• May 29, 2024
Poro Point menjadi pintu gerbang utara

Poro Point menjadi pintu gerbang utara

Bekas pangkalan militer AS, Poro Point Freeport Zone (PPFZ) berada di jalur yang tepat untuk menjadi pintu gerbang perdagangan, perdagangan dan pariwisata di wilayah utara, kata para pejabat

LA UNION, Filipina – Bekas pangkalan militer AS, Poro Point Freeport Zone (PPFZ), berada di jalur yang tepat untuk menjadi pintu gerbang ke utara untuk perdagangan, perdagangan dan pariwisata, kata para pejabat.

Otoritas Konversi dan Pengembangan Pangkalan (BCDA), yang bertugas mengawasi pembangunan bekas pangkalan militer AS di Filipina, dan Poro Point Management Corporation (PPMC), entitas pengelola pelabuhan bebas baru-baru ini mengumumkan rencana pengembangannya.

“Itu (Poro Point) memiliki infrastruktur yang diperlukan. Ini adalah pelabuhan bebas dan zona ekonomi khusus yang akan mendorong aktivitas ekonomi di kawasan ini,” Presiden dan CEO Bases Coversion and Development Authority (BCDA) Arnel Paciano D. Casanova mengatakan dalam sebuah wawancara pada bulan Maret, kata Rappler.

Dia menambahkan bahwa Poro Point memiliki bandara internasional dan pelabuhan laut serta dapat berfungsi sebagai pintu gerbang regional ke Ilocandia dan Cordilleras, keduanya di utara ibu kota Manila.

Dengan penerbangan komersial diperkirakan akan dilanjutkan di bandara yang baru saja ditingkatkan di kota tuan rumah pelabuhan bebas, San Fernando, Poro Point hanya berjarak satu jam perjalanan dari Hong Kong dan Taiwan, 3 jam dari Singapura dan 3,5 jam dari Korea, kata Florante S, presiden dari PPMC tersebut. Gerdan saat konferensi pers.

GERBANG.  Bandara Internasional San Fernando telah beroperasi dan akan memulai penerbangan ke dan dari Bandara Cheongju di Korea Selatan.  Foto oleh PPMC

OPERASIONAL.  Kapal berlabuh di pelabuhan internasional Poro Point untuk memuat dan membongkar kargo.  Foto oleh Ramon Calzado

Dengan mitra swasta yang telah menyewa pelabuhan dan kompleks pariwisata di kawasan tersebut, manajemen Poro Point akan melelang bandaranya, dan mercusuar, taman TI, dan kawasan industri dalam waktu dekat.

PPMC juga memaparkan rencana pengembangan PPFZ ke depan:

  • Pembangunan jalan menuju kawasan mercusuar Poro Point
  • Perencanaan induk di wilayah yang belum berkembang
  • Tawarkan area mercusuar
  • Menawarkan Taman Teknologi Informasi dan Kawasan Industri

Pengembangan PPFZ akan memacu lalu lintas wisatawan dan aktivitas ekonomi tidak hanya di provinsi La Union tetapi melengkapi zona ekonomi lain di utara – Zona Ekonomi Khusus John Hay (JHSEZ) di Baguio.

Aliansi Utara

BCDA-PPMC menekankan konektivitas La Union dan Baguio untuk meningkatkan sinergi dan memaksimalkan aktivitas ekonomi di Wilayah 1 dan Cordilleras.

BCDA milik negara adalah lembaga induk pengelolaan kawasan ekonomi: PPFZ di La Union dan JHSEZ di Baguio.

Ketua PPMC Ives Q. Nisce mempertimbangkan booming industri BPO di Baguio dalam sebuah wawancara dengan Rappler, menggarisbawahi keberadaan Bandara San Fernando yang hanya berjarak 45 menit.

“Ini (Bandara San Fernando) akan memungkinkan perusahaan multinasional mengakses bisnis mereka dengan mudah di Cordilleras, dibandingkan berkendara 6 jam dari Manila,” kata Mr. kata Nisce.

Ketua juga menyebutkan bahwa lulusan perguruan tinggi yang kompeten di La Union dan Baguio dapat menemukan peluang kerja di industri BPO yang terakhir.

Thunderbird Resorts and Hotels, sebuah perusahaan swasta yang menyewa di bawah kompleks pariwisata PPFZ, menawarkan layanan antar-jemput gratis kepada penumpang yang terbang ke Bandara San Fernando menuju Baguio.

Anak perusahaan BCDA John Hay Management Corporation baru-baru ini mengumumkan rencana untuk meningkatkan layanan antar-jemput mereka dari Kota Baguio ke Poro Point.

Konektivitas

BCDA mengatakan bahwa PPMC akan berfungsi sebagai katalis ekonomi di Luzon Utara yang merupakan kunci untuk mengintegrasikan zona ekonomi yang ada di Metro Manila, Luzon Tengah, dan Luzon Utara.

Untuk lebih meningkatkan aktivitas perekonomian, BCDA berencana membuka Luzon Utara dengan menghubungkan La Union ke Zona Metro Manila-Clark Freeport melalui jalan tol.

“Sekarang kami telah menghubungkan jalan tol – NLEX, SCTEX dan TPLEX menuju Baguio dan La Union (dari Manila-Clark). Jadi akan membuka seluruh wilayah, baik wilayah Luzon Tengah maupun Luzon Utara,” kata Atty. Casanova.

La Union, di tepi TPLEX, dan koneksinya ke Baguio dapat membantu menjadikan kawasan Cordilleras lebih mudah diakses oleh Manila-Clark.

“Kalau dari Manila, sampai ke Balintawak tidak ada lagi lampu lalu lintas. Semuanya jalan tol (jalan raya). Jadi ini akan memotong setengah waktu perjalanan dari Manila ke Baguio. Anda bisa sampai di Baguio dalam 3 jam”, ulangnya.

BCDA mengatakan, konektivitas zona ekonomi yang menjadi penggerak perekonomian di wilayahnya masing-masing akan mendongkrak aktivitas perekonomian di Luzon.

“BCDA menyadari perannya dalam memperluas peluang ekonomi bagi sebagian besar penduduk yang tersebar dari Metro Manila-Luzon Tengah hingga Luzon utara; jumlah ini kira-kira sepertiga dari populasi negara ini.”

“Jika BCDA dan anak-anak perusahaannya berhasil menciptakan katalis ekonomi dari bekas pangkalan militer tersebut, maka hal ini dapat menjadi titik kritis bagi pembangunan ekonomi Filipina.”

Berikut adalah zona ekonomi terkait BCDA:

  • Zona Freeport Poro Point (Luzon Utara)
  • Zona Ekonomi Khusus John Hay (Luzon Utara)
  • Zona Ekonomi Khusus Clark (Luzon Tengah)
  • Zona Freeport Subic (Luzon Tengah)
  • Taman Bisnis dan Rekreasi Bataan (Luzon Tengah)
  • Fort Bonifacio-Kota Global dan Pangkalan Udara Villamor-Kota Newport (NCR-Metro Manila)

“Kami bukan sekadar pengembang properti. Kami bukan sekadar pengembang zona ekonomi. Kami bukan sekedar pembangun atau operator jalan tol. Kami adalah otoritas pembangunan,” kata Atty. kata Casanova. – Rappler.com

HK Malam Ini