dengan hidangan ini.

MANILA, Filipina – Saya akui. Memikirkan hidangan ini saja sudah memicu reaksi yang menggugah selera. Serius. Begitulah orisinalnya respons terhadap hidangan ini. Tidak ada yang mewah – hanya makanan enak. Tidak ada yang halus tentangnya – hanya sesendok demi sesendok rasa “datang ke mama”.

Ada keyakinan yang terpancar dari hidangan ini – mereka tahu siapa mereka, mereka tahu apa yang mereka sajikan… dan mereka tahu bahwa kita juga mengetahuinya. Saya benci itu – seperti wanita cantik yang tahu bahwa mereka cantik dan yang tahu bahwa kita tahu mereka menarik. Anda membencinya… namun Anda tidak dapat berbuat apa-apa karena mereka memang menarik. Leverage apa pun telah hilang. Anda berada dalam kekuasaan mereka.

Hati-hati kalau begitu. Saat pertama kali mencoba masakan ini, ingatlah pengalamannya. Ingatlah apa yang Anda harapkan, apa yang dikatakan hidung Anda, apa yang dikomunikasikan oleh mata Anda, dan kemudian, apa yang Anda rasakan saat sesendok pertama di mulut Anda. Ini akan menjadi satu-satunya saat hubungan tersebut tetap menjadi misteri dan setara.

Ciuman pertama itulah yang kita semua ingat (atau coba lupakan). Tidak tahu apa yang diharapkan namun mengharapkan segalanya. Antisipasi, kecemasan, kegembiraan dan ketakutan dengan sentuhan semangat semuanya berpadu menjadi satu emosi yang kuat. Ciuman kedua adalah hasil dari ciuman pertama – meski kurang misterius, biasanya lebih kuat. Tergantung pada bagaimana ciuman pertama Anda berlangsung, ciuman kedua bisa diisi dengan lebih banyak kegembiraan, antisipasi dan keinginan, atau lebih banyak kecemasan dan ketakutan. Tidak ada yang lebih kuat daripada ciuman pertama – namun Anda justru menjadi lebih rentan karenanya.

Begitu pula dengan hidangan ini.

Saya telah pergi ke Sentro 1771 untuk pertemuan sarapan untuk sementara waktu. Selama ini saya default ke item yang biasa di menu – keripik keadaan lengketitu bangun kornet, bermacam-macam roti asin Dan isian variasi, dan adobo serpih. Semuanya baik-baik saja, semuanya familier, semuanya aman.

Lalu ada hidangan yang (menurut saya) berteriak “STAR” – itu keju putih digoreng dengan mentega, meleleh keju putih dan itu suman dengan coklat panas. Itu bagus, tapi Anda tahu Anda hanya bisa memilikinya sesekali karena Anda takut keakraban akan menimbulkan rasa jijik. Anda menyimpan permata ini untuk acara-acara khusus agar tetap istimewa.

Hingga suatu hari yang menentukan saya berani mencoba sesuatu yang baru. Itu menghantuiku seperti sebuah visi yang tidak bisa kau hilangkan. Itu sangat mendalam. Itu sangat kuat. Saya memesan Nasi Goreng Kuisenero.

Saya sedang bersama Maria Ressa dari Rappler ketika kejadian ini terjadi. Saya sedikit terganggu dengan apa yang kami diskusikan ketika server meminta pesanan kami. Aku mengaku bersalah dengan mulut yang pedih di depan otak, dan aku bisa mendengar kata “Nasi Goreng Kuisinero” keluar dari mulutku. Nyata – hampir seperti pengalaman keluar tubuh (juga dikenal sebagai efek Ressa, tapi itu lain cerita). Dan itu dia. Saya menembakkan panah pepatah ke udara, di mana ia mendarat, saya tidak tahu di mana.

Saat mendiskusikan hal-hal yang mempunyai konsekuensi (setidaknya bagi diri kita sendiri), sekarang saya akui bahwa saya diam-diam tergelincir ke dalam keadaan cemas dan takut. apa yang telah saya lakukan Apakah saya akan menyia-nyiakan asupan kalori saya untuk hidangan yang tidak pantas? Sebut saja kecemasan kinerja. Kemudian sedikit antisipasi muncul – apakah saya berada di ambang penemuan besar? Apakah ini akan menjadi pagi yang selamanya terpatri dalam pikiran (dan langit-langit mulut) saya? Aku bertanya-tanya.

Sebelum Anda menyadarinya, hidangannya telah tiba. Seperti ciuman pertama itu, aku berpura-pura tahu apa yang kulakukan. Saya menutupi semua kecemasan dan tampak seperti seseorang yang memesan hidangan ini dengan sengaja dan sengaja. Saya seorang pecinta kuliner. Saya sudah mencoba banyak hidangan dan ini hanya salah satunya dari tahun lalu – atau begitulah yang saya buat atau. Tapi saya tidak tahu apa yang diharapkan. Tidak ada pin pada hidangan ini. Saya bahkan tidak tahu saus apa yang bisa digunakan untuk itu, atau apakah saus itu memerlukan saus apa pun.

Penglihatan adalah titik kontak pertama. Itu tidak terlihat kering. Itu panas.

Telur gorengnya dimasak seperti yang saya minta – telur mata sapi dan encer. Itu adalah porsi ukuran yang bagus. Saya bisa melihat sedikit demi sedikit kering (ikan asin kering lokal) disajikan sebagai pendamping lauk namun juga dicampurkan ke dalam nasi goreng. Ada bagian gambarnya atchara di samping – acar pepaya mentah yang dipotong julienne, irisan wortel, daun bawang, dan bawang putih biasanya disajikan untuk menghilangkan rasa yang luar biasa. Telur goreng itu diletakkan dengan hati-hati di atas tumpukan nasi – yang menyelamatkan saya dari satu langkah dalam ritual sarapan.

Bau adalah antarmuka berikutnya. Itu artinya aku sudah cukup dekat sekarang. Saya tidak bisa memahaminya.

Tapi aku tahu satu hal – itu menarik. Itu tidak diketahui dan familiar pada saat yang bersamaan. Aku bisa mencium baunya kering tapi itu saja. Hmmm – apa yang telah saya lakukan? Ohhhh… lalu ada bawang putih. Bawang putih – afrodisiak yang tahan lama hadir. Itu hal yang bagus.

Sentuhan adalah batas akhir. Saat saya menyendok hidangan tersebut, semangat, antisipasi, kegelisahan dan ketakutan membuat kehadiran mereka terasa.

Saya tersenyum di luar tetapi sedikit lembap dengan denyut nadi meningkat di dalam. Saya mengarahkan sendok lebih dekat dan kegembiraan pun muncul. Saya mencoba menikmati momen-momen ini. Itu adalah perjalanan yang lambat dan disengaja yang saya mulai. Sendok itu masuk ke mulut dan lidah saya – apa yang saya alami? Itu baru. Itu tidak terduga. Itu menakjubkan!

Semuanya ada di sana. Itu kering tidak kering. Rasanya gemuk – secara ajaib mendekati pengalaman tanpa tulang. Itu memiliki jumlah garam yang tepat dengan sentuhan cuka, bawang putih, dan banyak hal yang tidak dapat saya uraikan. Saya tidak tahu apa yang ada di sana – tetapi sekarang saya tidak peduli. Telur goreng adalah satu-satunya rasa yang familier, tetapi bahkan rasa baru dan asing pun tercampur dalam misteri ajaib ini. Rasa di mulut bulat dan menyeluruh. Nasinya tidak berminyak. Tidak ada gumpalan beras yang harus ditangani, hanya butiran beras yang bercampur dengan apa pun yang terjadi.

Itu cukup untuk menggodaku agar menginginkan lebih. Itu menggodaku untuk menarik diri dari pelukannya, tapi saat kamu menariknya kembali, itu bergerak-gerak untuk tidak melepaskannya – belum. Dorongan dan tarikan inilah yang paling saya ingat – hasrat dan rasa kenyang yang berusaha menemukan keseimbangan dalam diri saya.

Beberapa menit kemudian semuanya berakhir. saya menuruti keinginan saya. Piring itu kosong.

Seperti ciuman pertama itu, aku tidak pernah bisa mengendalikan momen sepenuhnya. Kita berpura-pura demikian, padahal sebenarnya tidak. Momen ini memegang kendali sepanjang waktu. Saya masih ingat merindukan lebih banyak namun anehnya mengatakan bahwa saya puas pada saat yang sama. Aku menjauh dari meja dan menjalani hari itu dengan senyuman misterius dan kenangan di bibirku. Pengalaman itu mengubah saya.

Saya mungkin mencoba hal lain selama ini – tetapi yang pertama selalu terjadi dalam hidup saya. Saya pernah mengalaminya tetapi tidak pernah bisa menjadi masternya. – Rappler.com

Ceritakan kepada Robert tentang kenangan dan petualangan makanan Anda melalui [email protected]

Pengeluaran SDY